SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Monica Lewinsky mengatakan Bill Clinton harus meminta maaf atas perselingkuhannya yang terkenal, dan mengatakan dia tetap bekerja

Monica Lewinsky berterus terang tentang perasaannya terhadap Bill Clinton sebelum pemutaran perdana untuk mewakili hubungan mereka dalam “Impeachment: American Crime Story.”

Mantan pegawai magang Gedung Putih itu mendapati dirinya berada di pusat skandal pemakzulan dan ejekan publik pada tahun 1998 setelah seorang temannya, Linda Tripp, mengungkapkan rincian hubungan mereka kepada publik. Sekarang, cerita tersebut dihidupkan kembali oleh “American Crime Story” FX di mana Lewinsky adalah subjek dan produsernya.

Berbicara di “Today” pada hari Selasa sebelum pemutaran perdana serial tersebut, dia menjelaskan bahwa dia gugup bahwa penonton akan melihat beberapa banding terburuk wasit kepadanya “terlihat.”

“Saya benar-benar memakai dua topi di proyek ini, sebagai produser, saya sangat bangga dengan proyek ini. Tapi sebagai subjek, saya gugup,” Saya memberi tahu tuan rumah. “Saya gugup bahwa orang akan melihat beberapa momen terburuk dalam hidup saya dan banyak perilaku yang saya sesali. Jika Anda mengingat usia dua puluhan, belum lama ini, itu sangat membuat frustrasi.”

Trailer untuk seri “Gamework” FX tentang urusan Clinton-Lewinsky turun

Monica Lewinsky telah membuka pikirannya tentang Bill Clinton setelah bertahun-tahun berselingkuh.
(Noam Galai/Getty Images untuk Webby Awards)

Acara ini akan membahas detail yang intim, tidak hanya tentang peran Clinton dalam posisi kekuasaan presiden, tetapi kesalahan Lewinsky dalam kasus yang menyebabkan skandal publik dan pemakzulan bersejarah. Dia ditanya langsung apakah dia memiliki niat buruk terhadap mantan presiden atau apakah dia masih mengharapkan permintaan maaf darinya.

“Saya pikir ada waktu yang lama sebelum hidup saya berubah dalam enam atau tujuh tahun terakhir di mana… Saya merasa banyak tidak memiliki keputusan itu,” jelasnya. Saya sangat bersyukur saya tidak memiliki perasaan itu lagi, dan saya tidak membutuhkannya.”

READ  Dua Lipa menampilkan faktor "itu" di iHeartRadio Music Festival

Monica Lewinsky Mengungkapkan ‘Rekor Terbesar’-nya

Namun, dia mencatat, dia “harus ingin meminta maaf” dengan cara yang sama seperti siapa pun yang telah menyakiti orang lain melalui kata-kata atau tindakan mereka harus menginginkan kompensasi.

Lewinsky menyimpulkan pemikirannya tentang skandal itu dengan mencatat bahwa dia percaya bahwa jika skandal yang sama terjadi hari ini di era media sosial, penghapusan budaya dan dalam masyarakat pasca-MeToo, segalanya akan berbeda. Namun, dia menunjukkan bahwa itu mungkin belum tentu lebih baik untuknya.

Klik di sini untuk berlangganan buletin hiburan kami

“Bukan hanya orang-orang yang berkuasa yang memiliki suara,” jelasnya. “Ini adalah salah satu keindahan dan binatang buas di media sosial. Lebih banyak orang dapat didengar, jadi mungkin saya akan mendapatkan lebih banyak dukungan.”

KLIK DI SINI UNTUK APLIKASI BERITA FOX

Lewinsky melanjutkan dengan mengatakan bahwa sementara reputasinya dibuang pada serigala pada tahun 1998, hal-hal yang orang percaya akan membantunya hari ini juga merupakan tempat di mana masyarakat kita “berkubang dalam aib,” yang dia rencanakan untuk dibahas dalam film dokumenternya yang akan datang tentang rasa malu di depan umum. Namun, dia saat ini fokus pada pemutaran perdana “Impeachment: American Crime Story”.