SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negara-negara bersatu menentang rencana Jepang untuk membuang air radioaktif dari Fukushima ke laut – El Financiero

Mitra Amerika, Korea Selatan dan Taiwan, Bersamaan dengan China menentang rencana Jepang Pelepasan air radioaktif dari Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Fukushima DaiichiSaya sudah berada di Samudra Pasifik selama sekitar dua tahun.

Tiga pemerintah Asia, semuanya dengan pantai di dekatnya, dengan cepat mengkritik pengumuman Jepang bahwa mereka akan melakukan peluncuran terkontrol yang diperkirakan akan berlangsung beberapa dekade. Korea Selatan mengatakan bahwa langkah ini merupakan a Bahaya terhadap lingkungan laut Dan keamanan negara tetangga, sedangkan China berhak mengambil tindakan lebih lanjut.

Seorang juru bicara Kementerian Luar Negeri Jepang menunjukkan bahwa “meskipun ada keraguan dan penentangan nasional dan internasional, Jepang memutuskan secara sepihak untuk melepaskan air limbah nuklir Fukushima ke laut sebelum menghabiskan semua bentuk pembuangan yang aman dan tanpa konsultasi penuh dengan negara-negara tetangga dan komunitas internasional.” dari China, Zhao Legian Reporter di Beijing. “Ini sangat tidak bertanggung jawab.”


Di sisi lain, Amerika Serikat mengindikasikan bahwa pendekatan tersebut tampaknya sejalan dengan standar global, sementara Direktur Badan Energi Atom Internasional mengatakan bahwa badan dunia akan membantu memastikan bahwa rencana tersebut dilaksanakan “tanpa menimbulkan dampak. Manusia. kesehatan dan lingkungan. “

“Pembuangan air yang telah diolah tidak bisa dihindari hingga pembangkit listrik tenaga nuklir Fukushima ditutup,” kata Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga.

Keputusan berakhir bertahun-tahun Diskusikan cara membuang air, Yang cukup untuk mengisi lebih dari 500 kolam renang olimpiade, telah bocor ke dalam reaktor yang mengalami runtuh besar pascagempa dan tsunami tahun 2011.

Dukungan Amerika datang saat Suga bersiap menjadi pemimpin asing pertama yang mengadakan pertemuan puncak secara langsung dengan presiden. Joe Biden Di Washington Menjelang konferensi iklim, ketika Jepang dapat mengumumkan target pengurangan emisi baru untuk tahun 2030. Untuk memenuhi janjinya untuk menjadi netral karbon pada tahun 2050, beberapa pejabat pemerintah berpendapat bahwa Jepang perlu memulai kembali hampir semua reaktor nuklir yang ditutupnya setelah krisis 2011 dan kemudian membangun lebih banyak lagi.

READ  Misteri internet Pentagon sebagian terpecahkan

Menteri Luar Negeri AS menulis: “Kami berterima kasih kepada Jepang atas upaya transparannya dalam keputusannya untuk menghilangkan air olahan dari situs Fukushima Daiichi.” Anthony BlinkDan Twitter.

Pengunduhan adalah praktik industri yang umum dan Jepang mengatakan akan memenuhi pedoman global. Komite dari Kementerian Ekonomi, Perdagangan, dan Industri Jepang merekomendasikan air ini tahun lalu Itu tumpah ke laut atau menguap. Proposal tersebut menyatakan bahwa setiap air yang dilepaskan ke lingkungan harus dimurnikan kembali dan diencerkan untuk memenuhi standar, dengan pelepasan yang terjadi selama beberapa dekade, menurut laporan METI Desember 2019.

Saat siklus tenaga listrik Tokyo di atas air untuk menghemat bahan bakar dan Reruntuhan baru di situs FukushimaAir tanah segar mengalir setiap hari dan menjadi tercemar. Air ini dipompa dan dibersihkan dalam proses yang menghilangkan sebagian besar unsur radioaktif kecuali tritium. Kemudian disimpan di salah satu dari sekitar 1.000 tangki di lokasi, yang diharapkan akan penuh pada pertengahan 2022.

Greenpeace mengkritik rencana Jepang untuk melepaskan air Fukushima yang telah diolah ke laut Dia mengatakan ada opsi lain yang harus dipertimbangkan.

“Alih-alih menggunakan teknologi terbaik yang tersedia untuk mengurangi risiko radiasi melalui penyimpanan jangka panjang dan pengolahan air, mereka memilih opsi yang lebih murah, yaitu membuang air ke Samudra Pasifik,” kata kelompok itu.

READ  Ekstradisi Hugo Carvajal ke Amerika Serikat telah ditangguhkan

Badan Energi Atom Internasional mengatakan dalam sebuah laporan pada April 2020 bahwa rekomendasi METI “didasarkan pada analisis yang cukup lengkap dan dasar ilmiah dan teknis yang kuat”.

Itu Dewan Energi Atom Taiwan Dia menyesali keputusan tersebut dan mengatakan dia telah menyatakan penentangannya terhadap rencana tersebut sebelumnya. Badan di Taipei telah menyiapkan 33 titik pemantauan di perairan dekat Taiwan untuk menilai dampak radioaktivitas.

Hu Shijin, editor Global Times yang didukung Partai Komunis, mengatakan Amerika Serikat telah menyetujui rencana “untuk memperkuat loyalitas Jepang.”

“Amerika Serikat percaya itu jauh dari Jepang dan memiliki risiko paling kecil,” tulisnya di Twitter. Tetapi arus laut berarti mereka akan menghadapi bahaya yang sama di masa depan.