SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Operasi terhadap kapal yang ditangkap oleh perompak menunjukkan kekuatan pasukan khusus India, menurut para analis

Operasi terhadap kapal yang ditangkap oleh perompak menunjukkan kekuatan pasukan khusus India, menurut para analis

(CNN) — Penyelamatan Angkatan Laut India terhadap sebuah kapal dagang yang disita oleh perompak di lepas pantai Somalia akhir pekan lalu menunjukkan seberapa baik kinerja Angkatan Darat India. Delhi Menurut para analis, negara ini telah mengembangkan kemampuan pasukan khusus yang setara dengan beberapa yang terbaik di dunia.

Angkatan Laut menyelamatkan 17 awak kapal MV Ruen selama hampir dua hari operasi anti-pembajakan, menurut siaran pers Angkatan Laut India, tanpa ada korban jiwa yang dilaporkan. Dia menambahkan, puluhan perompak ditangkap.

Operasi tersebut mencakup kapal perusak angkatan laut, kapal patroli, pesawat angkut C-17 Angkatan Udara India, yang terbang lebih dari 2.400 kilometer untuk menjatuhkan komando angkatan laut, drone angkatan laut, drone pengintai, dan pesawat pengintai P-8. pernyataan.

“Keberhasilan operasi ini menunjukkan bahwa Angkatan Laut India adalah kekuatan kelas dunia dalam hal pelatihan, komando dan kendali serta kemampuan lainnya,” kata John Bradford, anggota Dewan Hubungan Luar Negeri dan Urusan Internasional.

“Apa yang membuat operasi ini begitu mengesankan adalah bagaimana risikonya dikurangi melalui penggunaan kekuatan terkoordinasi yang mencakup penggunaan kapal perang, drone, pesawat sayap tetap dan putar, serta komando angkatan laut.”

Para ahli khawatir bahwa situasi keamanan yang bergejolak di Laut Merah akibat serangan pemberontak Houthi yang berbasis di Yaman terhadap kapal komersial akan melumpuhkan pergerakan pasukan internasional dan memberikan peluang bagi perompak Somalia di negara tetangga Tanduk Afrika, yang mewakili negara bernilai miliaran dolar. -ancaman dolar terhadap Laut Merah. Ekonomi Internasional.

Yaman dan Somalia adalah salah satu negara termiskin di kawasan ini, yang hancur akibat perang saudara selama bertahun-tahun.

Penyitaan kapal MV Ruen oleh perompak Somalia pada bulan Desember tahun lalu menandai keberhasilan pembajakan kapal pertama di lepas pantai negara itu sejak tahun 2017.

READ  Pemilu Amerika: Biden dan Trump meraih kemenangan pertama mereka di “Super Tuesday”, acara paling penting untuk menentukan calon presiden

Kapal perang Spanyol, Jepang dan India melacak kapal curah berbendera Malta yang dioperasikan Bulgaria saat memasuki perairan teritorial Somalia, menurut laporan Angkatan Laut Uni Eropa pada bulan Desember.

Namun ketika kapal Ruin yang diawaki oleh awak bajak laut meninggalkan perairan Somalia pekan lalu dengan tujuan melakukan tindakan pembajakan di laut lepas, Angkatan Laut India mengambil tindakan untuk mencegatnya, menurut pernyataan angkatan laut yang diposting di media sosial. peron x.

Kapal perusak INS Kolkata, yang beroperasi di wilayah tersebut untuk membantu memastikan keamanan maritim internasional, menggunakan drone yang diluncurkan oleh kapal tersebut untuk mengonfirmasi bahwa perompak bersenjata mengoperasikan Ruen, menurut pernyataan India.

Sebuah helikopter terbang di atas kapal dagang MV Ruin selama operasi anti-pembajakan militer India akhir pekan lalu. Kementerian Pertahanan/PDB

Pernyataan itu mengatakan bahwa setelah para perompak menembaki drone tersebut, menghancurkannya, dan kemudian ke kapal perang India itu sendiri, Kolkata membalas dengan menembaki Reruntuhan, yang menyebabkan terganggunya panduan dan navigasinya.

Saat Kolkata berusaha agar para perompak menyerah, pasukan komando terjun payung setelah penerbangan 10 jam dari India, kata Angkatan Udara X. Rakit juga diluncurkan ke laut dari transportasi laut besar untuk mencapai Rouen.

Unjuk kekuatan India terbukti terlalu berat bagi para perompak.

“Karena tekanan berkelanjutan dan tindakan penuh perhitungan dari Angkatan Laut India selama 40 jam terakhir, seluruh 35 perompak Somalia telah menyerah,” kata pernyataan Angkatan Laut.

Para pemimpin Bulgaria, termasuk Presiden Rumen Radev, berterima kasih kepada India dan Perdana Menteri Narendra Modi atas operasi tersebut.

“Saya sangat berterima kasih kepada Modi atas keberanian yang dilakukan Angkatan Laut dalam menyelamatkan kapal Bulgaria Ruin yang dibajak dan awaknya, termasuk tujuh warga negara Bulgaria,” kata Radev pada X.

READ  Pertempuran di Gaza, situasi warga sipil dan banyak lagi

Analis Karl Schuster, mantan kapten Angkatan Laut AS, mengatakan insiden itu menyoroti profesionalisme Angkatan Laut India, dan mengatakan pasukan komando angkatan laut di Delhi, yang dikenal sebagai MARCOS, telah belajar dari rekan-rekannya di Amerika dan Inggris.

“Angkatan Laut India sendiri adalah kekuatan profesional yang sangat terlatih dan berdisiplin,” kata Schuster.

“Pelatihan Marcus yang kurang lebih delapan bulan mencontoh pelatihan British SAS. Meski melalui proses seleksi yang sangat intensif, hanya 10% hingga 15% yang masuk pelatihan tersebut lulus.

Para analis mencatat bahwa Angkatan Laut India memiliki pengalaman dalam operasi anti-pembajakan selama lebih dari 20 tahun, dan bahwa situasi keamanan yang tidak stabil di salah satu rute pelayaran utama dunia berarti kemungkinan mereka akan dipanggil lagi.

Pada konferensi pers di bulan Januari, juru bicara Kementerian Luar Negeri India mengatakan bahwa keamanan maritim di kawasan merupakan prioritas India.

Juru Bicara Shri Randhir Jaiswal berkata: “Aktivitas yang sedang berlangsung di sana tentu saja mengkhawatirkan dan berdampak pada kepentingan ekonomi kami.”

“Kami terus memantau situasi. Angkatan Laut dan kapal perang kami berkomitmen untuk memastikan keselamatan kapal dagang kami,” kata Jaiswal.