SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA mengonfirmasi bahwa benda logam yang menimpa rumah di Florida adalah sampah dari stasiun luar angkasa

Benda logam yang jatuh dari langit dan merobek atap rumah di Naples, Florida, bulan lalu sebelum menempel di dinding sebuah keluarga adalah puing-puing dari tong sampah yang dibuang NASA ke luar angkasa tiga tahun lalu, para pejabat mengkonfirmasi pada hari Senin.

NASA mengatakan dalam sebuah laporan bahwa benda silinder seberat 1,6 pon yang menghantam rumah Alejandro Otero, dan membuat putranya ketakutan ketika menabrak langit-langit, adalah bagian dari baterai nikel hidrida tua seberat 5.800 pon yang diluncurkan dari Stasiun Luar Angkasa Internasional pada tahun 2017. Maret 2021. Rilis baru. Benda tersebut diperkirakan akan terbakar saat kembali ke atmosfer bumi. Sebaliknya, sebagian dari sampah tersebut berhasil masuk kembali ke atmosfer dalam sebuah insiden yang memicu rasa ingin tahu nasional mengenai apakah sampah tersebut benar-benar sampah yang luar biasa.

NASA masih menyelidiki bagaimana puing-puing tersebut bisa bertahan, dan menambahkan bahwa pihaknya “tetap berkomitmen untuk beroperasi secara bertanggung jawab di orbit rendah Bumi, dan memitigasi risiko sebanyak mungkin untuk melindungi manusia di Bumi ketika perangkat keras luar angkasa harus diluncurkan.”

Setelah puing-puing menghantam rumahnya pada tanggal 8 Maret, Otero mengatakan kepada Washington Post bahwa dia “tahu puing-puing itu berasal dari luar angkasa.”

Dia mencari online dan membaca bahwa platform baterai akan dihentikan secara bertahap pada tahun 2021, Dengan harapan NASA Ia akan mengorbit Bumi selama dua hingga empat tahun sebelum terbakar di atmosfer. Namun ahli astrofisika Jonathan McDowell, yang kemudian dihubungi Otero, Diterbitkan pada X Bulan lalu, benda tersebut akan kembali memasuki atmosfer antara tanggal 8 dan 9 Maret, hampir tiga tahun setelah peluncurannya. Ia mengatakan, ia tidak akan terbakar seluruhnya, dan beberapa pecahannya kemungkinan besar akan menghantam permukaan bumi.

READ  Wanita Connecticut meninggal karena virus Poisson yang ditularkan melalui kutu

Setelah proyektil menghantam rumahnya, Otero memposting tweet di media sosial tentang reruntuhan tersebut. Komentarnya menarik perhatian ahli astrofisika dan NASA, yang mengirimkan penyelidik untuk mengumpulkan objek tersebut untuk dianalisis.

“Itu tidak nyata,” kata Otero saat itu.

NASA memiliki tanggal rilis Peralatan yang ingin Anda buang ke luar angkasa, yang biasanya akan menguap ke atmosfer. Tapi situasi Otero aneh.

Otero mengatakan kepada The Post bahwa dia telah menghubungi perusahaan asuransinya untuk memperbaiki rumahnya, tetapi tidak jelas apakah dia dapat memperbaiki kerusakan tersebut atau meminta kompensasi atas kerusakan tersebut. Upaya untuk menghubunginya pada Selasa malam tidak berhasil. Dalam postingannya, NASA tidak secara langsung menangani kerusakan yang terjadi di rumah Otero dan tidak segera menjawab pertanyaan surat kabar tersebut mengenai apakah pihaknya akan menanggung biaya perbaikan.

Mark J berkata: Sundahl, seorang profesor yang mempelajari hukum ruang angkasa di Cleveland State University, mengatakan jika Otero meminta kompensasi, sulit untuk mengatakan bagaimana prosesnya akan berlangsung.

“Ini adalah wilayah baru,” katanya.

di bawah Hukum antariksa internasional“Negara peluncuran” – negara yang mengatur peluncuran suatu benda atau negara tempat peluncurannya – bertanggung jawab atas segala kerusakan yang disebabkan oleh benda tersebut. Pada tahun 1981, Uni Soviet Setuju untuk membayar Kanada menderita kerugian jutaan dolar setelah salah satu satelitnya kembali memasuki atmosfer bumi dan hancur. The Washington Post melaporkan pada saat itu bahwa satelit seberat lima ton itu meledak menjadi “bola api yang tak terhitung jumlahnya” di Wilayah Barat Laut Kanada, mendorong tim pencari untuk mencari puing-puingnya.

Kasus rumah di Otero tergolong unik karena melibatkan properti milik warga sipil, yang menurut Sundahl hanya memiliki sedikit preseden. Namun dia menambahkan bahwa hal ini menimbulkan urgensi dalam perdebatan selama puluhan tahun di kalangan ilmuwan luar angkasa tentang cara mengatasi puing-puing dan kemampuannya menyebabkan kerusakan.

READ  Taman nasional memperingatkan virus kelinci

“Itu adalah sesuatu yang telah kami bicarakan namun jarang kami lihat,” kata Sundal. “Sekarang hal ini terasa nyata, dan ini adalah sesuatu yang harus kita perhitungkan karena kita akan semakin sering menggunakan ruang.”

Daniel Wu berkontribusi pada laporan ini.