SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Misi kru Axiom kedua memiliki jendela peluncuran yang sempit - Spaceflight Now

Misi kru Axiom kedua memiliki jendela peluncuran yang sempit – Spaceflight Now

Komandan Misi Ax-2 Peggy Whitson, Spesialis Misi Rayana Bernawi, Pilot John Schofner, dan Spesialis Misi Ali Al-Qarni berlatih di Pusat Astronot Eropa di Jerman. Kredit: Ruang Aksioma/ESA

Penerbangan astronot komersial penuh kedua ke Stasiun Luar Angkasa Internasional hanya akan memiliki dua peluang untuk diluncurkan pada hari Minggu dan Senin, atau menunggu hingga setelah misi pasokan ulang SpaceX berikutnya bulan depan untuk mengirimkan gelombang baru susunan surya prioritas tinggi ke kompleks tersebut.

Misi awak pribadi, yang dioperasikan oleh Axiom Space yang berbasis di Houston, dijadwalkan lepas landas pada Minggu pukul 17:37 EDT (2137 UTC) dari Launch Complex 39A di NASA’s Kennedy Space Center di Florida. Awak empat orang akan naik ke orbit dengan roket SpaceX Falcon 9 dan pesawat ruang angkasa Dragon.

Astronot pemecah rekor Peggy Whitson, yang telah menghabiskan lebih banyak waktu di luar angkasa daripada orang Amerika lainnya, memimpin kru. Dia pensiun dari Korps Astronot NASA pada 2018 setelah tiga misi jangka panjang di stasiun luar angkasa, dengan total 665 hari di orbit.

Dia akan bergabung dengan pengusaha Amerika John Shoffner, yang membayar tempat duduknya di penerbangan yang disponsori Axiom ke stasiun luar angkasa. Astronot Saudi Ali Al-Qarni dan Rayana Barnawi dijadwalkan terbang sebagai spesialis misi pada misi Ax-2, yang diperkirakan akan berlangsung selama 10 hari.

Al-Qarni dan Barnawi akan menjadi orang Saudi pertama yang melakukan perjalanan ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan Barnawi akan menjadi wanita Arab pertama di situs penelitian orbit. Misi mereka didanai oleh pemerintah Arab Saudi.

Selama berada di orbit, Whitson, Shoffner, Qarni, dan Bernawi akan melakukan eksperimen biomedis, penelitian kimia dan material, serta acara pendidikan dengan siswa di lapangan. Mereka juga akan menyapa dan menghabiskan waktu bersama tujuh awak yang tinggal di stasiun untuk waktu yang lama.

Misi Ax-2 adalah misi awak Axiom kedua, setelah penerbangan Ax-1 April 2022 perusahaan yang membuat sejarah sebagai awak astronot swasta pertama yang mencapai stasiun luar angkasa. NASA menyediakan sumber daya di stasiun luar angkasa untuk misi astronot komersial seperti penerbangan Axiom, tetapi Axiom, dan akhirnya anggota kru pribadi atau sponsor mereka, harus membayar NASA untuk pelatihan dan akomodasi kru, seperti akses ke sistem pendukung kehidupan stasiun, dan makanan. , dan tandas.

Harga kursi tersebut belum dirilis, tetapi Inspektur Jenderal NASA telah memperkirakan harga kursi di pesawat luar angkasa SpaceX Dragon sekitar $55 juta untuk astronot NASA. Tidak diketahui bagaimana perbandingannya dengan harga kursi komersial penuh.

Hingga saat ini, NASA telah meminta misi astronot swasta ke stasiun yang dipiloti oleh mantan astronot profesional. Pensiunan astronot NASA Michael Lopez-Alegria memerintahkan misi Ax-1 tahun lalu.

Salah satu perannya, kata Whitson, adalah untuk membimbing tiga krunya, semuanya pemula untuk penerbangan luar angkasa, tentang apa yang harus dan tidak boleh dilakukan dalam hidup dan bekerja di stasiun luar angkasa.

READ  Sayap BBQ Korea tanpa tulang adalah pengalaman hari permainan yang harus dimiliki

“Saya membagikan daftar panjang tentang apa yang akan kami lakukan, apa yang tidak akan kami lakukan, bagaimana kami akan melakukan sesuatu, dan alasan di balik itu semua,” katanya. “Ada banyak pelajaran yang didapat setelah berada di luar angkasa selama 665 hari, saya memiliki satu atau dua pelajaran yang mungkin saya pelajari dengan susah payah, dan saya mencoba menghemat waktu karena misi kami relatif singkat. Jadi kami ingin memastikan kami mendapatkan hasil maksimal dari setiap hari itu.

Tambalan misi Ax-2. Kredit: Ruang Aksioma

Kunjungan sebelumnya ke stasiun luar angkasa oleh astronot swasta, atau “turis luar angkasa”, telah dilakukan dalam misi yang dipimpin pemerintah di atas pesawat luar angkasa Soyuz Rusia. Sebelum Ax-1, 11 orang telah terbang ke stasiun luar angkasa sebagai pembayaran kepada penumpang dalam misi Soyuz, tetapi mereka semua bepergian dengan seorang komandan kosmonot yang merupakan pegawai pemerintah.

Axiom telah mengontrak SpaceX untuk meluncurkan penerbangan Falcon 9 dan Dragon ke stasiun luar angkasa. Axiom berencana menerbangkan misi astronot swasta ketiga ke stasiun luar angkasa akhir tahun ini, juga meluncurkannya dengan roket SpaceX.

NASA memiliki perjanjian dengan Axiom untuk membangun dan meluncurkan modul milik komersial ke Stasiun Luar Angkasa Internasional sekitar akhir tahun 2025. Akhirnya, Axiom berencana untuk membangun stasiun luar angkasa pribadi mandiri di orbit rendah Bumi. NASA ingin pos orbit komersial siap untuk mengambil alih jenis penelitian yang dilakukan di Stasiun Luar Angkasa Internasional pada saat pensiun pada tahun 2030.

SpaceX mengorbit roket Falcon 9 dengan kapsul Dragon Freedom untuk meluncurkan Complex 39A pada hari Kamis, kemudian mengangkatnya secara vertikal untuk menguji mesin utamanya pada hari Jumat, yang mengarah ke hitungan mundur dan peluncuran pada hari Minggu.

Tetapi tanggal peluncuran target untuk misi Ax-2 dari awal bulan ini telah diundur, diperparah dengan kesalahan penjadwalan pada misi SpaceX sebelumnya. Roket Falcon Heavy yang seharusnya diluncurkan pada awal April tidak lepas landas dari landasan peluncuran yang sama hingga 30 April setelah serangkaian penundaan yang disebabkan oleh masalah teknis dan cuaca buruk. SpaceX membutuhkan waktu sekitar tiga minggu untuk mengonfigurasi ulang landasan peluncuran dari misi Falcon Heavy menjadi penerbangan berawak di roket Falcon 9.

Ini menunda peluncuran Ax-2 hingga Minggu, 21 Mei. Dengan misi Ax-2.

NASA memberi Axiom dan SpaceX dua hari, Minggu dan Senin, untuk meluncurkan misi Ax-2 sebelum badan antariksa mengarahkan SpaceX untuk mengalihkan perhatian mereka ke persiapan peluncuran pasokan 3 Juni. NASA memiliki suara dalam kedua misi saat mereka menuju ke stasiun luar angkasa.

READ  Kate Hudson berani untuk tujuan yang baik dalam set renda dan sepatu putih bercahaya

Axiom telah mempersingkat masa tinggal misi Ax-2 di stasiun luar angkasa dari 10 hari menjadi delapan hari untuk memungkinkan penerbangan sesuai dengan jadwal NASA sebelum misi pasokan SpaceX bulan depan. Dengan asumsi misi diluncurkan pada hari Minggu, pesawat ruang angkasa Dragon Freedom akan berlabuh di stasiun pada hari Senin, kemudian berangkat pada tanggal 30 Mei untuk melakukan penerbangan dengan bantuan parasut di lepas pantai Florida.

“Pada akhirnya, tidak ada dampak terhadap tujuan penelitian,” kata Derek Hussmann, kepala Integrasi Operasi dan Operasi di Axiom. “Ada beberapa penjangkauan media dan hal-hal lain yang ingin kami lakukan, tetapi tidak menjadi prioritas utama, diabaikan. Tetapi semua sasaran prioritas tinggi dapat kami sesuaikan dengan jadwal delapan hari itu.”

Penerbangan Cargo Dragon bulan depan akan mengirimkan dua panel surya yang ditingkatkan ke stasiun luar angkasa. Memasang dan menggunakan panel surya baru akan membutuhkan satu atau dua spacewalks oleh astronot stasiun, bersama dengan penggunaan lengan robot laboratorium Kanada.

Ada periode matahari sudut tinggi di stasiun luar angkasa pada awal Juli, jadi NASA ingin pekerjaan susunan surya selesai saat itu. Ini akan diikuti oleh peluncuran kapsul awak Boeing’s Starliner yang dijadwalkan pada 21 Juli untuk penerbangan uji berawak pertama ke stasiun tersebut. SpaceX juga berencana untuk meluncurkan lebih banyak roket Falcon Heavy untuk Angkatan Luar Angkasa AS dan pelanggan komersial musim panas ini dari Platform 39A, dan penerbangan kru yang dikontrak NASA berikutnya dijadwalkan diluncurkan dari Platform 39A pada bulan Agustus.

Secara keseluruhan, itu menyisakan sedikit peluang untuk menyesuaikan misi Ax-2 musim panas ini ke dalam jadwal padat misi ke stasiun luar angkasa, dan ke dalam jadwal peluncuran sibuk SpaceX dari Kennedy Space Center. Jika misi tidak terbang pada hari Minggu atau Senin, tidak jelas kapan Ax-2 akan memiliki kesempatan lain untuk diluncurkan.

“Saat ini, kami sedang melihat tanggal 21 dan 22 Mei,” kata Joel Montalbano, Manajer Program NASA untuk Stasiun Luar Angkasa Internasional. “Jika kita tidak turun pada tanggal 22, kita akan mundur dengan misi Axiom-2 dan mengalihkan fokus kita ke misi (kargo) SpaceX.” Dan kemudian, pada saat itu, Axiom dan NASA dan SpaceX akan berkumpul dan mencari peluang terbaik berikutnya saat kita melihat misi yang kita miliki di musim panas, yang tidak hanya mengirimkan misi ke Stasiun Luar Angkasa Internasional, tetapi misi lain yang menggunakan fasilitas pad di Kennedy Space Center.”

READ  Departemen Kesehatan Wisconsin mengkonfirmasi kasus pertama virus West Nile
Pesawat ruang angkasa Dragon Freedom SpaceX, yang terpasang pada roket Falcon 9 baru, lepas landas dari hanggarnya di Kennedy Space Center menuju Launch Complex 39A Kamis pagi. Kredit: SpaceX

Prakiraan cuaca hari Minggu menunjukkan peluang bagus bahwa kondisi akan memungkinkan Falcon 9 meluncurkan misi Ax-2. Ada peluang 60% cuaca yang baik terjadi pada hari Minggu.

Tetapi pola cuaca cenderung lebih basah di awal minggu, dengan peluang 80% pada hari Senin bahwa badai petir dapat melanggar satu atau lebih dari kriteria komitmen peluncuran roket Falcon 9 dan pesawat ruang angkasa Crew Dragon.

Misi Ax-2 akan menjadi misi spaceflight manusia kesepuluh SpaceX, tetapi itu datang dengan beberapa inisiatif. Peluncuran ini akan menampilkan penguat Falcon 9 baru, nomor ekor B1080, pada penerbangan pertamanya ke luar angkasa.

Untuk pertama kalinya dalam peluncuran berawak, SpaceX akan mengembalikan penguat Falcon 9 kembali ke area pendaratan di Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral. Untuk semua sembilan peluncuran awak sebelumnya, kendaraan telah mendarat di kapal tak berawak di laut, yang membawa roket kembali ke Florida untuk diperbaiki dan digunakan kembali.

Tingkat peluncuran perusahaan yang tinggi menunjukkan roket Falcon 9 memiliki beberapa kinerja tambahan untuk memungkinkan pendorong kembali ke Florida untuk mendarat, kata Bill Gerstenmaier, wakil presiden konstruksi dan keandalan penerbangan SpaceX. Manuver kembali membutuhkan pembakaran tambahan oleh mesin roket, yang berarti membutuhkan lebih banyak bahan bakar yang tersisa di tangki setelah pendorong menyelesaikan tugas utamanya mengirim kapsul awak Naga ke luar angkasa.

SpaceX telah berhasil mengungguli roket Falcon 9 pada misi Starlink tanpa modifikasi besar pada mesin atau perangkat keras lainnya.

“Kami dapat, dalam misi Starlink, untuk menunjukkan bahwa kami memiliki kemampuan tambahan untuk maju dan mendapat manfaat dari misi ini,” kata Gerstenmaier. “Kami selalu memiliki kemampuan seperti ini sebelumnya, dan kami tidak yakin kami akan selalu mendapatkan kinerjanya, tetapi jumlah penerbangan Falcon yang kami lakukan memungkinkan kami untuk mengatakan bahwa kinerja ini tersedia dan dapat digunakan. di mana itu perlu digunakan di masa depan.”

Gerstenmaier mengatakan itu “membantu” bagi SpaceX untuk membawa roket kembali ke Bumi, daripada mengarahkannya ke kapal drone di Atlantik. Ini menghilangkan kebutuhan untuk khawatir tentang cuaca atau kondisi laut di lokasi kapal drone, membebaskan kapal pemulihan untuk tugas lain.

“Bagus karena ini adalah pendorong baru, pendorong penerbangan pertama, yang akan kami terbangkan ke sini, Booster 1080,” kata Gerstenmaier. “Akan menyenangkan melihatnya dalam pelayanan, dan kami berharap ini memiliki umur panjang dan melayani banyak misi di masa depan.”

Email penulis.

Ikuti Stephen Clark di Twitter: @menciak.