SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Neuroscience News logo for mobile.

Mengungkap praktik pengumpulan data dalam penelitian mahasiswa

ringkasan: Sebuah studi baru menyelidiki dunia praktik pengumpulan data siswa yang seringkali suram dalam proyek penelitian. Perilaku yang patut dipertanyakan dan berpotensi menipu diselidiki selama pengumpulan data, sehingga mengungkap wawasan tentang perilaku buruk siswa.

Meskipun 64% siswa tidak melaporkan praktik bermasalah apa pun, ditemukan beberapa perilaku yang mengkhawatirkan, seperti menghapus data dan memanipulasi peserta.

Studi ini menekankan perlunya komunikasi yang transparan antara mahasiswa dan dosen pembimbing serta mempromosikan ilmu pengetahuan terbuka sebagai elemen penting dalam meningkatkan integritas penelitian.

Fakta-fakta kunci:

  1. Sebuah tim gabungan yang terdiri dari mahasiswa psikologi dan peneliti mensurvei 473 mahasiswa psikologi dan 199 supervisor untuk menilai perilaku pengumpulan data.
  2. Praktik pengumpulan data yang bermasalah, termasuk penghapusan data dan manipulasi peserta, dilaporkan oleh sebagian siswa, dan pengawas kemungkinan besar meremehkan praktik tersebut.
  3. Komunikasi yang transparan antara mahasiswa dan dosen pembimbing serta penekanan pada sains terbuka direkomendasikan untuk meningkatkan integritas penelitian.

sumber: Masyarakat Psikologi Sosial Polandia

Upaya baru-baru ini untuk meningkatkan keterbukaan dan transparansi dalam sains telah membuahkan hasil menuju integritas yang lebih besar dalam cara para peneliti bekerja dan mempublikasikan sains. Kini sudah menjadi hal yang lumrah bagi para ilmuwan untuk mendaftarkan penelitian mereka terlebih dahulu dan membagikan materi serta data mereka secara terbuka, sehingga penelitian mereka tersedia untuk penelitian ilmiah dan kolaborasi.

Namun, perilaku selama pengumpulan data masih menyerupai “kotak hitam”, terutama jika dilakukan oleh siswa. Faktanya, banyak sekali perilaku yang meragukan bahkan curang, seperti memberi tahu partisipan hipotesis spesifik yang mereka minati sebelum memulai penelitian atau bahkan menginstruksikan mereka untuk menjawab dengan cara tertentu, yang hampir mustahil untuk dideteksi.

Permasalahan utamanya adalah praktik dan peraturan yang ada saat ini sebagian besar tidak efektif dalam mencegah atau mengendalikan perilaku bermasalah dalam proses pengumpulan data. Selain itu, pengetahuan rinci tentang prevalensi perilaku tersebut relatif langka. Penelitian sebelumnya sebagian besar berfokus pada praktik yang dipertanyakan dan pelanggaran pada tahap lain dari proses penelitian seperti analisis data dan pelaporan.

READ  Bola api meteor memuncak malam ini di konstelasi Taurus yang indah • Earth.com

Lebih penting lagi, perilaku yang meragukan atau bahkan curang mungkin tidak hanya menjadi masalah di kalangan peneliti, namun mungkin juga sangat penting dalam proyek siswa. Jika data yang dikumpulkan bersifat publik, maka dapat digunakan kembali oleh mahasiswa lain, dosen pembimbing, dan peneliti lain sebagai bagian dari karyanya, termasuk artikel penelitian yang dipublikasikan di jurnal.

Namun, tidak ada cara untuk memungkinkan pengguna kembali ini menyadari sepenuhnya apa yang terjadi selama pengumpulan data.

Inilah cara tim gabungan mahasiswa psikologi dan peneliti dari LMU Munich memutuskan untuk menyelidiki praktik mahasiswa yang dipertanyakan dan kesalahan penelitian selama pengumpulan data.

“Kami bertanya: Bisakah kami mempercayai data siswa?” Kata Dr. Marilyn Altenmüller, penulis artikel tersebut.

“Kami ingin mengetahui apakah dan bagaimana siswa sebenarnya terlibat dalam praktik yang patut dipertanyakan dan bahkan curang saat mengumpulkan data untuk proyek mereka. Kami tertarik pada faktor situasional apa yang mungkin memperkuat atau mengurangi keterlibatan siswa dalam perilaku tersebut.”

Tim peneliti mensurvei pendapat 473 mahasiswa psikologi dan 199 dosen pembimbing di universitas berbahasa Jerman. Mereka menanyakan 17 perilaku, mulai dari yang meragukan hingga yang curang, untuk mengetahui apakah dan siswa mana yang pernah terlibat dalam proyek sebelumnya. Contohnya termasuk mengizinkan peserta untuk berpartisipasi dalam penelitian dengan sengaja mengetahui bahwa mereka mengetahui hipotesisnya; Berpartisipasilah dalam survei Anda sendiri; Hapus atau buat data dari awal.

Para peneliti juga berusaha untuk mengevaluasi pengalaman siswa selama proyek mereka. Misalnya saja, mereka bertanya tentang harapan dan pernyataan masa depan seperti apa yang dikomunikasikan atasan mereka kepada mereka.

Tim peneliti kemudian juga bertanya kepada supervisor tentang persepsi mereka terhadap perilaku pengumpulan data siswa dan apa pendapat mereka tentang bagaimana siswa mengalami proyek dan pengawasan mereka.

READ  Ilmuwan menumbuhkan tanaman di tanah dari bulan untuk pertama kalinya

Hasil survei mengungkapkan beberapa pemikiran yang menenteramkan, serta beberapa pemikiran yang meresahkan tentang “kotak hitam” pengumpulan data siswa. Meskipun 64% siswa tidak melaporkan praktik pengumpulan data yang bermasalah, ada beberapa perilaku yang umum terjadi: 4% mengaku menghapus data; 8% berpartisipasi dalam studi mereka sendiri; Dan 26% mengizinkan peserta untuk berpartisipasi meskipun mereka mengetahui hipotesisnya.

Rata-rata, pengawas memiliki kesan serupa terhadap perilaku siswa yang meragukan dan curang. Perbedaan yang menonjol antara lain adalah bahwa pengawas mengasumsikan prevalensi siswa yang berpartisipasi dalam survei mereka jauh lebih rendah dan mengasumsikan prevalensi penghapusan data yang lebih rendah.

Dengan demikian, tim peneliti menyimpulkan bahwa pengawas mungkin meremehkan beberapa perilaku yang sangat bermasalah di kalangan siswa.

Untuk mengurangi prevalensi perilaku pengumpulan data yang bermasalah di kalangan siswa, dan dengan demikian meningkatkan kualitas data, peneliti merekomendasikan untuk mengatasi persepsi siswa mengenai tekanan, peluang, dan pembenaran untuk terlibat dalam perilaku ini. Selain itu, akan bermanfaat jika menjadikan sains terbuka sebagai komponen inti pengajaran.

Secara khusus, komunikasi yang transparan dan jelas antara mahasiswa dan dosen pembimbing mungkin menjadi salah satu kunci terpenting untuk memperoleh data mahasiswa yang berkualitas tinggi dan siap untuk penelitian. Siswa yang mengetahui datanya akan digunakan oleh orang lain juga melaporkan tingkat prevalensi perilaku bermasalah yang lebih rendah.

“Mungkin pengawas harus mempertimbangkan bagaimana proyek eksperimen siswa dapat menjadi peluang tidak hanya untuk mengajar tetapi juga untuk penelitian,” para penulis menyimpulkan dengan positif.

Tentang berita penelitian ilmu saraf ini

pengarang: Dimitar Boyadzhiev
sumber: Masyarakat Psikologi Sosial Polandia
komunikasi: Dimitar Boyadjiev – Masyarakat Psikologi Sosial Polandia
gambar: Gambar dikreditkan ke Berita Neuroscience

READ  Coronavirus di Orange County: Walikota Florida County, rumah Disney World, membunyikan alarm tentang meningkatnya kasus Covid

Pencarian asli: Akses tertutup.
Menghindari sains terbuka: Kotak hitam pengumpulan data siswa“Oleh Marilyn Sophie Altenmüller dkk. Buletin Psikologi Sosial


ringkasan

Menghindari sains terbuka: Kotak hitam pengumpulan data siswa

Meskipun Open Science bisa dibilang telah memulai perubahan positif pada beberapa tahap proses penelitian (misalnya, peningkatan transparansi melalui prapendaftaran), perilaku bermasalah selama pengumpulan data hampir tidak mungkin dideteksi dan menimbulkan risiko signifikan terhadap validitas dan integritas penelitian psikologis. – Terutama ketika peneliti menggunakan data yang dikumpulkan oleh orang lain (misalnya mahasiswa).

Dengan mengeksplorasi perspektif mahasiswa dan pengawas, laporan terdaftar ini menyoroti “kotak hitam” pengumpulan data mahasiswa, dengan fokus pada praktik penelitian yang dipertanyakan dan kesalahan penelitian (QRP/M).

Mayoritas siswa tidak melaporkan terlibat dalam perilaku bermasalah apa pun selama pengumpulan data, namun beberapa QRP/M—mulai dari yang agak dipertanyakan hingga yang sangat curang—tampaknya cukup umum (misalnya, memberi tahu peserta tentang hipotesis sebelumnya, berpartisipasi dalam pertemuan pribadi survei). .

Kami memberikan ikhtisar dugaan pengumpulan data QRP/M oleh siswa dan pengawas, mengeksplorasi potensi pendorong perilaku ini berdasarkan model segitiga penipuan (termasuk tekanan, peluang, dan pembenaran), dan melaporkan bagaimana siswa dan pengawas memandang kelayakan siswa data untuk kegunaan lain (misalnya, publikasi ilmiah).

Lebih lanjut, kami mengeksplorasi peran hubungan mahasiswa-pengawas (misalnya, komunikasi dan ekspektasi) dan praktik sains terbuka dalam proyek mahasiswa.

Singkatnya, temuan kami menunjukkan potensi nilai ilmiah dari data proyek siswa. Mempromosikan komunikasi yang transparan mengenai harapan, pengalaman, dan niat antara pengawas dan siswa selanjutnya dapat berkontribusi untuk meningkatkan kemungkinan ini.