SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa Armageddon untuk menabrak asteroid

NASA meluncurkan pesawat ruang angkasa Armageddon untuk menabrak asteroid

NASA telah meluncurkan “misi skala besar” pertama di dunia untuk menguji teknologi defleksi asteroid dengan harapan melindungi Bumi dari potensi “Armageddon.”

badan antariksa Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Uji Pengalihan Asteroid Ganda (DART) lepas landas Selasa malam dengan roket SpaceX Falcon 9 dari Pangkalan Angkatan Luar Angkasa Vanderberg di California.

Misi dari proyek senilai $330 juta ini adalah untuk bertabrakan dengan asteroid setinggi 530 kaki, Demorphos, dengan kecepatan 15.000 mph pada akhir September 2022 untuk menguji cara yang mungkin untuk bertahan melawan asteroid atau komet yang berpotensi menimbulkan bencana.

Proyek ini adalah “reboot dari film Bruce Willis Armageddon, meskipun itu sepenuhnya fiksi,” Administrator NASA Bill Nelson, Dia mengatakan kepada New York Times,.

Dalam film tahun 1998 Michael Bay, Willis dan Ben Affleck berperan sebagai pencari minyak dalam misi luar angkasa untuk menghancurkan asteroid raksasa yang bertabrakan dengan Bumi.

Para ilmuwan memperkirakan efek DART pada Dimorphos – yang mengorbit asteroid yang lebih besar yang disebut Didymos – yang akan mempersingkat jalurnya di sekitar batu ruang angkasa yang lebih besar beberapa menit.

NASA meluncurkan Double Asteroid Redirection Test (DART) di atas roket SpaceX Falcon 9.
Bill Ingalls/NASA melalui AP

“Para peneliti akan secara tepat mengukur perubahan ini menggunakan teleskop di Bumi,” lanjut pernyataan NASA. “Hasil mereka akan memvalidasi dan meningkatkan model komputer ilmiah untuk memprediksi efektivitas dampak kinetik sebagai metode yang dapat diandalkan untuk defleksi asteroid.”

Nelson mengatakan bahwa NASA mengubah fiksi ilmiah menjadi “fakta ilmiah” dengan peluncuran bersejarah tersebut.

Meskipun saat ini tidak ada asteroid yang diketahui berada di jalur tabrakan menuju Bumi, NASA berharap dapat mengidentifikasi potensi dampak beberapa tahun atau dekade sebelumnya, menurut Lindley Johnson, pejabat pertahanan planet badan tersebut.

READ  1.265 kasus baru COVID-19, 7 kematian tambahan dilaporkan di blok tersebut
Peluncuran roket.
Misinya adalah menabrak asteroid Demorphos setinggi 530 kaki dengan kecepatan sekitar 15.000 mph untuk menguji cara potensial untuk bertahan melawan ancaman asteroid.
Bill Ingalls/NASA melalui AP

“DART adalah salah satu aspek pekerjaan NASA untuk mempersiapkan Bumi jika kita menghadapi ancaman asteroid,” kata Lindley.

NASA juga sedang mempersiapkan Misi Survei Objek Dekat Bumi, teleskop inframerah berbasis ruang angkasa yang akan diluncurkan akhir dekade ini untuk mengidentifikasi asteroid dan komet yang berpotensi berbahaya dalam jarak 30 juta mil dari orbit Bumi.

“Asteroid Demorphos: Kami Datang untuk Anda,” tweet NASA, lengkap dengan klip lepas landas selama 30 detik.

Peluncuran roket SpaceX Falcon 9.
DART diperkirakan akan mencapai asteroid pada akhir September 2022.
Bill Ingalls/NASA melalui AP

Tidak ada bahaya yang diketahui dari asteroid ke Bumi selama setidaknya 100 tahun, tetapi NASA sedang menguji “teknologi tumbukan kinetik” jika kebutuhan seperti itu muncul.

“Kamu bisa tenang,” Agensi mentweet. “Kami akan menabrak bulan kecil seukuran lapangan sepak bola dengan pesawat ruang angkasa seukuran mesin penjual otomatis. Kami berharap untuk mengubah orbitnya sedikit, tetapi itu akan tetap berada di orbitnya di sekitar asteroid induk, yang tidak berbahaya. ke bumi.”

NASA mengatakan DART akan mencapai Demorphos antara 26 September dan 1 Oktober 2022, saat tiba sekitar 6,8 juta mil dari Bumi.

Pesawat ruang angkasa DART terlihat dari jauh.
NASA menegaskan bahwa tidak ada risiko asteroid yang diketahui ke Bumi selama setidaknya 100 tahun.
Mark J. Terrel/AFP

Sekitar 55 menit setelah lepas landas, pesawat ruang angkasa terpisah dari roket SpaceX Falcon 9 untuk mulai mengarahkan dirinya ke matahari, Acara Video.

“Ini tidak akan menghancurkan asteroid,” kata pejabat misi Nancy Chabot dari Laboratorium Fisika Terapan Johns Hopkins, yang mengawasi DART. “Dia hanya akan memberinya sedikit dorongan.”

dengan kawat