SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Obat yang Bisa Meremajakan Gigi – DW – 04/07/2023

Obat yang Bisa Meremajakan Gigi – DW – 04/07/2023

Sebuah tim peneliti Jepang sedang mengembangkan obat yang memungkinkan orang menumbuhkan gigi baru. Obat tersebut, yang akan menjadi yang pertama dari jenisnya di dunia, akan maju ke uji klinis pada Juli 2024. Tim Katsuo Takahashi, peneliti utama dan direktur Departemen Kedokteran Gigi dan Bedah Mulut di Rumah Sakit Kitano dari Medical Research Institute di Osaka, diperkirakan obat tersebut dapat dikembangkan dan siap dipasarkan pada tahun 2030.

Obat tersebut menunjukkan hasil yang sukses dalam percobaan hewan, karena obat tersebut menyebabkan pertumbuhan gigi “generasi ketiga”, setelah susu dewasa dan gigi permanen.

Impian setiap dokter gigi

Surat kabar Jepang mengutip peneliti yang mengatakan, “Gagasan menanamkan gigi baru adalah impian setiap dokter gigi.” Mainichi. “Saya telah mengerjakan ini sejak saya menjadi mahasiswa pascasarjana. Saya yakin saya akan mampu mewujudkannya.”

Obat ini dapat memberikan kelegaan yang signifikan bagi orang yang menderita hipodonsia, suatu kondisi bawaan yang menyebabkan pertumbuhan gigi kurang dari jumlah penuh dan mempengaruhi sekitar 1% populasi.

Penelitian sebelum studi Takahashi menunjukkan bahwa ada gen yang, ketika dihapus, mengarah pada perkembangan gigi yang lebih sedikit pada tikus transgenik. Takahashi menggambarkan pemikirannya saat itu: “Jumlah gigi telah bervariasi berkat mutasi satu gen. Jika kita menjadikannya objek penelitian kita, pasti ada cara untuk mengubah jumlah gigi (yang dimiliki orang). .” .

protein primer

Dalam studinya di Universitas Kyoto, Takahashi berfokus pada penelitian protein spesifik, USAG-1, yang dibuat oleh gen, dan membatasi perkembangan gigi. Takahashi menyimpulkan bahwa memblokir aksi protein ini dapat membuat lebih banyak gigi tumbuh, dan memutuskan untuk mengembangkan obat antibodi yang akan melakukannya.

Pada tahun 2021, A.J Para sarjana menerbitkan sebuah artikel Mereka menjelaskan hasil yang mereka dapatkan dari obat ini: Mereka membuat tikus tumbuh gigi baru.

READ  'Akan ada konsekuensi': Ancaman Rusia ke Lituania atas kantong strategis Kaliningrad

Pada tahap selanjutnya, para peneliti ingin menyiapkan obat untuk digunakan manusia. Setelah dipastikan tidak memiliki efek berbahaya pada tubuh manusia, obat ini akan digunakan untuk merawat anak-anak berusia antara 2 dan 6 tahun yang menderita kekurangan gigi. “Kami berharap dapat membuka jalan bagi penggunaan klinis obat tersebut,” kata Takahashi. Mainichi.

Diedit oleh Isabella Escobedo