SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka memindahkan 2.000 lebih narapidana ke penjara besar di El Salvador

Mereka memindahkan 2.000 lebih narapidana ke penjara besar di El Salvador

(CNN Spanyol) – Presiden El Salvador, Nayib Bukele, melaporkan pada hari Rabu bahwa 2.000 tahanan lainnya telah dipindahkan ke Pusat Penahanan Teror, sebuah penjara besar dengan kapasitas 40.000 narapidana.

Sekretaris Komunikasi Kepresidenan mengatakan kepada CNN bahwa dalam kelompok kedua ini adalah narapidana dan lainnya yang akan diadili melalui konferensi video dari penjara baru.

“Dengan ini, sudah ada 4.000 anggota geng yang menghuni penjara paling dikritik di dunia ini,” buku Bukele di jejaring sosialnya.

Dalam kritiknya, Bukele menyinggung indikasi organisasi nasional dan internasional yang menegaskan penjara ini melanggar HAM.

Organisasi seperti Amnesty International dan Human Rights Watch telah menyerukan, namun tidak berhasil, agar rezim darurat dihapuskan, yang diterapkan dengan dalih pemerintah atas eskalasi kekerasan yang menyebabkan, dalam satu hari di akhir Maret 2022, 62 pembunuhan.

Pemerintah Bukele menegaskan bahwa penerapan perintah darurat, yang akan berlaku selama satu tahun pada 27 Maret, telah memungkinkan penangkapan lebih dari 65.000 orang. Menurut Polisi Sipil Nasional El Salvador, jumlah pembunuhan telah berkurang, beberapa hari tidak ada sama sekali.

READ  Irlandia, Norwegia, dan Spanyol akan mengakui Palestina sebagai sebuah negara, sehingga meningkatkan ketegangan dengan Israel