SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

"Moon Sniper" Jepang menghadirkan kembali gambar setelah malam panjang ketiga di bulan

“Moon Sniper” Jepang menghadirkan kembali gambar setelah malam panjang ketiga di bulan

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Pendarat Penembak Jitu Bulan milik Jepang telah berhasil melawan rintangan untuk ketiga kalinya, berhasil bertahan dalam malam bulan yang panjang dan dingin meskipun tidak dirancang untuk tahan terhadap kondisi ekstrem seperti itu, menurut Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang.

Suhu pada malam bulan bisa turun hingga -208 derajat Fahrenheit (-133 derajat Celsius), menurut NASA. Moon Sniper diperkirakan tidak akan bertahan bahkan satu malam pun di bulan, periode kegelapan di bulan yang berlangsung sekitar dua minggu.

Robot penjelajah, juga dikenal sebagai SLIM, atau Lunar Exploration Intelligent Lander, pertama kali mendarat di permukaan bulan pada 19 Januari. Pencapaian bersejarah ini menjadikan Jepang negara ketiga di abad ini, dan negara kelima, yang berhasil mendarat di bulan. Pesawat luar angkasa itu mendarat di dekatnya lubang ShiuliLetaknya sekitar 200 mil (322 kilometer) di selatan Sea of ​​​​Tranquility, kawasan yang dekat dengan ekuator bulan, tempat misi Apollo 11 pertama kali mendaratkan manusia di bulan.

Namun segalanya tidak berjalan sesuai rencana.

Saat mendarat, pesawat ruang angkasa mengalami anomali dan mendarat di hidungnya, yang berarti panel surya menghadap ke barat, bukan tegak, dan tidak menerima sinar matahari yang diperlukan untuk menghasilkan tenaga. Pendarat memiliki energi yang cukup untuk mengirimkan mosaik gambar sebelum berhenti. Tim misi di Jepang tetap optimis bahwa ketika sinar matahari kembali mencapai panel surya, pesawat ruang angkasa akan kembali aktif.

Sejauh ini, Penembak Jitu Bulan, yang mendapat julukan tersebut karena teknologi presisi yang memungkinkannya mendarat sekitar 55 meter (180 kaki) dari targetnya, terus memberikan kejutan yang menyenangkan bagi tim dengan Bangun setelah setiap malam bulanDan ambil foto baru dan kirimkan lagi sebelum kembali ke mode tidur. Ketahanan penjelajah terhadap fluktuasi bulan merupakan hal yang unik di antara misi-misi yang telah mendarat di bulan pada tahun lalu, dan para ahli memiliki beberapa gagasan tentang alasannya.

Tim misi menghubungi Moon Sniper pada tanggal 23 April setelah pendarat keluar pada malam lunar ketiga. Pesawat luar angkasa tersebut dapat mengirimkan kembali lebih banyak gambar dari lokasi pendaratannya.

“Sistem SLIM mempertahankan fungsi dasarnya bahkan setelah menghabiskan 3 malam di bulan, hal yang tidak diharapkan dalam desainnya!” Tim berpartisipasi dalam Xsebelumnya dikenal sebagai Twitter.

READ  SpaceX dan NASA berencana untuk menabrakkan satelit ke asteroid minggu depan

Dari JAXA

Pesawat luar angkasa Moon Sniper telah menangkap gambar baru dari lokasi pendaratannya, yang tampak cerah pada siang hari di bulan.

Selain bertahan dari dinginnya malam bulan yang ekstrim, Moon Sniper juga mengalami suhu terik di hari bulan yang bisa mencapai 250 derajat Fahrenheit (121 derajat Celcius), menurut NASA.

Tim tersebut menyampaikan bahwa mereka sedang memantau dengan cermat kondisi SLIM untuk mengidentifikasi komponen pesawat ruang angkasa yang dapat memburuk seiring waktu saat terkena lingkungan siang dan malam bulan.

Insinyur JAXA sangat berhati-hati dalam berkomunikasi dengan SLIM saat pertama kali dibangunkan, karena pesawat ruang angkasa beroperasi pada suhu yang sangat tinggi, yang dapat menyebabkan panas berlebih dan merusak kamera. Akibatnya, tim misi biasanya menunggu sekitar satu hari setelah SLIM bangun sebelum memerintahkannya mengirim gambar.

Sejauh ini, salah satu kamera navigasi SLIM dan Star Tracker pesawat ruang angkasa telah memberikan gambar dari eksperimen Moon Sniper di permukaan bulan. Star Tracker bukanlah kamera sebenarnya, melainkan digunakan untuk mengukur orientasi pesawat ruang angkasa dengan melacak kesejajaran bintang saat pendarat melakukan perjalanan ke Bulan. Namun tim mengambil tindakan cerdas untuk memanfaatkan pendaratan Moon Sniper yang goyah.

“Awalnya tidak direncanakan untuk digunakan di permukaan bulan, namun pada prinsipnya dapat mengambil gambar seperti kamera, sehingga dioperasikan oleh 'perintah rahasia',” agensi tersebut berbagi di X.

Pesawat luar angkasa ini memiliki dua kamera navigasi yang dipasang pada arah berbeda. Mengingat bagaimana Moon Sniper mendarat, salah satu kamera tersebut menghadap ke luar angkasa, namun kamera lainnya memiliki pemandangan lokasi pendaratan dari sudut pandang pesawat ruang angkasa.

Dari JAXA

Star Tracker pesawat ruang angkasa menangkap gambar lereng utara yang terlalu terang.

Matahari terbenam lagi di dekat Kawah Shiuli, dan Moon Sniper kembali berhibernasi pada tanggal 29 April, menurut badan tersebut.

“Kami berencana untuk mencoba melanjutkan operasi lagi pada pertengahan hingga akhir Mei, ketika sel surya SLIM mulai menghasilkan listrik. Kami menghargai dukungan Anda yang berkelanjutan,” agensi tersebut berbagi di X saat Moon Sniper kembali tertidur.

Anggota tim misi baru-baru ini membuat sebuah lagu sebagai penghormatan atas perjalanan inspiratif Moon Sniper yang mereka beri judul “kemiringan 15 derajatLagu ini mencakup setiap langkah misi mengejutkan, mulai dari peluncuran dan perjalanan ke bulan hingga pendaratan tak terduga dan “kebangkitan kebangkitan,” seperti yang dibagikan oleh anggota tim di X.

READ  Studi: Semut membuat terowongan yang stabil di dalam sarang, seperti halnya manusia yang bermain jinga

Lagu tersebut meminjam namanya dari lereng curam tempat Penembak Jitu Bulan dijadwalkan mendarat. Kini, tim misi meyakini kemiringan pendaratan Moon Sniper adalah sekitar 10 derajat, yang masih “sangat curam”.

Kisah dua pendaratan di bulan

Pada bulan Februari, perusahaan eksplorasi ruang angkasa yang berbasis di Houston, Intuitive Machines, mendaratkan misi tak berawak IM-1, yang juga dikenal sebagai Odysseus, di kutub selatan bulan, menjadikannya misi tak berawak. Pesawat luar angkasa komersial pertama yang mendarat dengan lembut di permukaan bulan dan kendaraan buatan Amerika pertama yang mencapai permukaan bulan sejak Apollo 17 pada tahun 1972. Namun seperti SLIM, misi “Odie” mengalami sedikit perjalanan rollercoaster di bulan yang mencakup harus bergantung pada teknologi eksperimental untuk mendarat dan akhirnya mendarat di bulan permukaan bulan. Di sisinya.

Pada tanggal 29 Februari, tujuh hari setelah operasi, Odi tertidur karena tidak seharusnya bisa bertahan di malam lunar. Tim Mesin Intuitif mendengarkan Odie terbangun pada bulan Maret, namun pesawat ruang angkasa tersebut tidak pernah menelepon ke rumah lagi.

“Odie hanya dirancang untuk mendukung muatannya, dan tidak ada satupun yang mampu melakukan misi malam di bulan, jadi kami tidak merancangnya untuk lebih,” kata Jack Fisher, mantan astronot NASA dan wakil presiden produksi dan operasi di Intuitive. Mesin. “Ada beberapa langkah yang bisa kami ambil untuk memungkinkan kelangsungan hidup yang lebih lama, tapi kami fokus pada dukungan ekonomi yang cepat untuk muatan kami, daripada misi yang disponsori negara.”

Fakta bahwa ODI mendarat di dekat kutub selatan bulan, sedangkan SLIM mendarat di dekat ekuator, dapat mempengaruhi kemungkinan bertahan hidup di malam bulan, kata Fisher.

“Hal ini masih tergantung pada medannya, namun wilayah khatulistiwa secara umum akan memiliki lebih sedikit masalah dengan bayangan dan pembangkit listrik tenaga surya akan lebih produktif (karena sudut datangnya lebih tinggi) dibandingkan Audi yang pernah melihat di Kutub Selatan,” katanya.

Faktor lain yang dapat meningkatkan kemampuan bertahan hidup termasuk menjaga baterai kimia terlindungi, beroperasi pada suhu ekstrem, dan desain yang dapat menyalurkan energi matahari langsung ke sistem tenaga, yang keduanya dapat diterapkan di masa depan.

“Kelangsungan hidup di malam hari sangat penting untuk setiap upaya membangun infrastruktur yang berarti di Bulan, dan IM sedang mengerjakan berbagai opsi melalui eksperimen setelah misi IM-3 dijalankan,” kata Fisher. “Tujuan kami adalah pertama-tama 'bertahan' di malam hari ketika pesawat ruang angkasa memasuki semacam hibernasi (seperti yang dilakukan SLIM) dan bangun di sisi lain, kami ingin 'berkembang' sepanjang malam, dan itulah yang kami lakukan. sedang dilakukan dengan program Lunar Terrain Vehicle, dimana kendaraan tersebut dapat melakukan pekerjaan yang berguna pada malam bulan.

Fisher memberi tip kepada JAXA atas keberhasilan misinya yang berkelanjutan.

“Meskipun saya bukan ahli dalam desain kendaraan mereka, merupakan suatu pencapaian bahwa pesawat luar angkasa mereka dapat bertahan selama tiga malam di bulan, apapun kondisinya,” kata Fisher.

Keberhasilan Jepang dengan Moon Sniper hanyalah salah satu entri dalam perlombaan baru untuk mendarat di bulan yang telah berlangsung selama beberapa tahun terakhir.

India menjadi negara keempat yang mengirimkan misi robot ke bulan pada Agustus 2023 Misi Chandrayaan-3 telah mendarat Dekat kutub selatan bulan. Pendarat Vikram dan penjelajah Pragyan beroda enam mempelajari Bulan selama sekitar dua minggu sebelum berangkat pada malam lunar – tetapi Upaya untuk membangunkan mereka gagal.

Dorongan terhadap eksplorasi bulan terus berlanjut ketika Tiongkok berupaya untuk mendaratkan misi pengumpulan sampel di sisi jauh bulan, atau sisi yang menghadap jauh dari Bumi, dan NASA bertujuan untuk menciptakan kehadiran manusia yang berkelanjutan di kutub selatan bulan melalui program Artemis yang ambisius. .

Kesuksesan Moon Sniper yang berkelanjutan terjadi pada masa yang disebut oleh Noah Petro, ilmuwan proyek NASA untuk Lunar Reconnaissance Orbiter dan Artemis III sebagai “era baru yang brilian dalam eksplorasi bulan”.

Enam dari misi perintis Apollo mengembalikan sampel bulan dari berbagai lokasi pendaratan di Bulan, tetapi semuanya berada di sisi dekat Bulan. Menjelajahi wilayah bulan baru memberikan jendela baru untuk memahami satelit Bumi.

“Bagi saya, sangat menyenangkan melihat misi mendarat di bulan,” kata Pietro. “Setiap kali kita mendarat di permukaan, kita belajar lebih banyak tentang lingkungan unik bulan tempat kita berada. Membangun basis data pengetahuan bulan tentang apa artinya berada dan bekerja di Bulan membantu kita lebih mempersiapkan diri untuk misi Artemis.