SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Negosiasi sedang berlangsung dengan Indonesia atas proyek jet perang: resmi

Pekerja Industri Dirgantara Korea (KAI) merakit prototipe pertama jet perang saudara Korea Selatan KF-X pada 22 Januari 2021 di pabrik yang disediakan oleh KAI di pabriknya di kota Saxion tenggara. Prototipe tersebut akan dirilis pada paruh pertama tahun ini. (Industri Dirgantara Korea)

Di tengah spekulasi bahwa negara Asia Tenggara ingin menarik diri dari rencana tersebut, Korea Selatan sedang dalam pembicaraan dengan Indonesia mengenai rencana bersama untuk membangun jet tempur generasi berikutnya, kata kepala badan pengadaan senjata tersebut pada hari Selasa.

Indonesia telah setuju untuk berpartisipasi dalam program KF-X Korea Selatan dengan maksud untuk membangun jet tempur baru pada tahun 2026, dan telah berjanji untuk memenangkan 20 persen dari total biaya pengembangan menjadi $ 8,8 triliun ($ 7,3 miliar) atau $ 1,7 triliun.

Tetapi Indonesia berhenti membayar setelah memenangkan investasi sebesar $ 227,2 miliar, memenangkan sekitar $ 600 miliar.

“Kami sedang dalam proses untuk mengungkapkan posisi kami satu sama lain,” kata Kang Yoon-ho, kepala manajemen proyek akuisisi keamanan, dalam konferensi pers. “Kami akan menjelaskan secara detail kapan waktunya tepat.”

Tujuan awal Indonesia adalah membeli pesawat untuk angkatan udaranya dan mengembangkan sektor kedirgantaraan negara melalui kemitraan, tetapi media asing telah melaporkan bahwa negara Asia Tenggara itu sekarang akan menandatangani perjanjian dengan Prancis untuk membeli pesawat tempur baru.

Korea Selatan telah mengerjakan proyek KF-X sejak 2015 untuk membangun pesawat tempur mutakhir di dalam negeri untuk menggantikan jet F-4 dan F-5 Angkatan Udara.

Pada September tahun lalu, Korea Aerospace Industries Co. Perakitan terakhir dari sebuah prototipe, yang diharapkan akan diluncurkan pada bulan April, telah mendarat.

Dengan selesainya proyek tersebut, 40 unit direncanakan akan dikirim ke Angkatan Udara pada tahun 2028 dan 80 unit lainnya pada tahun 2032, kata para pejabat.

READ  Indonesia memiliki kampanye pengeboran terbesar sejak 2014

Kang, sementara itu, meyakinkan militer bahwa dia sepenuhnya siap untuk mempertahankan kapal induk ringan, menambahkan bahwa beberapa studi sedang dilakukan untuk proyek tersebut.

“Kami akan melakukan persiapan matang untuk memastikan tidak ada kemunduran proyek ketika anggaran diamankan di Majelis Nasional,” ujarnya. (Yonhop)