SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mengungkap biaya finansial dari gangguan mental

Mengungkap biaya finansial dari gangguan mental

Sebuah studi komprehensif yang dilakukan oleh Anglia Ruskin University dan University of Cambridge menemukan bahwa pasien penyakit mental lebih mungkin menderita berbagai kondisi kesehatan fisik, sehingga menggarisbawahi perlunya layanan kesehatan mental dan fisik yang terintegrasi.

Pasien penyakit jiwa hampir dua kali lebih mungkin menderita berbagai penyakit fisik – studi baru

Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Universitas Anglia Ruskin (ARU) bekerja sama dengan Pusat Penelitian Biomedis Universitas Cambridge, mengungkap temuan penting tentang kesehatan fisik pasien psikiatri. Analisis komprehensif ini mencakup data dari 19 penelitian berbeda, termasuk 194,123 pasien psikiatri secara global, dan membandingkannya dengan 7,660,590 individu dalam kelompok kontrol.

Hasil terkait dengan multimorbiditas

Multimorbiditas adalah ketika seseorang terkena kombinasi penyakit kronis dan setidaknya satu kondisi kesehatan fisik lainnya. Para peneliti menemukan bahwa pasien psikiatri 1,84 kali lebih mungkin melaporkan multimorbiditas dibandingkan kelompok kontrol.

Studi tersebut menemukan bahwa orang dengan masalah kesehatan mental yang parah juga melaporkan kondisi fisik termasuk penyakit metabolik, tekanan darah tinggi, epilepsi, penyakit pernapasan, pembuluh darah, ginjal dan pencernaan, serta kanker.

Masalah kesehatan mental global

Pada tahun 2019, hampir satu miliar orang mengalami gangguan mental, menjadikannya penyebab utama kecacatan di seluruh dunia. Menurut alasanSatu dari empat orang akan mengalami masalah kesehatan mental setiap tahunnya di Inggris.

Penelitian sebelumnya menemukan bahwa sebagian besar individu yang membutuhkan layanan kesehatan mental tidak memiliki akses terhadap layanan kesehatan mental yang efektif, terjangkau, dan berkualitas tinggi, terutama di negara-negara berpenghasilan rendah. Misalnya saja, 71% penderita psikosis di seluruh dunia tidak memiliki akses terhadap layanan kesehatan mental yang diperlukan, sehingga terdapat kesenjangan yang signifikan antara negara-negara berpendapatan tinggi dan rendah.

Wawasan ahli

Penulis utama Lee Smith, Profesor Kesehatan Masyarakat di Anglia Ruskin University (ARU), mengatakan: “Kesehatan mental mendasari kemampuan individu dan kolektif kita untuk membuat keputusan, membangun hubungan, dan membentuk dunia tempat kita tinggal. individu dengan penyakit mental yang parah Lebih berisiko terkena berbagai penyakit fisik.

“Hubungan kompleks antara penyakit mental yang parah dan multimorbiditas fisik memiliki implikasi yang luas, termasuk penurunan kepatuhan pengobatan, peningkatan risiko kegagalan pengobatan, peningkatan biaya pengobatan, kekambuhan penyakit, prognosis yang memburuk, dan penurunan harapan hidup.”

“Manajemen klinis yang buruk terhadap penyakit fisik pada orang-orang dengan gangguan mental memperburuk masalah, meningkatkan beban pada individu, komunitas mereka, dan sistem layanan kesehatan. Pendekatan komprehensif untuk meningkatkan hasil fisik, mental dan sosial bagi individu yang menghadapi penyakit mental yang parah adalah hal yang penting. sangat dibutuhkan.” Beragam fisik.

Referensi: “Hubungan antara penyakit mental yang parah dan multimorbiditas fisik: meta-analisis dan ajakan bertindak” oleh Damiano Pizzole, Mike Trout, Laurie Butler, Yvonne Barnett, Tamsin Ford, Sharon A. S. Neufeld, Anya Ragnhildstveit, Christopher N. Paris, dan Benyamin R. Underwood, Guillermo Felipe Lopez Sanchez, Matt Fossey, Carol Breen, Emilio Fernandez-Egia, Guillaume Fond, Laurent Boyer, Jae-il Shin, Shahina Bardhan, dan Lee Smith, 1 Oktober 2023, Kesehatan Mint BMJ.
DOI: 10.1136/bmjment-2023-300870

READ  China mengungkapkan gambar pertama Mars yang diambil oleh penjelajah Zhurong