SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mengatakan Phaethon lebih aneh dari yang diperkirakan para astronom

NASA mengatakan Phaethon lebih aneh dari yang diperkirakan para astronom

Asteroid 3200 Phaethon, orang asing di luar angkasa, lebih aneh dari yang diperkirakan para astronom, kata peneliti NASA Selasa.

Asteroid itu berperilaku seperti komet dan para astronom mengira ekornya terbuat dari debu, tapi… Sebuah studi baru yang diterbitkan dalam The Planetary Science Journal Saya menemukan bahwa ekornya sebenarnya terbuat dari gas natrium.

Qicheng Zang, seorang mahasiswa PhD di Caltech dan penulis utama studi tersebut, menggunakan pesawat ruang angkasa Observatorium Matahari dan Heliosfer untuk memeriksa Phaethon dan ekornya. Menurut NASA, sebagian besar asteroid yang terbuat dari batu tidak membentuk ekor saat mendekati matahari. Komet terbuat dari batu dan es biasanya dengan ekor.

Berdasarkan studi Phaethon, Zhang dan ilmuwan lainnya bertanya-tanya apakah beberapa komet sebenarnya bukan komet.

“Banyak dari ‘komet’ lain yang berenang di bawah sinar matahari mungkin juga bukan ‘komet’ dalam artian benda es biasa, tetapi mungkin merupakan asteroid berbatu seperti Phaethon yang dipanaskan oleh matahari,” kata Zhang di situs web NASA. .

Phaethon juga merupakan sumber daya hujan meteor Geminid tahunan, Meskipun komet menyebabkan sebagian besar hujan meteor. Ketika para astronom mengira ekor Phaethon terbuat dari debu, ini masuk akal karena sisa-sisa puing yang terbakar menghasilkan hujan meteor. Sekarang para ahli harus mencari jawaban bagaimana Phaethon, dengan ekor gas natriumnya, memasok bahan untuk hujan meteor Geminid setiap bulan Desember.

Tim Zhang mengatakan mungkin ada peristiwa dahsyat beberapa ribu tahun lalu yang menyebabkan Phaethon mengeluarkan material yang membentuk aliran puing Geminid.

Peneliti mungkin memiliki lebih banyak jawaban akhir dekade ini. Misi JAXA yang akan datang bernama DESTINY+ diharapkan terbang melewati Phaethon untuk mencitrakan permukaan berbatu dan mempelajari debu yang mungkin ada di sekitar asteroid.

Phaethon Itu juga menarik perhatian NASA pada tahun 2017 ketika cukup dekat dengan Bumi sehingga diklasifikasikan sebagai “berbahaya” oleh Pusat Planet Kecil Persatuan Astronomi Internasional.

READ  Dua dunia mirip Bumi terdekat telah ditemukan di sweet spot untuk bertahan hidup: ScienceAlert