SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Natal |  Siapakah matahari yang tak terkalahkan, dewa pagan yang hari liburnya dipersembahkan oleh Gereja untuk perayaan Natal dan kepada siapa kita berhutang pada hari Minggu |  25 Desember |  Yesus |  dunia

Natal | Siapakah matahari yang tak terkalahkan, dewa pagan yang hari liburnya dipersembahkan oleh Gereja untuk perayaan Natal dan kepada siapa kita berhutang pada hari Minggu | 25 Desember | Yesus | dunia

“Akulah terang dunia. Dan siapa pun yang mengikutiku tidak akan berjalan dalam kegelapan, melainkan akan memperoleh terang dan kehidupan.”

Kata-kata Yesus ini, yang terdapat dalam Injil Yohanes (8, 12), memainkan peran yang menentukan ketika para penguasa Kekaisaran Romawi dan para pemimpin awal Gereja berusaha untuk memperjelas salah satu misteri Alkitab: kapankah pendirinya? ? Dari agama Kristen?

Lihat: Roland Dou, anak laki-laki yang percaya bahwa dirinya kerasukan setan dan kisahnya menjadi inspirasi film “The Exorcist”.

Meskipun para Penginjil tidak menyebutkan tanggal lahir Dia yang saat ini dianggap oleh hampir 2,3 miliar orang percaya sebagai Anak Allah, bagian sebelumnya memberikan dukungan teologis terhadap keputusan yang menyatakan bahwa Natal dirayakan pada setiap tanggal 25 Desember. tahun selama kurang lebih 17 abad.

Tanggal tersebut tidak dipilih secara acak, namun dengan niat yang kuat agar bertepatan dengan salah satu momen besar dalam kalender Romawi: Pesta Matahari yang Tak Terkalahkan.

Selain fakta bahwa ia dilahirkan di Betlehem pada masa Kaisar Tiberius, para penginjil tidak banyak memberikan informasi tentang kelahiran Yesus. (Gambar Getty).

Kultus dari Timur

Festival Sol Invicto, yang nama resminya adalah Nativitas Solis Invicti atau “Kelahiran Matahari yang Tak Terkalahkan”, adalah festival yang didedikasikan untuk dewa matahari yang dirayakan pada tanggal 25 Desember.

Tapi siapakah dewa ini? “Kami tidak mengetahuinya dengan baik. Hal itu tidak terlalu lazim dalam katalog dewa-dewa Romawi,” jelas sejarawan Spanyol dan peneliti Alkitab Javier Alonso kepada BBC Mundo.

Sementara itu, Santiago Castellanos, profesor sejarah kuno di Universitas Leon di Spanyol, menambahkan bahwa dewa ini “bukanlah salah satu dewa yang paling hadir dalam praktik politik Romawi, setidaknya tidak setingkat Jupiter dan Mars, yang “ memiliki implementasi yang lebih besar dalam hal candi dan patung.” “.

Seperti yang terjadi dengan agama Kristen, pemujaan terhadap dewa ini datang ke Roma dari Timur, terutama dari tempat yang sekarang dikenal sebagai Suriah. Hal ini dilakukan oleh Kaisar Marcus Aurelius Antoninus Augustus, yang sekarang dikenal sebagai Heliogabalus.

Raja, yang memerintah selama hampir empat tahun (218-222 M), menyingkirkan Yupiter dari puncak jajaran dewa Romawi; Sebagai gantinya, dia menempatkan gunung, dewa matahari yang dia sembah dan menjadi imam besarnya di tanah airnya di Emesa (kota Homs di Suriah saat ini).

Untuk memudahkan perubahan agama, dewa tersebut diganti namanya dengan nama latin Deus Sol Invictus (Dewa Matahari Tak Terkalahkan).

Castellanos menambahkan: “Sol mengasumsikan seluruh kultus matahari yang di dunia Yunani dikaitkan dengan sosok Helios serta ikonnya.”

Kaisar Elagabalus, yang menyembah dewa matahari di negara asalnya, Suriah, membawa pemujaan ini ke Roma. (Gambar Getty).

Invictus bukanlah dewa matahari pertama yang disembah oleh orang Romawi. Sebelumnya ada Sol Indigis, yang diperkenalkan oleh Raja Tatius, yang merupakan asal muasal kerajaan terbesar yang pernah disaksikan umat manusia.

READ  Seorang Pria Berusia 19 Tahun Melamar Pacarnya yang Berusia 76 Tahun; Kondisi virus

Namun, kultus Invictuslah yang bertahan, bukan hanya berkat Elagabalus, tapi juga berkat orang-orang yang menggantikannya.

Berkat Aureliano, Sol Invicto mulai bermain di Liga Champions, kata Castellanos. Hal ini karena kaisar menerapkan monoteisme seputar keilahian matahari, karena gagasannya adalah “satu Tuhan, satu kerajaan”.

Namun, Konstantinus-lah yang membuat keputusan yang masih bertahan hingga hari ini. Pada tahun 312 M; Artinya, hampir satu dekade setelah masuk agama Kristen, raja mengeluarkan dekrit tentang Hari Matahari yang jatuh pada hari ketujuh dalam seminggu, atau yang sekarang kita kenal sebagai hari Minggu.

Kaisar memerintahkan agar hari ini menjadi hari istirahat bagi “hakim dan penduduk kota, dan semua bengkel harus ditutup”.

Meskipun Castellanos mengakui bahwa dukungan kekaisaran sangat penting untuk konsolidasi sekte ini, ia mencatat bahwa keyakinan ini sudah mulai menyebar ke seluruh kekaisaran.

“Pemujaan misteri sangat sukses karena mereka menjanjikan keselamatan pribadi. Mereka bukan pemuja polisi atau pemuja kota, mereka pemuja pribadi,” jelasnya.

Setelah Kekaisaran Romawi memeluk agama Kristen, pihak berwenang berusaha mengklarifikasi beberapa detail kehidupan Yesus yang tidak jelas. (Gambar Getty).

Festival Matahari Tak Terkalahkan adalah bagian dari kalender liburan akhir tahun Romawi yang sibuk, termasuk Bromalles dan Saturnalia.

Yang pertama, yang mulai dirayakan pada bulan November, adalah festival titik balik matahari musim dingin yang diselenggarakan oleh Romulus untuk menghormati Bacchus. Yang kedua didedikasikan untuk Saturnus, dewa pertanian. Itu berlanjut selama tujuh hari, dimulai pada 17 Desember. Yang terakhir ini sangat populer di kalangan orang Romawi.

“Selama masa-masa ini, terjadi pergolakan tertentu dan relatif terhadap tatanan yang ada, misalnya, budak menjadi lebih penting dari biasanya,” jelas Castellanos.

“Perjamuan besar diselenggarakan. Pertukaran hadiah dan rumah-rumah dihiasi dengan karangan bunga dan lilin. Dia menambahkan bahwa Pesta Saturnus, yang terjadi pada bulan Desember, memiliki dasar ritual dan seremonial yang akan dimasukkan oleh agama Kristen ke dalam ritualnya sendiri.”

Selama perayaan, banyak terjadi minuman keras dan hubungan seksual, menurut cerita pada masa itu, yang memberi kesan bahwa itu adalah campuran dari apa yang kita kenal sekarang sebagai Natal dan karnaval.

Sementara itu, Alonso menjelaskan bahwa bangsa Romawi memutuskan untuk menetapkan Hari Raya Matahari Tak Terkalahkan segera setelah Hari Raya Saturnus karena alasan astronomi: titik balik matahari musim dingin.

“Titik balik matahari musim dingin adalah hari ketika sinar matahari lebih sedikit. Namun, dari sana, hari mulai memanjang, dan di dunia kuno ini dipandang sebagai momen ketika matahari diperbarui dan dilahirkan kembali.

READ  Mahkamah Agung AS melarang mandat Biden untuk vaksinasi bagi pekerja di perusahaan besar (walaupun tetap berlaku untuk pekerja kesehatan)
Sepanjang bulan Desember, masyarakat Romawi mengadakan pesta dan bertukar hadiah untuk mengucapkan selamat tinggal pada tahun tersebut dan berharap para dewa akan memberkati mereka dengan hasil panen yang baik. (Gambar Getty).

Mengapa liburan ini?

Ketika Kaisar Theodosius mendeklarasikan agama Kristen sebagai agama resmi kekaisaran (392 M), timbul kebutuhan mendesak di kalangan otoritas sipil dan gerejawi untuk mengklarifikasi beberapa keraguan yang belum terselesaikan dalam Injil, guna memfasilitasi perpindahan agama orang Romawi ke agama baru. Diantaranya saat dewa baru mereka lahir.

Kelahiran dilarang bagi orang Yahudi dan Kristen mula-mula.

“Hukum tidak mengizinkan kita merayakan kelahiran anak kita dengan pesta, sehingga memberi kita kesempatan untuk minum anggur secara berlebihan,” jelas sejarawan Yahudi Romawi abad pertama M, Flavius ​​​​Josephus, dalam salah satu tulisannya.

Di sisi lain, bagi orang Romawi, ulang tahun dalam beberapa kasus merupakan suatu kewajiban. Jadi, misalnya, sejak tahun 45 SM, mereka harus melakukan pengorbanan di depan umum untuk menghormati kelahiran Julius Caesar.

“Ketika Kekristenan mulai menjadi agama yang kuat, diasosiasikan dengan para kaisar, ia mulai mempunyai kebutuhan untuk membangun kepastian, apakah itu benar atau salah, kelahiran pendirinya adalah soal lain. Mereka perlu menetapkan tanggal itu dalam kalender untuk alasan ritual, ”jelas Castellanos. Dia adalah seorang novelis sejarah, sekaligus ahli Kekaisaran Romawi, dan baru saja menerbitkan King of the Goths.

Sementara itu, Alonso menegaskan bahwa Festival Matahari Tak Terkalahkan sangat ideal untuk merayakan kelahiran Yesus di sana, karena maknanya bagi masyarakat Romawi.

Ia menjelaskan, “Paus Julius I memutuskan bahwa kelahiran Kristus akan jatuh pada Hari Raya Matahari, saat titik balik matahari musim dingin, karena ia percaya bahwa matahari mengalahkan kegelapan.”

“Perayaan di masyarakat kuno terikat pada kalender pertanian, dan semuanya berkisar pada waktu menabur dan memanen. “Dulu festival diadakan saat musim panen dan lama kelamaan kita tambah wali, tapi awalnya semua terkait dengan pertanian,” imbuhnya.

Matahari yang Tak Terkalahkan bukanlah salah satu dewa yang paling populer, tetapi hal itu berubah seiring dengan keputusan Kaisar Aurelian. (Gambar Getty).

Mencari penghidupan yang religius

Proses ini didukung oleh beberapa bagian dari Injil, seperti yang mengatakan bahwa Kristus akan datang “dari atas untuk mengunjungi kita seperti matahari terbit, untuk memberikan terang kepada mereka yang hidup dalam kegelapan” (Lukas 1:78) atau yang menunjukkan bahwa perjalanan Yesus ke bumi menyiratkan bahwa “orang-orang yang Dia hidup dalam kegelapan dan melihat terang yang sangat terang: “Terang itu bersinar bagi mereka yang hidup dalam bayang-bayang maut” (Matius 4:16).

Dan tentu saja, ada kisah Yohanes, yang dihadirkan dalam diri Yesus sebagai “terang dunia”.

READ  Koleksi buku gratis dalam format PDF untuk belajar bahasa Inggris - Enseñame de Ciencia

Namun keputusan Paus, yang dikuatkan oleh Kaisar Justinianus hampir satu abad kemudian, tidak hanya menetapkan Natal dalam kalender, namun membantu melakukan hal yang sama pada perayaan lainnya.

“Sebagai akibat dari fakta ini, hari raya penting lainnya ditetapkan dalam kalender liturgi: Kabar Sukacita (sembilan bulan sebelumnya), kelahiran Santo Yohanes Pembaptis (enam bulan sebelumnya), penyunatan Yesus (delapan hari),” tambahnya. Profesor Perjanjian Baru di Universitas San Damaso (Spanyol), Luis Sánchez Navarro, “Nanti) dan Persembahan di Bait Suci (40 Hari Kemudian).”

Bagi para ahli, proses ini seharusnya tidak mengherankan, karena sudah pernah terjadi sebelumnya.

“Ketika bangsa Romawi menaklukkan wilayah lain di dunia, mereka mengambil ibadah dan tradisi dari wilayah tersebut, namun tentu saja mereka menafsirkan ulang, mengubah, atau membentuknya,” kata Castellanos.

Pada saat yang sama, Alonso mencatat, “Ketika suatu budaya memaksakan dirinya pada budaya lain, maka budaya tersebut mengambil alih ritual dan tempat sakralnya. Inilah sebabnya ketika kita melakukan penggalian di bawah gereja di beberapa tempat di Eropa, misalnya, kita akan menemukan masjid, di bawah kuil Romawi, dan pusat upacara dari kota lain sebelumnya.

Ungkapan “Akulah terang dunia” memungkinkan para imam besar Kristen tidak hanya untuk merayakan Festival Matahari yang Tak Terkalahkan, tetapi bahkan untuk mewakili Yesus dengan cara yang sama. (Gambar Getty).

Meskipun ia mengakui bahwa penjelasan untuk menempatkan Natal pada hari raya pagan Matahari Tak Terkalahkan mempunyai dasar sejarah, Sánchez Navarro juga menegaskan bahwa ada beberapa bukti yang menunjukkan bahwa tanggal 25 Desember pastilah merupakan tanggal kelahiran Yesus.

“Ada tradisi kuno yang terkait dengan Gereja Yerusalem yang menempatkan kelahiran Yesus pada kira-kira tanggal 25 Desember. Dan sudah pada tahun 204 (beberapa tahun sebelum ditetapkannya Hari Raya Matahari Tak Terkalahkan) Hippolytus dari Roma, dalam komentarnya pada kitab Nabi Daniel, dengan jelas disebutkan – yang pertama – bahwa Yesus dilahirkan pada hari itu. Ia menjelaskan, “Beberapa ahli mempertanyakan bagian tersebut sebagai interpolasi belakangan, namun yang lain mempertahankan keasliannya.”

Namun Sanchez Navarro tidak berhenti sampai disitu saja, ia menyatakan bahwa penemuan kalender sekte Essene di Qumran, wilayah Israel saat ini, akan memperkuat teori bahwa tanggal 25 Desember adalah hari kelahiran Yesus yang historis dan religius.

Kalender tersebut merinci peralihan pelayanan di Kuil Yahudi untuk berbagai kelompok putra Harun, termasuk waktu ketika pria yang diyakini oleh jutaan orang sebagai Anak Allah telah lahir.

Banyak ritual dan tradisi Natal saat ini berasal dari festival pagan Romawi kuno. (Gambar Getty).