SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka menemui kematian dalam perjalanan mereka ke Amerika Serikat

Mereka menemui kematian dalam perjalanan mereka ke Amerika Serikat

Mereka semua mencapai perbatasan berharap untuk memasuki Amerika Serikat, tetapi mereka kehilangan nyawa hanya beberapa meter dari mewujudkan impian mereka dan ribuan kilometer jauhnya dari tempat asal dan keluarga mereka.

Ini adalah 46 migran, dua dari Nikaragua, 20 dari Guatemala, tujuh dari Honduras, delapan dari El Salvador, tujuh dari Venezuela, satu dari Kolombia dan satu dari Meksiko selatan, yang meninggal selama lima bulan pertama tahun 2023 di Ciudad Juárez setelah terbunuh atau terlindas atau jatuh dari kereta api atau selama kebakaran yang terjadi di tempat sementara Institut Migrasi Nasional (INM).

Dari 22 hingga 24 Januari 2023

Setelah setidaknya 10 orang tewas dalam perjalanan di perbatasan ini selama tahun 2022, dua korban pertama adalah Honduras Doris Raquel Pereira Covoy dan Anthony Enrique Navarro Diraz, berasal dari El Salvador, yang dibunuh pada tanggal 22 Januari beserta mayat mereka. Dia ditemukan oleh pihak berwenang saat fajar pada tanggal 23 di jalanan Pulau Tonga dan Pulau Sulawesi.

Sehari kemudian, guru Nikaragua Jesira Maciel Chavarria González, 29, dan Edgar Ivan Lemos Exmatlahua, dari Veracruz, ditemukan tewas di jalanan Isla Corcega dan Isla Tonga di lingkungan 16 September.

Menurut hasil otopsi yang dilakukan terhadap jenazah keempat migran di Departemen Kedokteran Forensik (Semifu), mereka semua meninggal karena mati lemas karena mati lemas, dan beberapa di antaranya ditemukan dalam keadaan terborgol dan menunjukkan tanda-tanda penyiksaan. Selain itu, menurut keluarga mereka, orang terakhir yang bersama mereka adalah pedagang manusia yang sedang dalam perjalanan untuk melintasi perbatasan.

Dalam kebakaran 27 Maret

Pada hari Senin, 27 Maret, kebakaran terjadi di kediaman sementara Institut Migrasi Nasional (INM), di sebelah pelabuhan perbatasan Lerdo, menyebabkan kematian 40 orang asing: 19 dari Guatemala, tujuh dari Venezuela, dan tujuh dari El Salvador. Enam dari Honduras dan satu dari Kolombia. 39 dari mereka meninggal di perbatasan ini dan satu lagi (asal Guatemala) kehilangan nyawanya saat tiba beberapa jam kemudian di Mexico City, di mana dia dibawa untuk perawatan medis.

READ  Alexei Navalny meninggal karena sebab alami, menurut laporan medis yang diberikan kepada ibunya

5 April, seorang anak ditabrak

Pada malam hari Rabu, 5 April, korbannya adalah seorang anak laki-laki berusia dua tahun dari Guatemala, yang diinjak-injak bersama ibunya ketika dia menggendongnya dan mencoba menyeberang Jalan Juan Pablo II untuk mencapai Rio Grande. . dan dapat menyerahkan diri dengan agen Patroli Perbatasan.

Menurut laporan pers, ibu di Amerika Tengah hamil 24 minggu, tetapi juga kehilangan bayi yang diharapkannya.

Korban terakhir, 15 Mei

Korban terakhir dari perjalanan yang kehilangan nyawanya di Ciudad Juárez telah diidentifikasi oleh kerabatnya sebagai Saira Xiomara, 43, asal Nikaragua, yang pada 15 Mei jatuh dari kereta bi-nasional saat mencoba melintasi Jalan Francisco Vila.

Seperti dilansir El Diario, karena terowongan pejalan kaki di Avenida 16 de Septiembre ditutup, dan karena mesin kereta tidak dapat bergerak, migran tersebut meminta putranya yang berusia 11 tahun untuk menyeberang, tetapi ketika dia menyalakan kereta, dia harus pindah. dan dia tergelincir.