SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mengharapkan keputusan tentang penyelidikan bulan pada awal Agustus

NASA mengharapkan keputusan tentang penyelidikan bulan pada awal Agustus

Perbesar / Bill Nelson dikonfirmasi oleh Senat AS untuk menjadi Administrator NASA pada 30 April.

Administrator NASA Bill Nelson mengatakan badan antariksa itu mengharapkan keputusan dari Kantor Akuntabilitas Pemerintah AS tentang protes terhadap pendarat bulan pada 4 Agustus. Ini tampaknya telah menetapkan jadwal yang pasti setelah itu NASA dapat bergerak maju dengan program Artemis-nya.

Komentar Nelson muncul sebagai tanggapan atas anggota Dewan Perwakilan AS yang meminta rincian Artemis, yang akan digunakan NASA untuk mengembalikan manusia ke Bulan dan akhirnya ke Mars.

“Saya akan memiliki rencana untuk mengumumkannya,” kata Nelson, mengacu pada rincian Artemis dan jadwal protes.

Belakangan, Perwakilan AS Bill Foster (D-Illinois) bertanya apakah rencana ini akan mencakup jadwal dan anggaran “yang sarat sumber daya” untuk program Artemis, dan Nelson menjawab, “Ya, Pak.”

Ini akan menjadi langkah maju yang penting bagi Artemis, karena pemuatan sumber daya adalah proses formal di mana jadwal mengintegrasikan biaya, jadwal, dan risiko. Hal ini membutuhkan komunikasi antara pimpinan lembaga, manajer program dan penaksir biaya dan pada akhirnya memungkinkan untuk keputusan yang lebih tepat. Ini akan memberi sinyal kepada Kongres bahwa Artemis memiliki rencana dan tujuan khusus dan tidak hanya ada sebagai presentasi PowerPoint.

protes

pada pertengahan April, NASA memilih SpaceX Untuk melakukan misi “demonstrasi” untuk Starship-nya sebagai sistem pendaratan manusia di bulan. Penerbangan berawak ini tidak akan terjadi sampai tahun 2024.

NASA mendasarkan keputusannya sebagian pada biaya. “Kami melihat nilai terbaik bagi pemerintah,” kata Kathy Luders, kepala Program Eksplorasi Manusia NASA saat itu.

Keputusan itu segera diikuti oleh protes dari penawar lain untuk kontrak Sistem Pendaratan Manusia, “tim nasional” yang dipimpin oleh Blue Origin dan tim lain yang dipimpin oleh Dynetics. “NASA melakukan akuisisi yang cacat dari program Sistem Pendaratan Manusia dan memindahkan tiang gawang pada menit terakhir,” kata Blue Origin dalam sebuah pernyataan yang menyertai protes tertutupnya.

READ  SpaceX meluncurkan grup satelit Starlink lainnya saat mendekati jangkauan global

Nelson dikukuhkan sebagai pejabat NASA setelah penghargaan kontrak diumumkan dan setelah protes dilakukan. Nelson kemudian mengatakan dia mendukung pemberian kontrak NASA kepada SpaceX, tetapi juga akan mematuhi keputusan Kantor Akuntabilitas AS tentang protes tersebut.

pendapatan

Salah satu pertanyaan besar sebelum Kongres adalah apakah akan sepenuhnya mendanai sistem pendaratan manusia, teknologi kunci yang tersisa yang dibutuhkan untuk mengembalikan manusia ke Bulan. NASA meminta $3,3 miliar pada tahun fiskal 2021 untuk memulai pengembangan dua pendarat. Kongres hanya menyediakan $850 juta untuk anggaran tahun ini.

Akibatnya, NASA mengatakan memiliki cukup dana untuk hanya satu pendarat dan memilih opsi yang dianggap paling murah dan paling siap secara teknis: SpaceX’s Starship. Nelson mengatakan dia sangat ingin memiliki kompetisi dalam program degradasi, tetapi berkata, “Itu akan tergantung pada kalian semua.” Dengan kata lain, jika Kongres mengalokasikan lebih banyak dana secara signifikan untuk program pendaratan bulan untuk anggaran 2022, NASA akan dapat mendukung pengembangan dua pendarat bulan.

Beberapa anggota Kongres mencoba untuk menentang gagasan ini. Brian Babin (R-TX) mencatat bahwa pemerintahan Biden hanya meminta $1,2 miliar dalam permintaan anggaran 2022 terakhir presiden untuk Sistem Pendaratan Manusia. Itu hanya sekitar sepertiga dari jumlah yang diminta Gedung Putih dalam anggaran 2021. “Setelah Anda menggali detailnya, beberapa masalah yang mengkhawatirkan muncul,” kata Papin tentang permintaan anggaran tahun fiskal 2022 NASA, mencatat bahwa Gedung Putih tidak berkomitmen untuk Artemis.

Tapi Nelson tidak memiliki semua ini. “Kongres telah mengalokasikan $850 juta,” kata Nelson kepada Papen. “Jadi, Anda hanya bisa mendapatkan begitu banyak pon kentang dari kantong seberat lima pon. Jika Anda semua begitu murah hati … kami akan mencoba mempercepatnya.”

READ  Virus berusia 15.000 tahun ditemukan di China dan usus hiu unik yang bertindak seperti katup Tesla

Jadi sampai NASA menerima lebih banyak uang — lebih dari permintaan anggarannya sebesar $1,2 miliar untuk tahun fiskal berikutnya — ia harus melanjutkan rencananya saat ini.

keamanan ruang komersial

Topik lain selama persidangan adalah pertanyaan tentang apakah perusahaan swasta, seperti SpaceX, dapat mengembangkan kendaraan yang cukup aman untuk penerbangan antariksa manusia. Nelson mencatat bahwa SpaceX sudah melakukannya dengan Crew Dragon-nya di orbit rendah Bumi. Bahkan jika NASA membeli penerbangan luar angkasa sebagai layanan daripada memiliki sistem secara langsung, badan tersebut masih memiliki pengawasan yang memadai atas keselamatan, katanya.

Tetapi bisakah perusahaan swasta diandalkan untuk menyediakan layanan ini di luar orbit Bumi yang rendah? Inilah yang ingin diketahui oleh Jamal Bouman. Dia mengutip program Apollo (dan pengembangan roket dan pesawat ruang angkasa Apollo NASA) sebagai model yang harus meniru Artemis.

Nelson dengan lembut mendorong kembali ini juga. “Pada program Apollo, kami pergi ke bulan dengan perusahaan-perusahaan Amerika,” kata Nelson. “Mereka melakukan semua pekerjaan. NASA mengawasinya. NASA punya alasan untuk mengawasinya, karena tanggung jawab NASA adalah memastikannya aman. Kami hanya melakukannya dengan cara yang berbeda.”

Nelson juga menekankan bahwa NASA berkomitmen untuk mengembangkan sistem pendaratan manusia dengan harga tetap, yang memungkinkan jadwal yang lebih pendek dan biaya yang lebih rendah.