SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara ini menginginkan 69 jam kerja seminggu.  Milenial dan Gen Z punya ide lain

Negara ini menginginkan 69 jam kerja seminggu. Milenial dan Gen Z punya ide lain

SEOUL, Korea Selatan (CNN) – Minggu kerja yang lebih singkat untuk meningkatkan kesehatan mental dan produktivitas karyawan mungkin mulai berkembang di beberapa bagian dunia, tetapi setidaknya satu negara tampaknya telah salah memahami memo tersebut.

Minggu ini pemerintah Korea Selatan terpaksa memikirkan kembali rencana yang akan meningkatkan jam kerja maksimum menjadi 69 jam per minggu, dari batas saat ini 52 jam, setelah memicu reaksi balik di kalangan pekerja Gen Z dan milenial.

Pekerja di ekonomi Asia Timur yang sudah kuat menghadapi beberapa jam kerja terlama di dunia — keempat setelah Meksiko, Kosta Rika, dan Chili pada tahun 2021, menurut Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi — dan kematian terkait pekerjaan yang berlebihan (“ gwarosa”) diyakini puluhan pekerja setiap tahunnya.

Namun, pemerintah mendukung rencana penggalangan dana setelah mendapat tekanan dari kelompok bisnis yang berusaha meningkatkan produktivitas, hingga menghadapi tentangan vokal dari generasi muda dan serikat pekerja.

Sekretaris utama Presiden Korea Selatan Yoon Sok-yeol mengatakan pada hari Rabu bahwa pemerintah akan mengambil “arah” baru setelah mendengarkan opini publik, dan mengatakan dia berkomitmen untuk melindungi hak dan kepentingan pekerja milenial, Generasi Z dan pekerja non-serikat. .

Meningkatkan batas dipandang sebagai cara untuk mengatasi kekurangan tenaga kerja yang dihadapi negara karena tingkat kesuburan yang rendah, terendah di dunia, dan populasi yang menua.

Namun langkah tersebut dikritik secara luas oleh mereka yang berpendapat bahwa menekan pekerja hanya akan memperburuk keadaan. Para ahli sering mengutip budaya kerja yang menuntut dan kekecewaan yang tumbuh di kalangan generasi muda sebagai pendorong mereka. masalah demografis.

Baru pada tahun 2018, karena permintaan populer, negara menurunkan batas dari 68 jam seminggu menjadi 52 jam saat ini, sebuah langkah yang pada saat itu mendapat dukungan luar biasa di Majelis Nasional.

READ  Mereka melaporkan kematian seorang Yahudi di Los Angeles yang diserang oleh pengunjuk rasa pro-Palestina

Undang-undang saat ini membatasi minggu kerja hingga 40 jam ditambah hingga 12 jam lembur yang dibayar, meskipun pada kenyataannya, kata para kritikus, banyak pekerja berada di bawah tekanan untuk bekerja lebih lama.

“Proposal itu tidak masuk akal… dan itu jauh dari apa yang benar-benar diinginkan pekerja,” kata Jong Junsik, seorang mahasiswa berusia 25 tahun dari ibu kota, Seoul, menambahkan bahwa bahkan dengan perubahan haluan pemerintah, banyak pekerja masih akan ditekan untuk bekerja di luar batas maksimum yang sah.

“Ayah saya bekerja setiap minggu di luar kemampuannya, dan tidak ada batasan antara pekerjaan dan kehidupan,” katanya.

“Sayangnya, ini sangat umum terjadi di dunia kerja. Pengawas ketenagakerjaan tidak dapat memantau semua tempat kerja 24 jam sehari, 7 hari seminggu. Warga Korea Selatan (akan tetap) rentan terhadap lembur yang fatal.”

Pejalan kaki di pusat kota Seoul. (Kredit foto: Jung Yeon-je/AFP/Getty Images)

berdasarkan Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan PembangunanOrang Korea Selatan bekerja rata-rata 1.915 jam pada tahun 2021, jauh di atas rata-rata OECD 1.716 jam dan rata-rata orang Amerika 1.767.

Jam kerja yang lebih panjang—bersamaan dengan tingkat pendidikan yang lebih tinggi dan peningkatan jumlah perempuan yang memasuki angkatan kerja—dikenal luas sebagai pendorong pertumbuhan ekonomi negara yang luar biasa setelah Perang Korea pada 1950-an, ketika negara itu berubah dari pengemis menjadi pengemis. ekonomi yang buruk. Salah satu orang terkaya di dunia.

Namun, para kritikus mengatakan sisi lain dari jam kerja yang panjang itu dapat dilihat dengan jelas dalam lusinan kasus “guarsas” – “kematian karena kelelahan” – di mana orang yang kelelahan membayar nyawa mereka melalui serangan jantung, kecelakaan industri, atau mengemudi tanpa tidur.

READ  Orang apa yang bisa masuk ke Amerika Serikat tanpa visa?

Haein Shim, juru bicara kelompok perempuan Hail yang berbasis di Seoul, mengatakan pertumbuhan pesat dan kesuksesan ekonomi negara itu harus dibayar mahal dan proposal untuk memperpanjang jam kerja mencerminkan “keengganan pemerintah untuk mengakui realitas masyarakat.” Korea Selatan”.

Shim mengatakan bahwa “isolasi dan kurangnya komunitas yang disebabkan oleh jam kerja yang panjang dan hari kerja yang intens” telah memengaruhi banyak pekerja dan bahwa “jam kerja yang tidak disadari akan semakin memperburuk tantangan yang dihadapi oleh wanita Korea.”

Dia mencatat bahwa selain kasus “guaruza”, negara itu juga memiliki tingkat bunuh diri tertinggi di antara negara maju, menurut data dari Kantor Statistik Nasional.

“Sangat penting bagi pemerintah (dan bisnis) untuk mengatasi masalah mendesak yang benar-benar memengaruhi kehidupan,” kata Shim. “Kebutuhan akan dukungan dan keseimbangan kehidupan kerja yang sehat tidak dapat diabaikan jika kita ingin memastikan kesejahteraan orang-orang dengan tingkat bunuh diri tertinggi di OECD.”

Pada 2017, setahun sebelum pemerintah memangkas jam kerja maksimum, ratusan orang meninggal karena terlalu banyak bekerja, menurut data pemerintah. Bahkan ketika batasnya dikurangi menjadi 52 jam, kasus “gwarosa” terus menjadi berita utama. Pada tahun 2020, serikat pekerja mengatakan 14 pengemudi pengiriman meninggal karena terlalu banyak bekerja, mengorbankan kesehatan mental dan kesejahteraan mereka untuk menjaga agar negara tetap berjalan selama puncak pandemi COVID-19.

— Dengan laporan latar belakang dari Jake Kwon dan Alexandra Field di CNN