SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka belajar di Brazil kasus aneh virus positif Covid-19 selama 218 hari

Sekelompok ilmuwan Brasil mempelajari kasus seorang pasien yang memberi positif virus corona Dalam tes PCR selama 218 hari, periode di mana virus bereplikasi dan bahkan bermutasi, sumber akademis melaporkan Rabu.

Ini adalah pria berusia empat puluhan yang, sebelum menderita COVID-19, menjalani pengobatan agresif untuk kanker, yang membuat sistem kekebalannya benar-benar melemah, menurut catatan dari Yayasan Amparo untuk Investigasi Negara Bagian São Paulo (Fapesp).

Pasien dinyatakan positif mengidap penyakit itu dari September 2020 hingga April tahun ini.

Penelitian yang dipublikasikan di platform medRxiv dan belum ditinjau oleh para ahli lain, dilakukan oleh para ilmuwan dari Universitas Sao Paulo (USP), yang menemukan bahwa virus tidak hanya ada di tubuh pasien, tetapi juga direplikasi untuk sebagian besar waktu itu.

“Selama periode ini ada risiko penularan ke orang lain,” jelas Maria Mendes Correa, seorang profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Pasifik Selatan dan penulis pertama penelitian tersebut.

Hal ini dikonfirmasi dalam pemeriksaan laboratorium sampel faring dan air liur mingguan, di mana, setelah beberapa jam, adalah mungkin untuk memperkirakan peningkatan viral load.

“Kemampuan virus untuk bereproduksi diamati terus menerus selama 196 hari berturut-turut,” kata Mendez Correa.

Antara Januari dan April tahun ini, mereka juga mengumpulkan sampel darah, urin, dan daerah anus, yang juga menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 bertahan selama sebagian besar masa penelitian.

Di sisi lain, tes serologis mengungkapkan bahwa pasien tidak pernah mengembangkan antibodi setiap saat.

Selain itu, para ilmuwan juga mendeteksi mutasi patogen selama proses infeksi, dari urutan genetik sampel nasofaring yang dikumpulkan pada hari ke 77, 134, 169 dan 196 setelah timbulnya gejala pertama.

READ  Mereka mengambil rudal China yang jatuh ke tanah; Foto pertama

beberapa dari mereka Mutasi protein lonjakan. (Spike) yang digunakan virus untuk menembus sel manusia.

Data menunjukkan bahwa proses evolusi virus ini ‘terjadi dalam inang yang sama’, ketika ‘perubahan seperti itu’ biasanya diamati di komunitas,’ kata Mendes Correa.

“Ini fenomena yang mengkhawatirkan karena mendukung munculnya varian virus yang lebih beradaptasi dengan organisme manusia,” tambahnya.

Pasien yang bersangkutan tetap untuk sebagian besar waktu dia dirawat di rumah sakit dan untuk waktu yang singkat dia habiskan di rumah, dia juga tetap terisolasi.

Dengan 505.000 kematian dan lebih dari 18 juta kasus positif, Brasil adalah negara Amerika Latin yang paling terpukul oleh epidemi virus corona, kedua di dunia dalam hal jumlah kematian terkait penyakit ini dan ketiga dengan jumlah infeksi tertinggi, setelah Amerika Serikat dan India.

KACY