SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Modul bulan Jepang mendapatkan kembali tenaganya setelah mendarat terbalik

Buka Intisari Editor secara gratis

Jepang menghidupkan kembali pesawat ruang angkasa yang kehilangan tenaga tak lama setelah pendaratan bersejarahnya di bulan bulan ini, sehingga memungkinkannya untuk melanjutkan misi yang berupaya menjelaskan asal-usul dan komposisi bulan.

Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang (JAXA) mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa mereka telah melakukan kontak dengan pesawat ruang angkasa, yang sekarang berada di permukaan bulan dalam posisi terbalik.

“Pengamatan ilmiah segera dimulai dengan menggunakan kamera spektroskopi multi-band,” tulis JAXA di media sosial.

Jepang menjadi negara kelima yang mendaratkan pesawat ruang angkasa di bulan bulan ini, setelah Uni Soviet, Amerika Serikat, Tiongkok, dan yang terbaru India, namun pencapaian tersebut terganggu oleh masalah listrik yang mengancam membahayakan misi tersebut.

JAXA mengatakan pesawat ruang angkasa, yang dikenal sebagai Smart Lander for Investigating Moon (Slim), mendarat di permukaan bulan sekitar 55 meter sebelah timur dari lokasi pendaratan target – sebuah demonstrasi sukses teknologi pendaratan presisi, yang memungkinkan target memiliki zona pendaratan 100 meter. jauhnya, dibandingkan dengan luas puluhan kilometer untuk misi bulan sebelumnya.

Namun badan tersebut menambahkan bahwa ada kemungkinan salah satu dari dua mesin utama Slim gagal pada ketinggian 50 meter, sehingga menyebabkan pesawat ruang angkasa itu mendarat dengan mesin mengarah ke atas. Sudut ini menyulitkan sinar matahari untuk mencapai panel surya, dan Slim dimatikan secara manual setelah ia mengirimkan data dan gambar yang diambil ke Bumi.

Lunar Exploration Intelligent Lander, ditunjukkan dalam foto yang diambil oleh Lunar Excursion Vehicle 2, mendarat terbalik di Bulan.
Lunar Exploration Intelligent Lander, ditunjukkan dalam foto yang diambil oleh Lunar Excursion Vehicle 2, mendarat terbalik di Bulan. © Takara Tomy/Sony Group/Universitas Doshisha/Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang/Reuters

Lima hari setelah Jepang melakukan pendaratan lunak di sisi dekat bulan, NASA mengatakan penyelidikan pengintaian bulannya… Terlihat ramping Dekat kawah Theophilus sambil terbang 80 kilometer di atas permukaan bulan.

READ  Para astronom mengatakan teleskop baru harus memanfaatkan 'model pesawat ruang angkasa' - Ars Technica

Seorang pejabat JAXA mengatakan perubahan arah sinar matahari memungkinkan panel surya diisi ulang, namun masih belum jelas berapa lama daya tersebut akan bertahan. Misi awal dimaksudkan hanya berlangsung beberapa hari.

Dengan menggunakan kamera spektroskopi multi-band, Slim dirancang untuk menganalisis komposisi batuan di permukaan Bulan, yang dapat memberikan petunjuk penting tentang pembentukan dan asal usul Bulan.

Misi tersebut, yang pengembangannya memakan waktu puluhan tahun, diikuti oleh serangkaian kemunduran JepangRencana eksplorasi luar angkasa. Pada bulan Maret tahun lalu, rudal terbaru negara itu, H3, diperintahkan untuk menghancurkan dirinya sendiri setelah terjadi kerusakan mesin tak lama setelah diluncurkan.

Upaya perusahaan eksplorasi swasta I Space untuk mencapai pendaratan di bulan komersial pertama di dunia gagal pada bulan April.

Amerika Serikat dan sekutu lainnya terus memantau dengan cermat kemajuan teknologi luar angkasa Jepang saat mereka mengupayakan kerja sama yang lebih erat untuk bersaing dengan Tiongkok. Para ahli mengatakan bahwa teknologi “pendaratan presisi” Slim akan sangat penting untuk misi masa depan seperti proyek Artemis NASA.

Badan antariksa AS bertujuan untuk mendaratkan astronot di dekat kutub selatan bulan. Kawah-kawah yang berada dalam bayangan permanen di kutub mungkin berisi reservoir es yang besar, sehingga menawarkan potensi besar untuk penemuan ilmiah, namun juga menimbulkan masalah navigasi besar untuk pendaratan dan operasi yang aman.

Video: Moon Rush: Meluncurkan Ekonomi Bulan | film FT