SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mereka menyesalkan bahwa manajer pabrik di Amerika Serikat mencegah karyawan meninggalkan pos mereka dengan ancaman sebelum badai mematikan mendekat.

Diposting:

15 dic 2021 16:18 GMT

Bagian dari badai minggu lalu menyebabkan lusinan kematian di negara bagian AS itu.

Manajer pabrik di kota Mayfield, AS, Kentucky, dituduh mencegah pekerja pulang sebelum badai mendekat minggu lalu, dengan mengancam mereka akan pemecatan. Daun-daun Puluhan orang tewas dalam kasus itu, mencapai Bukan Berita NBC.

Beberapa pekerja di Produk Konsumen Mayfield, yang memproduksi lilin beraroma, mengklaim bahwa mereka berulang kali meminta bos mereka untuk membiarkan mereka berlindung di rumah mereka, tetapi permintaan itu ditolak. Fasilitas pabrik ini adalah menghancurkan Dari topan tersebut, setidaknya ada delapan orang tewas.

Pada 10 Desember, pabrik itu memicu peringatan badai dua kali. Beberapa pekerja membenarkan bahwa setelah indikasi pertama, di mana tidak ada kerusakan yang tercatat, mereka pergi ke manajemen untuk mengungkapkan keprihatinan mereka. Beberapa karyawan pergi terlepas dari kemungkinan pembalasan.

Seorang pekerja menyesalkan bahwa manajer bahkan membuat panggilan untuk melihat siapa yang tidak hadir. Beberapa jam kemudian, peringatan badai kedua dikeluarkan, mendorong karyawan pabrik lagi untuk menuntut permintaan mereka, yang ditolak. Pada kesempatan ini, badai menghancurkan fasilitas pabrik tersebut.

Sementara itu, juru bicara Produk Konsumen Mayfield membantah tuduhan itu, menyebutnya “salah”, dan memastikan bahwa perusahaan memiliki kebijakan yang memungkinkan karyawannya “pergi kapan saja” dan kembali keesokan harinya. Dia juga membantah bahwa siapa pun yang meninggalkan shift mereka diancam akan diberhentikan.

READ  Dan inilah yang kita ketahui dari jatuhnya Facebook, Instagram dan WhatsApp