SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mikhail Gorbachev, presiden terakhir Uni Soviet, meninggal

(CNN) – Mikhail GorbachevPemimpin terakhir bekas Uni Soviet meninggal pada usia 91 tahun.

Gorbachev, presiden terakhir Uni Soviet, meninggal pada usia 91 tahun 1:36

Kantor berita negara Rusia melaporkan bahwa Gorbachev meninggal setelah lama sakit.

Rumah Sakit Klinik Pusat melaporkan bahwa Mikhail Sergeevich Gorbachev meninggal malam ini setelah penyakit serius dan berkepanjangan.

Pria yang dipuji karena memperkenalkan reformasi politik dan ekonomi besar di Uni Soviet dan membantu mengakhiri Perang Dingin berada dalam kondisi kesehatan yang buruk selama beberapa waktu.

Dengan sifatnya yang ramah dan karismatik, Gorbachev mendobrak cetakan para pemimpin Soviet yang sampai sekarang menjadi pribadi yang dingin dan terpencil. Hampir sejak awal kepemimpinannya, ia berjuang untuk reformasi penting, untuk membuat sistem bekerja lebih efisien dan demokratis. Oleh karena itu dua frasa utama dari era Gorbachev: “glasnost” (pembukaan) dan “perestroika” (restrukturisasi).

Reformasi ini dimulai dan bintang pemandu saya adalah kebebasan dan demokrasi, tanpa pertumpahan darah. Dengan demikian kota akan berhenti menjadi kawanan domba yang dipimpin oleh seorang gembala. Dia kemudian berkata.

Dari bekerja di pertanian hingga menjadi bintang pesta yang sedang naik daun

Awal mula Gorbachev sederhana: ia dilahirkan dalam keluarga petani pada 2 Maret 1931 di dekat Stavropol, dan sebagai seorang anak ia terlibat dalam pekerjaan pertanian bersama dengan studinya, bekerja dengan ayahnya yang merupakan buruh biasa. Kemudian dalam hidupnya, Gorbachev mengatakan dia “sangat bangga dengan kemampuan saya untuk menemukan kegagalan umum sekaligus, melalui suara saja”.

Ia menjadi anggota Partai Komunis pada tahun 1952 dan menyelesaikan gelar sarjana hukumnya dari Universitas Moskow pada tahun 1955. Di sini ia bertemu dan menikah dengan rekannya, Risa Titarenko.

Pada awal 1960-an, Gorbachev menjadi kepala departemen pertanian Wilayah Stavropol. Pada akhir dekade, ia telah naik ke puncak hierarki partai di wilayah tersebut. Dia menarik perhatian Mikhail Suslov dan Yuri Andropov, anggota Politbiro, badan pembuat kebijakan utama Partai Komunis Uni Soviet, yang memilihnya menjadi Komite Sentral pada tahun 1971 dan mengatur perjalanan ke luar negeri untuk bintang baru mereka.

Pada 1978, Gorbachev kembali ke Moskow, dan tahun berikutnya ia terpilih sebagai calon anggota Politbiro. Manajemennya atas pertanian Soviet tidak berhasil. Seperti yang dia sadari, sistem kolektif pada dasarnya cacat dalam lebih dari satu cara.

READ  Apa yang terjadi dalam konflik antara Rusia dan Ukraina? Berita terbaru 16 April

Gorbachev, anggota penuh sejak tahun 1980, menjadi lebih berpengaruh pada tahun 1982 ketika ia menggantikan mentornya Andropov, Leonid Brezhnev, sebagai sekretaris jenderal partai. Dia mendapatkan reputasi sebagai musuh korupsi dan ketidakmampuan, akhirnya naik ke puncak partai pada Maret 1985.

Mikhail Gorbachev, terlihat pada tahun 1984, ketika ia menjadi anggota Politbiro Rusia dan urutan kedua di Kremlin.

‘Seorang pria yang bisa mengatasinya’

Berharap untuk mengalihkan sumber daya ke sektor sipil ekonomi Soviet, Gorbachev mulai menuntut diakhirinya perlombaan senjata dengan Barat.

Tetapi selama enam tahun masa jabatannya, Gorbachev tampaknya selalu bergerak terlalu cepat untuk pembentukan partai, yang melihat hak istimewanya terancam, dan terlalu lambat untuk reformis yang lebih radikal, yang berharap untuk menyingkirkan negara satu partai dan ekonomi komando. . .

Dalam upaya putus asa untuk mempertahankan kendali atas proses reformasi, ia tampaknya telah meremehkan kedalaman krisis ekonomi. Dia juga tampaknya memiliki titik buta untuk kekuatan pertanyaan kebangsaan: Glasnost membuat seruan yang semakin vokal untuk kemerdekaan bagi negara-negara Baltik dan republik Soviet lainnya pada akhir 1980-an.

Dia telah berhasil dalam kebijakan luar negeri, tetapi sebagian besar dari perspektif internasional, mencatat para pemimpin dunia lainnya. Mantan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher menyebutnya “seorang pria yang bisa berbisnis dengan Anda.”

Pada tahun 1986, Gorbachev bertatap muka dengan Presiden AS Ronald Reagan pada pertemuan puncak di Reykjavik, Islandia, dan membuat proposal yang mengesankan: menghilangkan semua rudal jarak jauh yang dikelola oleh Amerika Serikat dan Uni Soviet. Itu adalah awal dari akhir Perang Dingin.

Menerima Hadiah Nobel Perdamaian 1990 “untuk peran kepemimpinannya dalam proses perdamaian yang saat ini menjadi ciri bagian penting dari komunitas internasional.”

Perjanjian yang dihasilkan, Perjanjian Kekuatan Nuklir Jarak Menengah, diadakan sebagai andalan kontrol senjata selama tiga dekade hingga, pada 2019, Amerika Serikat secara resmi menarik diri dan pemerintah Rusia mengatakan perjanjian itu dibatalkan.

Gorbachev berbicara selama kunjungan ke Ottawa, Kanada, pada tahun 1990.

Pemberontakan di garis keras

Sementara perjanjian kontrol senjata Gorbachev dengan Amerika Serikat juga dapat dipertimbangkan untuk kepentingan Soviet, disintegrasi beberapa negara Eropa Timur, diikuti oleh penyatuan Jerman dan keanggotaan NATO dari Jerman yang baru bersatu (Jerman Barat sebelumnya di NATO), membuat marah pihak lama. -komunis sekolah

READ  COVID-19. Petugas kesehatan di New York lebih suka kehilangan pekerjaan dan tidak divaksinasi

Pada Agustus 1991, kelompok garis keras mulai lelah. Dengan Gorbachev berlibur di Krimea, mereka membuat revolusi. Boris Yeltsin, kepala republik Soviet terbesar, Rusia, dan seorang kritikus sengit dari apa yang dilihatnya sebagai reformasi hangat Gorbachev, datang untuk menyelamatkan mereka, menghadapi dan mengalahkan putschist.

Tetapi di seluruh Uni Soviet, satu demi satu republik mendeklarasikan kemerdekaan, dan pada 25 Desember 1991, Gorbachev mengundurkan diri dari kursi kepresidenan Uni Soviet. Saat membaca surat pengunduran dirinya, Gorbachev menguraikan apa yang kemungkinan akan menjadi warisannya: “Negara ini memperoleh kebebasan, dibebaskan secara politik dan spiritual, dan itu adalah pencapaian yang paling penting.”

Bendera merah yang berkibar di atas Kremlin, lambang Uni Soviet, diturunkan. Uni Soviet berakhir dan Yeltsin bertanggung jawab. “Kita hidup di dunia baru,” kata Gorbachev.

Pada April 2012, Christian Amanpour CNN bertanya padanya kepada Gorbachev jika dia merencanakan runtuhnya Uni Soviet.

Gorbachev mengatakan bahwa tidak ada dalam pidatonya “sampai akhir” yang akan mendukung pembubaran Uni: “Pembubaran Uni adalah hasil dari pengkhianatan nomenklatura Soviet, birokrasi serta pengkhianatan Yeltsin. Dia berbicara “

Pada tahun 1996, Gorbachev mencalonkan diri untuk pemilihan presiden Rusia melawan Yeltsin, tetapi menang dengan kurang dari 1% suara.

Berbicara setelah kepresidenan

Tiga tahun kemudian, Gorbachev kehilangan cinta dalam hidupnya, istrinya Raisa yang berusia 46 tahun, karena kanker. Pasangan itu memiliki seorang putri, Irina. “Di saat-saat terburuk saya selalu sangat tenang dan seimbang. Tapi sekarang setelah dia pergi, saya tidak ingin hidup. Titik fokus hidup kami hilang,” katanya.

Tetapi Gorbachev terus berbicara tentang perlucutan senjata nuklir, lingkungan, dan kemiskinan, dan untuk mengenang istrinya, ia mendirikan Yayasan Raisa Gorbachev bersama keluarganya untuk memerangi kanker anak-anak.

Sebelumnya, ia telah mendirikan Palang Hijau – untuk menangani masalah lingkungan – dan Yayasan Internasional untuk Studi Sosial, Ekonomi dan Politik, atau Yayasan Gorbachev. Pada tahun 2011, Gorbachev juga meluncurkan “Gorbachev Awards” tahunan untuk merayakan “mereka yang mengubah dunia menjadi lebih baik.”

Keterlibatan Gorbachev dalam politik Rusia juga berlanjut. Dia adalah Ketua Partai Sosial Demokrat Rusia dari tahun 2001 hingga pengunduran dirinya pada tahun 2004 karena ketidaksepakatan dengan kepemimpinan dan kepemimpinan partai.

READ  Landasan. Siapa anggota parlemen PAN yang ditunjuk dari sayap kanan?

Pada tahun 2007, ia menjadi pemimpin gerakan politik Rusia yang baru: Persatuan Sosial Demokrat, yang pada gilirannya menciptakan Partai Demokrat independen yang menentang Rusia.

Christian Amanpour mengatakan kepada seorang reporter CNN pada tahun 2012 bahwa dia setuju bahwa demokrasi Rusia “hidup,” tetapi menambahkan: “Ini adalah hal yang ‘baik’ … tidak. Saya hidup, tetapi saya tidak dapat mengatakan bahwa saya baik-baik saja.” tidak bekerja secara efisien di Rusia, karena mereka Pada akhirnya, itu tidak gratis.

warisan campuran

Dalam sebuah wawancara dengan CNN pada 2019, Gorbachev mengatakan Amerika Serikat dan Rusia harus berjuang untuk mencegah “Perang Dingin baru” berkembang meskipun ketegangan meningkat. Ini bisa berubah menjadi perang panas yang bisa berarti kehancuran seluruh peradaban kita. “Ini tidak boleh dibiarkan,” katanya.

Ketika ditanya tentang berakhirnya perjanjian 1987 yang ia tandatangani dengan Reagan, Gorbachev ungkapkan harapan Bahwa perjanjian pengendalian senjata ini dapat dihidupkan kembali.

“Semua kesepakatan yang ada dilestarikan dan tidak dimusnahkan,” katanya. Tapi ini adalah langkah pertama menuju kehancuran [lo que] Dalam kasus apa pun mereka tidak boleh dihancurkan.” Dia menambahkan bahwa tujuan akhir dari pengendalian senjata adalah penghapusan total senjata nuklir.

Kehidupan Gorbachev pasca-Soviet termasuk beberapa kejutan saat ia bekerja untuk mengumpulkan uang untuk tujuan dengan penampilannya di Pizza Hut dan iklan Louis Vuitton. Pada tahun 2004, Gorbachev memenangkan Grammy untuk Best Spoken Word Album for Children untuk “Prokofiev: Peter and the Wolf/Bentus: Wolf Tracks,” yang direkamnya bersama mantan Presiden AS Bill Clinton dan aktris Sophia Loren.

Penghargaan lainnya termasuk Medal of Freedom 2008 dari US National Constitution Center dan penghargaan tertinggi Rusia, Order of Saint Andrew, diberikan pada ulang tahunnya yang ke-80 pada tahun 2011 oleh Presiden Rusia Dmitry Medvedev.

Tetapi pada akhirnya, Gorbachev adalah pemimpin yang jauh lebih dihormati di luar negeri daripada di dalam negeri. Di Rusia, dia dikecam oleh beberapa orang karena kehancuran kekaisaran Soviet dan oleh orang lain karena langkahnya terlalu lambat untuk membebaskan bangsa mereka dari cengkeraman komunisme. Namun, di Barat, ia masih merupakan peraih Nobel Perdamaian yang membantu mengakhiri Perang Dingin.

Koreksi: Cerita ini telah diperbarui untuk mencerminkan kematian Gorbachev pada usia 91 tahun.