SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mengatakan eksoplanet K2-18 b bisa jadi merupakan dunia lautan, atau planet “Hycean”.

Para ilmuwan telah membuat penemuan baru yang menunjukkan mungkin ada lautan air di sebuah planet besar yang berjarak beberapa tahun cahaya dari Bumi, meskipun menurut NASA tidak jelas apakah lautan tersebut dapat mendukung kehidupan.

Para peneliti membuat pengumuman tersebut setelah memeriksa data dari Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA, di mana mereka mengamati sebuah planet ekstrasurya – atau planet di luar tata surya kita – yang berjarak lebih dari 100 tahun cahaya dari Bumi – di konstelasi Leo, yang diberi nama konstelasi K2-18 b. 8,6 kali lebih besar dari planet kita.

Para astronom, yang dipimpin oleh Universitas Cambridge, menemukan metana dan karbon dioksida di atmosfer K2-18 b, temuan yang “konsisten dengan permukaan yang tertutup lautan di bawah atmosfer yang kaya hidrogen,” kata universitas tersebut. Dia berkata.

“Penemuan ini memberikan gambaran sekilas tentang sebuah planet yang berbeda dari planet lain di tata surya kita, dan meningkatkan prospek menarik tentang planet yang berpotensi dapat dihuni di tempat lain di alam semesta,” katanya pada hari Senin.

Teleskop Webb telah menantang apa yang para astronom pikir telah mereka ketahui

NASA Dia berkata Temuan ini – termasuk banyaknya metana dan karbon dioksida, serta kurangnya amonia – mendukung hipotesis bahwa planet ekstrasurya mungkin tertutup oleh lautan.

Para peneliti mengatakan mereka juga mendeteksi “sinyal lain yang lebih lemah” yang mungkin mengarah ke molekul yang disebut dimetil sulfida, sehingga meningkatkan kemungkinan aktivitas biologis pada K2-18 b. Di Bumi, molekul ini hanya dihasilkan oleh kehidupan, yang dipancarkan oleh fitoplankton di lingkungan laut, kata NASA Dia berkata.

READ  Hujan meteor Perseid 2023 mendebarkan para penggemar pengamatan bintang di seluruh dunia. Lihat foto mereka yang luar biasa.

Namun penemuan DMS belum bisa dikonfirmasi, dan tim akan menindaklanjuti dengan observasi lebih lanjut dari teleskop Webb milik NASA. Dia menambahkan.

Ikuti tur kosmik di dalam gambar yang diambil oleh Teleskop Webb NASA

Para astronom mencatat bahwa temuan mereka tidak berarti bahwa planet ini dapat mendukung kehidupan: ukurannya yang besar berarti bahwa bagian dalamnya mungkin berisi lapisan es besar bertekanan tinggi, seperti Neptunus, tetapi dengan atmosfer yang lebih tipis dan kaya hidrogen serta permukaan samudera. Planet ini bisa mendukung kehidupan. Dia berkata. Lautan mungkin terlalu panas untuk ditinggali.

Ini bukan pertama kalinya para astronom melihat tanda-tanda adanya air di planet lain. Bukti adanya uap air sebelumnya ditemukan di salah satu bebatuan planet ekstrasurya Ukurannya kira-kira sebesar planet Neptunus dan berjarak sekitar 120 tahun cahaya dari kita.

Namun, mereka menggambarkan penemuan baru ini sebagai pintu gerbang menuju lebih banyak pengetahuan tentang planet luar bumi.

NASA mengatakan kemungkinan bahwa K2-18 b bisa menjadi sebuah planet ekstrasurya Hycean, atau dunia lautan, adalah hal yang “menarik”, karena beberapa astronom percaya bahwa planet-planet tersebut merupakan lingkungan yang menjanjikan untuk mencari bukti kehidupan di planet ekstrasurya.

“Temuan kami menggarisbawahi pentingnya mempertimbangkan beragam lingkungan layak huni ketika mencari kehidupan di tempat lain,” kata astrofisikawan Niku Madhusudan dari Cambridge Institute of Astronomy, penulis utama studi tersebut.

K2-18 b, yang berukuran lebih dari dua kali Bumi, ditemukan pada tahun 2015 dan terletak di “zona layak huni” bintangnya, yaitu wilayah yang tidak terlalu panas atau terlalu dingin untuk menampung air cair.

Pemahaman pertama tentang sifat-sifat atmosfer planet muncul Teleskop Luar Angkasa Hubble milik NASATeknologi penerusnya, teleskop Webb, termasuk rentang panjang gelombangnya yang diperluas dan “sensitivitas yang belum pernah terjadi sebelumnya,” memungkinkan penemuan baru-baru ini, kata Madhusudan.

READ  Varian virus corona "Pirola" menyebar dengan cepat di seluruh Amerika Serikat seiring dengan rencana penyempurnaan baru untuk bulan ini: Pedoman virus corona

Teleskop Webb senilai $10 miliar telah menyelidiki ruang angkasa dan memberikan pengamatan baru terhadap galaksi jauh sejak diluncurkan pada Desember 2021.

“Hasil ini hanyalah hasil dari dua pengamatan terhadap K2-18 b, dan masih banyak lagi yang akan dilakukan,” kata rekan penulis dan peneliti Savvas Constantinou dari Universitas Cambridge.