SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

New York menyatakan darurat polio untuk meningkatkan tingkat vaksinasi

New York menyatakan darurat polio untuk meningkatkan tingkat vaksinasi

Gubernur New York Cathy Hochhol pada hari Jumat mengumumkan keadaan darurat polio untuk meningkatkan tingkat vaksinasi negara bagian di tengah lebih banyak bukti bahwa virus itu menyebar di masyarakat.

Virus polio kini telah terdeteksi dalam sampel air limbah dari empat kabupaten di wilayah metro New York serta di kota itu sendiri. Countynya adalah Rockland, Orange, Sullivan, dan, yang terbaru, Nassau.

Sampel telah diuji positif untuk virus polio yang dapat menyebabkan kelumpuhan pada manusia, menurut pejabat kesehatan negara. Para pejabat mengatakan individu yang tidak divaksinasi yang tinggal, bekerja, pergi ke sekolah atau mengunjungi Orange, Rockland, Nassau, New York dan Sullivan kemungkinan besar mengalami kelumpuhan.

New York mulai memantau limbah setelah orang dewasa yang tidak divaksinasi di Rockland County pada bulan Juli tertular polio dan menderita kelumpuhan, infeksi pertama yang diketahui di Amerika Serikat dalam hampir satu dekade.

Deklarasi darurat ini akan memperluas jaringan administrator vaksin untuk memasukkan apoteker, bidan dan pekerja EMS dalam upaya untuk meningkatkan tingkat imunisasi di daerah-daerah di mana ia telah tergelincir.

Komisaris kesehatan New York, Dr. Mary Bassett, telah meminta orang-orang yang tidak diimunisasi untuk segera menerima suntikannya. Individu dan keluarga yang tidak yakin dengan status vaksinasi mereka harus menghubungi penyedia layanan kesehatan, klinik, atau departemen kesehatan daerah mereka untuk memastikan mereka telah memperbarui suntikan mereka.

“Mengenai polio, kita tidak bisa begitu saja melempar dadu,” kata Bassett. “Saya mendesak warga New York untuk tidak menerima risiko apa pun. Vaksinasi polio aman dan efektif – melindungi hampir semua orang dari penyakit yang menerima dosis yang direkomendasikan.”

Tingkat vaksinasi polio sangat rendah di beberapa negara bagian New York. Tingkat vaksinasi adalah 60% di Rockland, 58% di Orange, 62% di Sullivan dan 79% di Nassau, menurut Departemen Kesehatan. Rata-rata imunisasi polio di seluruh negara bagian adalah sekitar 79%.

READ  5,3 juta ayam mati di Iowa karena wabah flu burung

Tujuan dari kampanye vaksinasi adalah untuk meningkatkan tingkat imunisasi jauh di atas 90% di seluruh negara bagian, menurut Departemen Kesehatan.

Beberapa warga New York harus diperkuat

Pejabat kesehatan mengatakan bahwa beberapa warga New York yang telah menyelesaikan serangkaian vaksinasi mereka harus menerima booster seumur hidup tunggal. Orang-orang ini termasuk orang-orang yang mungkin telah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi atau diyakini terinfeksi virus polio atau anggota keluarga orang yang terinfeksi.

Petugas kesehatan juga harus memiliki booster jika mereka bekerja di daerah di mana virus polio terdeteksi dan dapat menangani sampel atau merawat pasien yang mungkin menderita polio. Pejabat kesehatan mengatakan bahwa orang yang mungkin terkena limbah karena pekerjaan mereka juga harus mempertimbangkan untuk mendapatkan fortifier.

Semua anak harus menerima empat dosis vaksin polio. Dosis pertama diberikan antara usia 6 minggu hingga 2 bulan, dosis kedua diberikan pada usia 4 bulan, dosis ketiga diberikan pada usia 6 bulan hingga 18 bulan, dan dosis keempat diberikan pada usia 4 hingga 6 tahun.

Orang dewasa yang menerima hanya satu atau dua dosis harus mendapatkan satu atau dua dosis yang tersisa. Pejabat kesehatan mengatakan tidak masalah sejak dosis pertama diberikan.

Bagaimana cara penyebaran virus polio?

Polio menyebar di antara orang-orang ketika virus memasuki mulut, biasanya melalui tangan yang terkontaminasi dengan kotoran orang yang terinfeksi. Virus ini sering menyebar tanpa disadari karena 70% dari mereka yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala. Sekitar 25% orang yang terinfeksi mengembangkan gejala seperti flu ringan.

Sekitar 1 dari 100 orang dengan penyakit parah seperti kelumpuhan permanen. Polio berakibat fatal pada 2% sampai 10% orang yang mengalami kelumpuhan karena otot yang digunakan untuk bernafas lumpuh.

Rantai penularan yang memperkenalkan polio ke New York diyakini berasal dari luar negeri pada orang yang menerima vaksin polio oral. Vaksin oral menggunakan bentuk virus yang dilemahkan yang masih bereproduksi. Dalam kasus yang jarang terjadi, virus yang digunakan dalam vaksin dapat bermutasi, menjadi ganas, dan menyebar ke orang lain.

Amerika Serikat berhenti menggunakan vaksin oral lebih dari dua dekade lalu. Sekarang menggunakan vaksin yang diberikan sebagai suntikan di mana virus tidak aktif, artinya tidak berkembang biak dan tidak bermutasi. Meskipun vaksin ini sangat efektif dalam mencegah penyakit, namun tidak mencegah penularan virus.

Vaksin polio oral dapat mencegah penularan virus polio yang terjadi di alam, tetapi membawa risiko strain yang digunakan dalam vaksin bermutasi menjadi virulen dan mengarah pada penyebaran yang disebut virus polio yang diturunkan dari vaksin.