SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Nadal menghancurkan Medvedev No 1 baru di Meksiko untuk tetap tak terkalahkan untuk 2022 | Tenis

Bulan lalu, Rafael Nadal mengejutkan dunia ketika petenis Spanyol berusia 35 tahun itu bangkit dari ketertinggalan dua set melawan Daniil Medvedev untuk meraih kemenangan epik lima set di Australia Terbuka 2022 dan mengklaim kejuaraan besar ke-21 – dan terbesarnya. Nadal kini telah menggarisbawahi kemenangan yang terkenal itu dengan kemenangan 6-3, 6-3 dua set langsung dalam pertandingan ulang, menghancurkan saingannya dari Rusia – dan baru-baru ini dinobatkan sebagai peringkat 1 dunia ATP – untuk maju ke final Meksiko Terbuka dan tetap tak terkalahkan dalam 14 pertandingannya. pertandingan tahun ini.

Medvedev baru mengetahui kemarin bahwa dia telah mematahkan cengkeraman lima tahun ‘Tiga Besar’ di peringkat No 1 tenis putra. Salah satu dari Roger Federer, Novak Djokovic dan Nadal telah memegang slot teratas sejak petenis Inggris Andy Murray menyerahkannya pada 20 Agustus 2017. Medvedev, juara AS Terbuka 2021, siap untuk naik ke puncak tumpukan ketika batch berikutnya peringkat dirilis pada Senin 28 Februari.

Prestasi itu sekarang akan sedikit hampa setelah Nadal kembali mengalahkan dan mengalahkannya di Acapulco. Tidak seperti Melbourne, di mana petenis Rusia berusia 26 tahun itu unggul dua set, petenis Spanyol itu yang memulai dengan cepat. Medvedev terpaksa mempertahankan beberapa breakpoint dalam game servis pertamanya, sebelum Nadal melakukan break beberapa menit kemudian untuk memimpin 3-1, yang ia pertahankan untuk merebut set pertama 6-3.

Emosional Rafael Nadal mencerminkan setelah kemenangan Australia Terbuka yang 'tak terlupakan' - video
Emosional Rafael Nadal mencerminkan setelah kemenangan Australia Terbuka yang ‘tak terlupakan’ – video

Nadal, yang banyak absen pada tahun 2021 karena cedera kaki yang membutuhkan operasi pada bulan September, tidak terkalahkan pada tahun 2022 dan membawa rekor 13-0 ke semifinal ini. Kedalaman pemulihannya terlihat pada set kedua, mematahkan servis Medvedev lebih awal untuk unggul 1-0. Tapi Medvedev tumbuh menjadi kontes saat set berlangsung dan mulai menyebabkan berbagai macam masalah dengan pukulan backhand drop shotnya.

Medvedev memperoleh total 11 breakpoint hanya dari dua service game Nadal di set kedua. Game enam deuce diikuti oleh game sembilan deuce pada kedudukan 3-2 saat tujuh break point datang dan pergi untuk pemain Rusia dan Nadal yang berusaha keras, menyelamatkan break point dengan agresi dan kesabaran yang seimbang, sering menutup poin di net setelah hukuman servis dan pukulan forehand untuk menggagalkan upaya comeback.

Tahanan Nadal di bawah tekanan akhirnya membuat Medvedev gagal dan petenis Rusia itu sekali lagi dipatahkan ketika kesalahan backhand yang tidak dipaksakan memberi Nadal kemenangan dan mengatur pertandingan pada hari Minggu melawan petenis Inggris No 1 Cameron Norrie di final.

“Saya memainkan beberapa poin luar biasa pada break point,” kata Nadal, yang mencatat bahwa panas dan pantulan tinggi di lapangan stadion membantu permainannya. “Set kedua sangat emosional. Daniil bermain sangat agresif – drop shot, winner. Itu adalah set yang sangat sulit. Saya merasa beruntung memenangkan set itu karena dia memiliki banyak peluang.”

Impian Nadal sendiri untuk merebut kembali peringkat No 1 yang dia kalahkan dari Novak Djokovic pada tahun 2020, semakin kuat. “Saya tidak melihat diri saya mengejar posisi No 1 lagi, sayangnya,” katanya kepada wartawan minggu ini. “Masalah fisik saya mencegah saya menyelesaikan musim di puncak beberapa kali lagi, dan saya memiliki tujuan yang berbeda hari ini. Mengejar takhta ATP akan menjadi kesalahan pada titik ini dalam karir saya.

“Saya akan senang menjadi pesaing No 1 dunia dengan jadwal ringan saya, tetapi saya tidak mengubah kalender saya hanya untuk mendapatkan lebih banyak poin. Ada banyak pemain muda yang siap bersaing sepanjang musim, dan saya harus memilih turnamen dengan lebih hati-hati.”

Tidak demikian dengan Medvedev, yang tidak malu-malu tentang mimpinya untuk mengklaim peringkat teratas. “Ketika Anda masih muda, Anda merasa tidak mungkin, jadi itulah mengapa Anda memimpikannya,” kata Medvedev setelah kemenangannya atas Pablo Andujar, Kamis. “Ketika itu menjadi lebih dekat dengan Anda, Anda kurang bermimpi tentangnya dan berbuat lebih banyak untuk mencapainya.”

READ  Klaim $ 23,8 juta untuk pejuang Bushfire - News Nation USA