SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Netanyahu sekali lagi menolak kedaulatan Palestina di tengah upaya baru Amerika untuk mencapai solusi dua negara

Netanyahu sekali lagi menolak kedaulatan Palestina di tengah upaya baru Amerika untuk mencapai solusi dua negara

(CNN) — Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Sabtu menolak seruan untuk kedaulatan Palestina setelah melakukan pembicaraan dengan Presiden AS Joe Biden mengenai masa depan Gaza, yang menunjukkan bahwa kebutuhan keamanan Israel tidak akan sejalan dengan pembentukan negara Palestina.

Netanyahu mengatakan dalam sebuah postingan di situs X: “Saya tidak akan menyerahkan kendali penuh keamanan Israel atas seluruh wilayah barat Yordania, dan ini bertentangan dengan negara Palestina.”

Pemimpin Israel tidak memberikan rincian lebih lanjut dalam pesan satu barisnya dalam bahasa Ibrani. Wilayah barat Yordania meliputi Israel, Tepi Barat yang diduduki dan Jalur Gaza yang dikuasai Hamas, tempat Israel memerangi kelompok militan tersebut setelah serangan 7 Oktober.

Biden dan para pejabat seniornya – termasuk Menteri Luar Negeri Antony Blinken, yang mengunjungi Israel dan wilayah tersebut pekan lalu – mengatakan pembentukan negara Palestina dengan jaminan keamanan Israel adalah satu-satunya cara untuk mencapai perdamaian dan keamanan di Timur Tengah. .

Pada hari Minggu, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa António Guterres menggambarkan penolakan terhadap solusi dua negara sebagai hal yang “tidak dapat diterima.”

Guterres mengatakan dalam postingannya di situs X: “Menolak untuk menerima solusi dua negara bagi Israel dan Palestina, dan merampas hak rakyat Palestina untuk mendirikan negara, adalah hal yang tidak dapat diterima.”

Di tengah laporan bahwa Amerika Serikat, Mesir dan Qatar ingin Israel bergabung dalam fase baru perundingan dengan Hamas, Netanyahu akhir pekan ini juga secara terbuka menolak apa yang ia gambarkan sebagai persyaratan Hamas untuk membebaskan lebih banyak sandera Israel dari Gaza. Penarikan pasukan Israel dari Jalur Palestina, dan pembebasan lebih banyak warga Palestina dari penjara Israel.

READ  Asal Usul Hari Ayah: Mengapa Itu Dirayakan dan Bagaimana Perayaan Dimulai untuk Menghormati Ayah - Negara Merayakan Hari Ayah pada Minggu Ketiga Juni - Hari Ayah di Negara Lain - 18 Juni - Meksiko - Campuran - Tren | Meksiko

“Jika kami menerima ini, tentara kami akan sia-sia. Jika kami menerima ini, kami tidak akan bisa menjamin keamanan warga negara kami,” kata Netanyahu pada hari Minggu.

Seruan internasional untuk pembentukan negara Palestina

Komentar Netanyahu muncul di tengah perselisihan dengan Amerika Serikat, sekutu terpenting Israel, mengenai seperti apa Gaza setelah konflik berakhir, dan menyoroti situasi rumit yang dihadapi Netanyahu.

Perdana Menteri Israel menghadapi tekanan dari komunitas internasional untuk mengizinkan pembentukan negara Palestina yang layak dan tekanan internal untuk menjamin keamanan Israel, terutama dari anggota sayap kanan koalisinya.

Yang menambah tekanan adalah seruan diadakannya pemilihan umum dini, yang pada hari Sabtu dihadiri ribuan orang turun ke jalan di Tel Aviv. Kritikus menuduh Netanyahu memperpanjang perang agar tetap berkuasa. Menteri Kabinet Militer Gadi EisenkotIa berharap hal itu tidak terjadi, namun ia juga menetapkan bahwa pemilu harus diadakan dalam beberapa bulan.

Pernyataan Netanyahu tentang kedaulatan Palestina tampaknya bertentangan dengan apa yang dia katakan kepada Presiden Biden sehari sebelumnya, CNN melaporkan. Netanyahu mengatakan kepada Biden melalui panggilan telepon pribadi Jumat lalu bahwa dia tidak mengesampingkan kemungkinan pembentukan negara Palestina dengan cara apa pun. Dia mengatakan kepada CNN Seseorang yang akrab dengan percakapan itu.

Perang Hamas-Israel

Howitzer self-propelled meluncur di Israel selatan di sepanjang perbatasan dengan Jalur Gaza pada 19 Januari. (Kredit foto: Jacques Guez/AFP/Getty Images)

Pejabat pemerintahan Biden baru-baru ini mengadakan pembicaraan tentang pembentukan negara Palestina yang didemiliterisasi di masa depan, sebuah gagasan yang menurut Presiden AS “menarik,” menurut sumber tersebut.

Setelah percakapan telepon tersebut, yang pertama dalam beberapa minggu terakhir, Biden mengatakan kepada wartawan bahwa dia yakin Netanyahu pada akhirnya akan yakin akan adanya solusi dua negara. “Ada berbagai jenis solusi dua negara,” katanya.

READ  Jeff Zucker. Renuncia presidente de CNN tras revelarse relación romántica con colega

Biden menambahkan: “Ada sejumlah negara anggota PBB yang belum memiliki militernya sendiri; sejumlah negara menerapkan pembatasan, jadi saya pikir ada cara agar hal ini bisa berhasil.”

Namun sehari setelah Biden berbicara, Kantor Perdana Menteri Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Dalam percakapannya dengan Presiden Biden, Perdana Menteri Netanyahu menegaskan kembali kebijakannya bahwa setelah Hamas dihancurkan, Israel harus mempertahankan kendali keamanan atas Gaza untuk memastikan bahwa Gaza akan terus berlanjut. .” Hal ini tidak lagi menjadi ancaman bagi Israel, sebuah tuntutan yang bertentangan dengan tuntutan kedaulatan Palestina.

Biden dan Netanyahu secara terbuka masih berselisih mengenai pertanyaan tentang apa yang akan terjadi di Gaza setelah perang antara Israel dan Hamas berakhir, meskipun ada upaya intensif AS dalam beberapa bulan terakhir untuk melibatkan para pejabat di Israel dan wilayah yang lebih luas dalam sebuah rencana yang mereka harap pada akhirnya akan tercapai. . Menyelesaikan konflik yang telah berlangsung puluhan tahun.

Solusi dua negara telah menjadi tujuan komunitas internasional selama beberapa dekade, sejak Rencana Pemisahan PBB tahun 1947, dan banyak negara mengklaim bahwa solusi tersebut adalah satu-satunya jalan keluar dari konflik tersebut.

Presiden AS Joe Biden menjawab pertanyaan pers di Gedung Putih pada 18 Januari 2024. (Kredit: Samuel Corum/Getty Images)

Masih belum diketahui bagaimana Gaza akan diperintah setelah perang, namun Netanyahu telah lama menentang solusi dua negara.

Meskipun posisi Netanyahu kontroversial secara internasional, ia menghadapi tekanan dari lebih banyak anggota sayap kanan di pemerintahannya yang telah memicu kemarahan atas saran mereka mengenai apa yang harus terjadi pada orang-orang yang tinggal di Gaza.

Menteri Keuangan sayap kanan, Bezalel Smotrich, membela gagasan eksodus warga Palestina dari Gaza. Dia dan Menteri Keamanan Nasional sayap kanan Itamar Ben Gvir memicu kemarahan ketika mereka menyerukan pemukiman kembali warga Palestina di luar Gaza.

READ  Mahkamah Agung AS mengkonfirmasi bocoran rancangan yang mengusulkan penghentian aborsi sebagai hak konstitusional dan membuka penyelidikan