SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

NASA telah memensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

NASA telah memensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

Gambar artikel berjudul NASA mempensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

gambar: NASA

Setelah delapan tahun beroperasi, Badan Penerbangan dan Antariksa Nasional akan segera menarik peralatan unik dan Sejarah penerbangan. Teleskop NASA Boeing 747SP Stratosphere Observatory for Infrared Astronomy (SOFIA) akan pensiun tahun ini.

sofia Mereka adalah generasi terbaru dan terbesar dari pesawat astronomi inframerah NASA. itu bersenjata Dengan teleskop 2,7 meter, 17 ton, 2,5 meter yang beroperasi dari palka di Boeing 747SP, itu lebih besar daripada pintu muat di beberapa pesawat kargo. Berada di atas kapal memungkinkan teleskop untuk beroperasi di atas 99% uap air yang menghalangi radiasi inframerah di atmosfer, memungkinkan pengamatan yang lebih baik daripada teleskop terestrial mana pun. Dan karena teleskop terbang di pesawat daripada di orbit rendah Bumi, lebih mudah untuk meningkatkannya seiring kemajuan teknologi.

Astronomi udara telah ada sejak kira-kira saat manusia menerbangkan pesawat. Pada dua puluhan abad terakhir, NASA CatatanPesawat terbang digunakan untuk mengamati gerhana matahari. Astronomi udara tetap untuk tujuan ini selama beberapa dekade sampai tahun 1960-an, ketika kemajuan teknologi memungkinkan pesawat untuk lebih berguna dalam mempelajari bintang-bintang.

Pada tahun 1965, misi Galileo I CV-990 tercatat sebagai yang pertama menggunakan pesawat untuk deteksi inframerah.

Gambar artikel berjudul NASA mempensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

gambar: NASA

That aircraft — as the name suggests — was a Convair CV-990 that telah digunakan Oleh astronom Dr. Gerard B. Kuiper untuk mengamati planet tanpa Sebagian besar uap air menghalangi. Pada tahun 1968, fisikawan Frank Low Learjet menggunakan astronomi inframerah. Pesawat ini telah membuat pengamatan inframerah udara menjadi kenyataan, dan NASA akan terus mengembangkan konsep ini selama bertahun-tahun.

Pesawat berikutnya yang menjadi observatorium aeronautika adalah Lockheed C-141A Starlifter yang dimodifikasi. Pesawat itu, Observatorium Lintas Udara Gerard P Kuiper, menggantikan Observatorium Galileo setelah hancur dalam tabrakan di udara dengan pesawat Lockheed P-3C Orion Angkatan Laut AS pada tahun 1973. Cincin Uranus, bukti lubang hitam di pusat galaksi jejak Bima Sakti, dan banyak lagi.

Gambar artikel berjudul NASA mempensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

gambar: NASA

Tetapi bahkan ketika Kuiper baru saja membubung di langit, NASA berpikir untuk menjadi lebih besar lagi. Salah satu situs Sofia Catatan Bahwa NASA sedang mempertimbangkan platform yang lebih besar pada tahun 1974, Boeing 747SP dipertimbangkan pada tahun 1977.

Boeing 747SP (Kinerja Khusus) adalah platform yang menjanjikan. Dirancang untuk bersaing dengan bodi lebar yang lebih kecil, 747SP telah dipersingkat dan diringankan, dengan jangkauan yang lebih luas dan kecepatan yang lebih tinggi. Itu dibiakkan ke Pan Am untuk 747 yang mampu membawa muatan penuh non-stop dari New York ke Teheran.

Gambar artikel berjudul NASA mempensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

gambar: NASA

Hasilnya adalah sebuah pesawat dengan jangkauan 6.650 mil laut, tertinggi dari semua pesawat berbadan lebar dari tahun 1976 hingga 1989 ketika 747-400 mulai beroperasi.

Boeing diharapkan untuk menjual 200747 SP tetapi hanya mampu mengangkut 45 dari mereka. sofia Saya awalnya memasuki layanan Sebagai pesawat penumpang dengan Pan Am pada tanggal 6 Mei 1977, peringatan 50 tahun penerbangan solo Charles Lindbergh dari Paris ke New York. Pan Am menamai pesawat itu Clipper Lindbergh Saya mendaftarkannya sebagai N536PA.

Gambar artikel berjudul NASA mempensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

gambar: Boeing

United Airlines membeli pesawat itu pada 1986, mendaftarkannya dengan nama N145UA, dan mengoperasikannya hingga 1995. NASA memperolehnya pada 1997, dan akhirnya N747NA menabraknya ke samping.

Gambar artikel berjudul NASA mempensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

gambar: NASA

Perkembangan SOFIA telah ditangani oleh NASA dan Deutsches Zentrum für Luft und Raumfahrt (Pusat Dirgantara Jerman, atau DLR). Boeing seharusnya melakukan modifikasi pada pesawat, tetapi pada saat NASA akhirnya mendapatkan 747SP, perusahaan tersebut telah pindah. Sebagai gantinya, L-3 Integrated Systems memodifikasi pesawat. Modifikasi Sophia meliputi port teleskop besar ini, memindahkan sekat tekanan belakang ke depan pintu, kokpit kaca, modifikasi interior untuk area kerja dan banyak lagi. DLR berhubungan dengan alat-alat sains.

Butuh lebih dari satu dekade untuk mewujudkan Sophia dan teleskop pertama kali melihat cahaya pada tahun 2010.

Gambar artikel berjudul NASA mempensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

gambar: NASA

Sophia berfungsi penuh pada tahun 2014. Seperti Star Trek‘s proyekMisi Sophia seharusnya berlangsung selama lima tahun, dan dia telah melakukan banyak pekerjaan sejak saat itu. Teleskop digunakan untuk mencari oksigen di Mars, untuk mencari atmosfer Pluto, untuk menemukan air di Bulan dan untuk mengamati alam semesta dalam inframerah. Teleskop Sophia menyaksikan kelahiran dan kematian bintang, pembentukan tata surya baru dan bahkan nebula.

Gambar artikel berjudul NASA mempensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

gambar: NASA

Misi teleskop terbang diperpanjang selama tiga tahun, memungkinkan untuk melihat area yang lebih luas dari ketinggian hingga 45.000 kaki.

Sayangnya, NASA mengatakan Teleskop akan segera pensiun dari layanan. Survei Dekadal Astronomi dan Astrofisika Akademi Nasional 2020 meninjau keadaan penelitian astronomi, termasuk SOFIA. Sebuah laporan tinjauan sejawat menyimpulkan bahwa Sophia tidak lagi cukup produktif untuk membenarkan biaya pengoperasiannya. Dengan demikian, NASA mengharapkan untuk pensiun pada 30 September.

Gambar artikel berjudul NASA mempensiunkan salah satu pesawat pendek Boeing 747SP terakhir di angkasa

gambar: NASA

Ketika Sophia pensiun, dia akan menjadi salah satu dari 747SP terakhir yang dikeluarkan dari langit. 747SP tidak beroperasi secara komersial sejak 2016 dan hanya tiga yang terbang. Dua unit uji mesin dan yang lainnya bertenaga resor. Saat ini, tidak jelas apa yang akan terjadi pada pesawat, tetapi jika seberuntung pendahulunya, itu akan ditinggalkan sebagai bagian dari NASA dan sejarah penerbangan.

READ  Rawat inap Covid dapat memengaruhi pemikiran serupa dengan usia 20 tahun | penelitian medis