SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Mobil Ford Explorer asli berada di “Jurassic Park” tanpa pengemudi – tapi bagaimana caranya?

Pada awal 1990-an, seorang sutradara visioner bekerja sama dengan beberapa pemikir paling kreatif dalam pembuatan film untuk menghasilkan saga yang menakjubkan dan berwawasan ke depan, kisah peringatan tentang dampak sains pada masa depan umat manusia. Taman jurassic Film ini tidak hanya mencetak rekor di box office, tetapi juga berfungsi untuk menggambarkan teknologi dan konsep yang baru saja mulai merayap ke dalam kesadaran penonton.

Kami tidak berbicara tentang rekayasa genetika atau bahaya bermain dewa sambil menghidupkan kembali spesies karnivora pembunuh yang telah punah. lain Teknologi futuristik yang membintangi film bencana dinosaurus Spielberg: Self-Driving Cars – khususnya satu set Ford Explorers generasi pertama yang sebagian besar dihancurkan oleh akhir film.

SUV rahasia tanpa pengemudi

Meskipun novel aslinya menjelajah pengunjung ke taman dengan Toyota Land Cruiser, di layar, gerobak resmi Jurassic Park didedikasikan untuk Ford Explorers Park yang asli. Selain pelindung sikat dan pencahayaan tambahan, mungkin modifikasi paling jelas yang dilakukan pada mobil Ford baru adalah pemasangan atap gelembung kaca penuh (detail yang akan menyempurnakan adegan T-Rex-on-Explorer dalam film).

Melihat lebih dekat pada masing-masing penjelajah yang digunakan dalam fotografi mengungkapkan detail yang jarang sampai pada lusinan van penghormatan yang dibuat oleh penggemar setia selama bertahun-tahun. Terletak di antara bumper bar dan tepat di bawah kisi-kisi, terdapat sepasang sensor optik yang terlihat jelas dan tepat di atasnya, kamera menghadap ke bawah yang tidak menargetkan fotoopoda apa pun. Perbesar bagian dalam setiap SUV dan ada petunjuk jelas lainnya dalam beberapa bidikan dalam bentuk rangkaian sensor kedua yang ditempatkan di dasbor tepat di belakang roda kemudi (tempat cluster instrumen biasanya diposisikan).

Sangat mudah untuk melewatkan detail ini untuk pertama kalinya – atau bahkan yang ke-57 kalinya, tergantung pada seberapa banyak penggemar ikonik Jurassic Park – karena pada tahun 1993 ketika film pertama kali dirilis, tidak ada konteks budaya pop untuk apa mengemudi sendiri. mobil mungkin terlihat seperti. Ini juga tidak membantu bahwa salah satu alat ini tidak direferensikan dalam film oleh salah satu karakter, menambah ketidakjelasan peran mereka dalam cara taman beroperasi. Namun, dengan maraknya asisten pengemudi semi-otonom di mobil yang lebih terjangkau, kemunculan sensor berukuran plus ini seperti suar merah terang meramalkan masa depan yang dijalani banyak pengendara saat ini.

READ  Penyanyi Ramona, Eboni K. Williams Makan di Tengah 'RHONY'

Lacak “jalur”

Ada kerutan lain tentang bagaimana Jurassic Park Explorers menyembunyikan teknologi self-driving mereka: Setiap SUV taman berjalan di sepanjang jalur logam yang terlihat jelas yang membentang tepat di tengah kendaraan.

Sekilas, mudah untuk berasumsi bahwa Ford sebenarnya terhubung ke trek yang sama, terutama mengingat mereka adalah mobil listrik. Publik menemukan hal terakhir ketika karakter di Park HQ menunjukkan level baterai di SUV, yang menunjukkan bahwa itu sama sekali tidak ditarik atau digerakkan oleh strip logam ini.

Jadi kenapa ada disana? Kami tidak pernah diberi tahu secara langsung, dan mungkin saja adegan-adegan itu dibiarkan di lantai ruang potong karena hanya sedikit memperlihatkan fitur Jurassic Park yang jelas merupakan gejala atraksi utama yang tidak lagi punah. Namun, dari sudut pandang kami di masa depan, adalah mungkin untuk mempelajari detail sistem penggerak otonom taman.

Bagilah semuanya bersama

Tebakan terbaik kami tentang desain dasar sistem penggerak otonom Ford Explorers di Jurassic Park adalah car-to-X. Artinya, kendaraan berkomunikasi dengan infrastruktur di sekitarnya untuk mencari tahu kemana harus pergi. Untuk itu, para penjelajah tampaknya menggunakan sensor optik yang tidak terfokus pada jalan di depan Anda seperti pada pita yang menganyam jalur melalui Dino Park. Sementara teknologi pemrosesan gambar yang mampu memandu kendaraan berdasarkan umpan video tidak tersedia secara komersial pada tahun 1993, bukan teknologi pemrosesan gambar genetik yang menelurkan dinosaurus menggunakan DNA katak dan nyamuk yang terperangkap dalam damar.

Ada banyak cara untuk menghadirkan keajaiban film spesial ini ke dunia nyata. Sangat mudah untuk membayangkan pengaturan yang menggunakan kamera untuk menangkap bentuk lintasan logam dengan latar belakang medan dan menggunakannya untuk mengarahkan truk. Sebaliknya, dimungkinkan untuk menggunakan sensor bulat dan bulat yang terletak tepat di bawah camcorder untuk menangkap spektrum cahaya yang tidak terlihat oleh mata manusia. Pemancar inframerah adalah teknologi yang dipahami dengan baik yang telah digunakan selama lebih dari satu dekade pada saat produksi, dan memasukkan peralatan ini di trek bukanlah tugas yang sulit. Tantangan sebenarnya, seperti sistem video yang dijelaskan di atas, adalah menulis kode dan menemukan kekuatan pemrosesan untuk memanfaatkan data yang disediakan oleh sensor.

READ  Fans percaya Madeleine Klein dan Chase Stokes telah putus di tengah rumor Twitter

Ada juga bukti bahwa jalur tersebut dapat digunakan untuk memberi tenaga pada kendaraan melalui induksi. Meskipun tidak ada titik fokus yang terlihat, dialog selama film menunjukkan bahwa baterai di Penjelajah yang menjaga kecerahan lampu depan bahkan setelah kerusakan jaringan listrik telah digunakan sebagai cadangan untuk sistem kelistrikan yang lebih bertenaga. Ini juga dibuktikan dengan cara truk berhenti di depan T-Rex setelah pemadaman listrik di taman, alih-alih terus mencapai tempat aman.

Jika jalurnya benar-benar “hidup” seperti jalur kereta ketiga di kereta bawah tanah, ini menawarkan kemungkinan menarik lainnya untuk mengemudikan SUV selama safari dinosaurus. Beberapa aplikasi industri menggunakan sinyal arah frekuensi rendah yang dibangun di dalam lantai pabrik dan tata letak gudang yang dapat digunakan oleh forklift dan truk pengiriman untuk menemukan jalan ke rak atau palet yang sesuai. Mungkin saja, meskipun kecil kemungkinannya, karena jumlah sensor optik yang kami lihat terpasang pada penjelajah, Ford dikemudikan menggunakan sistem serupa sementara lintasan menerima energi.

Tentu saja, ini semua hanya spekulasi tentang bagaimana truk periode dapat mencapai otonomi – tetapi dalam banyak adegan, Penjelajah Ford tampaknya benar-benar mengemudi sendiri, dengan roda kemudi bergerak dan kendaraan berakselerasi dan mengerem sendiri. Atau benarkah mereka? Selama produksi film sebenarnya, untuk memberikan efek mengemudi sendiri, penjelajah yang digunakan dalam adegan tersebut dimodifikasi dengan kontrol yang berlebihan di area kargo, disembunyikan dari pandangan. Oleh karena itu, mereka didorong oleh manusia, tetapi oleh seseorang yang dimasukkan ke dalam kotak.

Masa depan yang berbeda

Ada perbedaan besar antara teknologi mengemudi otonom yang digunakan oleh Jurassic Park Explorers dan yang digunakan oleh asisten pengemudi yang ditemukan pada kendaraan modern. Truk film dimaksudkan untuk beroperasi dalam lingkungan yang terkendali tanpa lalu lintas lain, sistem tertutup (Anda tahu, abaikan T-Rex dan sejenisnya), dan sinyal pasifnya berdaya rendah dan / atau kamera utama dan optik. pemrosesan sensor sudah cukup untuk menahan hari.

READ  Spesial ulang tahun Adnan Sami: Adalah takdir saya untuk menjadi orang India, dan saya tidak akan pernah menerimanya begitu saja

Di jalan, ini cerita yang berbeda. Dalam lingkungan yang dinamis, dengan mobil, truk, pejalan kaki, dan pengendara sepeda lainnya yang bersaing untuk menggunakan ruang jalan terbatas yang sama, semua teknologi seperti kamera stereoskopik, radar, radar, dan sonar digunakan untuk melihat ke segala arah sejauh mungkin dan menyediakan tumpukan data ke perangkat lunak yang dapat memproses jutaan poin. Data berbeda per detik. Ini adalah situasi yang jauh lebih kompleks, dan bergerak lebih cepat daripada 20 mph atau lebih mobil Ford yang diperlihatkan di taman.

Namun, bahkan dengan semua kemajuan teknologi kami dalam tiga dekade atau lebih sejak Jurassic Park hadir di bioskop, kami masih jauh dari memiliki kendaraan self-driving sejati di jalan umum. Saat ini hanya ada langkah sementara untuk sepenuhnya menghapus masukan manusia dari persamaan jalan raya – paling banter, mencapai SAE Level 2 Otonomi untuk setiap sistem kendali jelajah semi-otonom, mandiri, atau adaptif di Amerika. Sistem SAE Level 3 (mengemudi otonom sepenuhnya adalah Level 5) hanya masuk ke tangan pelanggan di Jepang, tetapi sekali lagi, ini adalah negara yang lebih kecil dengan jaringan jalan yang lebih mudah untuk dipetakan dibandingkan dengan infrastruktur luas dan bobrok yang Anda temukan di sini di AS hingga peta generasi berikutnya muncul. Konektivitas Ultra HD, Infrastruktur (V2I), Vehicle-to-Everything (V2X) dan Vehicle-to-Vehicle (V2V) sudah di depan mata, dan kami tidak akan dapat menikmati Jurassic Park bermimpi mengemudi sendiri di luar batas gerbang yang bebas biaya. Sementara teknologi otonom tetap sulit dipahami setelah hampir 30 tahun Taman jurassic Untuk pertama kalinya, kami mendekati salah satu prediksinya: Ford Explorer serba listrik di cakrawala.