SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mesir sedang membangun zona penyangga baru selebar lebih dari 3 kilometer di perbatasan dengan Gaza, menurut citra satelit

Mesir sedang membangun zona penyangga baru selebar lebih dari 3 kilometer di perbatasan dengan Gaza, menurut citra satelit

(CNN) — Mesir sedang membangun zona penyangga besar-besaran dan tembok selebar satu kilometer di sepanjang perbatasannya dengan Jalur Gaza selatan, menurut citra satelit terbaru, seiring meningkatnya kekhawatiran mengenai rencana serangan darat Israel di Rafah, tempat tinggal lebih dari separuh penduduk Gaza.

Gambar yang diambil oleh Maxar Technologies selama lima hari terakhir menunjukkan bahwa sebagian besar tanah Mesir antara jalan raya dan perbatasan Gaza telah rata.

Jika buffer zone yang terbentang dari ujung perbatasan Gaza hingga Laut Mediterania ini selesai dibangun, maka akan mencakup seluruh kompleks perbatasan antara Mesir dan Rafah.

Di perbatasan saat ini, terlihat beberapa derek memasang bagian-bagian tembok.

Citra satelit tambahan yang ditinjau oleh CNN menunjukkan bahwa buldoser tiba di lokasi tersebut pada tanggal 3 Februari, dan penggalian awal di zona penyangga dimulai pada tanggal 6 Februari.

Ada peningkatan signifikan dalam pekerjaan penggalian dalam lima hari terakhir.

Klip video yang diterbitkan oleh Yayasan Hak Asasi Manusia Sinai menunjukkan pekerjaan konstruksi di tembok perbatasan, yang diklaim setinggi lima meter.

Organisasi tersebut, sebuah LSM hak asasi manusia yang terdiri dari aktivis, peneliti dan jurnalis, mengatakan dua kontraktor lokal memberi tahu mereka bahwa tentara Mesir telah memerintahkan penerapannya.

CNN telah menghubungi pemerintah Mesir untuk memberikan komentar mengenai zona penyangga dan pembangunan tembok.

Pembangunan tersebut dilakukan seiring meningkatnya kekhawatiran bahwa situasi kemanusiaan yang sudah buruk di Gaza akan memburuk, yang menyebabkan kematian ribuan orang dan eksodus massal warga Palestina ke perbatasan Mesir.

Semua mata tertuju pada Rafah, yang terletak di sepanjang zona penyangga baru, tempat hampir 1,5 juta warga Palestina berkumpul di sebuah kota tenda yang besar.

READ  Mereka melaporkan bahwa Merkel telah meminta kurungan dua minggu untuk diberlakukan di seluruh Jerman karena peningkatan kasus COVID-19.

Meskipun ada tekanan internasional, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menegaskan kembali rencananya untuk melancarkan serangan darat militer di selatan Kota Gaza, dengan mengatakan bahwa kota tersebut adalah “benteng terakhir” Hamas.

Juru bicara IDF Letkol Peter Lerner mengatakan kepada CNN awal pekan ini bahwa militer bermaksud mengembangkan rencana yang akan mengevakuasi warga sipil “keluar dari bahaya” dan membedakan mereka dari pejuang Hamas. Namun, dia belum menyampaikan rencana evakuasinya kepada pemerintah, katanya kepada CNN pada hari Selasa.

Kota ini adalah tempat perlindungan terakhir yang tersisa di Gaza bagi pengungsi Palestina, dan kepanikan meningkat ketika banyak orang memutuskan apakah akan tetap tinggal atau pergi sebelum rencana serangan darat. Keluarga yang menderita kekurangan makanan, air dan obat-obatan tinggal di tenda-tenda yang berjarak beberapa meter dari pagar kawat berduri yang memisahkan mereka dari Mesir. Kebanyakan dari mereka melakukan perjalanan ke Rafah setelah mengungsi akibat perang di wilayah lain di Gaza.

Raja Musleh, perwakilan organisasi nirlaba MedGlobal di Gaza, yang saat ini berbasis di Rafah, menggambarkan situasi di kota yang terkepung dengan jelas, dan mengatakan bahwa para petugas kesehatan yang masih hidup “mungkin masih bernapas, tetapi kami sekarat di dalam.”

“Situasi yang kami alami di Rafah sangat buruk dan semakin buruk setiap hari,” kata Musleh. “Kami tidak memiliki air untuk diminum atau makanan untuk dimakan, dan fasilitas layanan kesehatan kami hampir tidak dapat berfungsi.”

Semakin banyak negara dan organisasi internasional yang meminta Israel untuk menghindari operasi darat di kota terpadat di Gaza, dan Fabrizio Carbone, direktur regional Komite Palang Merah Internasional, mengatakan “banyak sekali nyawa yang hilang.” Para pemimpin Australia, Kanada dan Selandia Baru pada hari Kamis memperingatkan bahwa serangan seperti itu “akan menjadi bencana besar.”

READ  Yaman: Mereka memasuki "lubang neraka" dan membuat penemuan yang mengejutkan

Mesir telah mengecam tindakan Israel yang mendorong warga Palestina ke selatan Jalur Gaza, dan mengindikasikan bahwa ini adalah bagian dari rencana untuk mengusir penduduk Gaza dan akan mengakhiri masalah Palestina. Mesir sekali lagi memberikan peringatan ketika Israel mempersiapkan operasi militernya di Rafah.

Mesir telah mulai memperkuat kehadiran keamanannya di perbatasannya dengan Gaza sebagai tindakan “pencegahan” menjelang operasi darat Israel yang diperkirakan akan dilakukan, kata pejabat keamanan Mesir kepada CNN. Para pejabat mengatakan bahwa sebagai bagian dari peningkatan keamanan, Mesir mengerahkan lebih banyak pasukan dan kendaraan di Sinai Utara, di perbatasan dengan Gaza.

Seorang saksi mengatakan kepada CNN bahwa pos pemeriksaan yang mengarah ke perbatasan Rafah di sisi Mesir juga telah dibentengi dengan lebih banyak tentara, dan daerah di sekitar jalan utama sedang dipersiapkan untuk penempatan tank dan kendaraan militer.

Hal ini terjadi ketika Netanyahu terus mengkritik Mesir karena tidak menutup Koridor Philadelphia, jalur darat antara Mesir dan Gaza dan satu-satunya perbatasan yang tidak dikendalikan oleh Israel di Jalur Gaza yang terkepung. Dalam konferensi pers pada 13 Januari, Netanyahu mengatakan bahwa Israel tidak akan menganggap perang selesai sampai perang selesai.

Israel dituduh membangun zona penyangganya sendiri, tetapi di dalam Gaza, yang secara efektif akan mengurangi perbatasan Jalur Gaza. Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia Volker Türk mengatakan dalam pernyataannya pada tanggal 8 Februari bahwa militer Israel menghancurkan bangunan-bangunan di Gaza “yang terletak dalam jarak satu kilometer dari pagar Israel-Gaza, dan membersihkan area tersebut dengan tujuan menciptakan ‘zona penyangga’.” “

“Israel tidak memberikan alasan yang meyakinkan atas kerusakan infrastruktur sipil yang meluas,” kata Türk.

READ  Cara menyiapkan salad alpukat dan tomat yang lezat, resep segar dan mudah untuk setiap kesempatan

Nadine Ibrahim dan Sarah Al-Sergany dari CNN berkontribusi pada laporan ini.