SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Orang Kanada memiliki pengaruh yang belum pernah terjadi sebelumnya di sepak bola Eropa

Paris Saint-Germain adalah salah satu klub sepak bola terkaya di dunia dan raksasa olahraga sejati – tetapi upaya tim untuk meraih gelar keempat berturut-turut telah digagalkan oleh seorang bintang Kanada yang sedang naik daun.

Didanai Emir Qatar, Paris Saint-Germain termasuk dalam daftar pemain termahal di sepak bola Prancis, dan termasuk bintang internasional seperti Neymar dan Kylian Mbappe. Tidak mengherankan, mereka mendominasi divisi pertama Prancis, memenangkan kejuaraan Prancis dalam tujuh dari delapan tahun terakhir.

Tetapi pada hari Minggu, striker Lille OSC yang berusia 21 tahun Jonathan David mencetak gol dari Ottawa dan membantu membuat gol lain untuk mengalahkan Angers SCO 2-1 pada hari terakhir musim ini. Kemenangan tersebut memungkinkan Lille untuk finis pertama, satu poin di belakang Paris Saint-Germain, untuk mengklaim gelar divisi keempat dan pertama mereka dalam satu dekade.

David berperan penting dalam membantu Lille meraih gelar juara yang fantastis, yang merupakan hadiah yang adil bagi pemain yang datang ke Prancis di awal musim dengan meriah, tetapi sepertinya dia akan menghadapi kegagalan besar.

David bergabung dengan Lille musim panas lalu dari klub Belgia KAA Gent, di mana dia mencetak 26 gol dalam 50 pertandingan. Lille dilaporkan membayar rekor $ 35 juta untuk biaya transfer David, menjadikannya transfer Kanada termahal yang pernah ada.

Tonton | Jonathan David membantu Lille mengangkat gelar Ligue 1:

Petenis Kanada Jonathan David membantu membawa Lille menang 2-1 atas Angers untuk mengamankan gelar Ligue 1 atas PSG dengan selisih satu poin. 1:23

Kehidupan di Prancis pada awalnya tidak cocok dengan David; Dia pergi tanpa gol dalam 10 pertandingan pertamanya. Tapi David akhirnya menemukan pijakannya, mencetak 13 gol – rekor untuk Kanada di lima besar Liga Eropa dalam satu musim. Rekor sebelumnya jatuh ke tangan Thomas Radzinski, yang mencetak 11 gol untuk Everton selama musim 2002-03 di Liga Inggris.

READ  Legenda klub yakin timnya bisa mengalahkan Tottenham

Kegigihan David-lah yang sangat mengesankan Craig Forrest, mantan penjaga gawang Kanada dan anggota Hall of Fame Sepak Bola Kanada.

“Dia datang ke Lille dengan biaya transfer yang sangat besar, jadi ekspektasi tinggi. Dia masih muda dan itu adalah perubahan besar baginya, jadi Anda bisa melihat itu tidak baik untuknya pada awalnya,” kata Forrest kepada CBC. Olahraga. “Anda bisa melihat bahwa hal itu memengaruhi permainannya dan dia tampak sedikit putus asa.

“Tapi begitu dia mencetak beberapa gol, hanya itu yang dibutuhkan. Dia mendapatkan lebih banyak kepercayaan diri dan berjuang melalui semuanya, dan dia bersemangat untuk malam itu.”

Kesuksesan Kanada di seluruh benua

Hal yang menggembirakan adalah bahwa kesuksesan David di Lille bukanlah kisah tersendiri tentang seorang Kanada yang tampil baik di salah satu liga top Eropa musim ini.

Faktanya, ini adalah waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya bagi orang Kanada yang berbisnis di Eropa, dengan lebih banyak anggota tim nasional pria Kanada bermain dengan jajaran Cubs terbaik di seluruh benua dan telah menjadi tokoh kunci dalam kesuksesan tim mereka.

Di Jerman, Alfonso Davis berjuang dalam kampanye menarik lainnya dengan Bayern Munich, membantu raksasa Bavaria itu memenangkan gelar Liga Jerman kesembilan berturut-turut.

Davis, pemenang penghargaan Le Marsh tahun lalu sebagai atlet Kanada, memenangkan sembilan gelar utama hanya dalam tiga musim bersama Bayern Munich. Di usianya yang baru 20 tahun, ia telah mendapatkan reputasi sebagai salah satu bek kiri terbaik di dunia.

Alfonso Davis dari Kanada memenangkan sembilan gelar utama hanya dalam tiga musim bersama Bayern Munich. (Andreas Geibert / Reuters)

Di Turki, bek / gelandang veteran Atiba Hutchinson dan striker Kyle Laren berada di depan dan tengah Besiktas, dengan klub yang berbasis di Istanbul itu memenangkan gelar Liga Premier pertamanya dalam empat tahun dan mengangkat Piala Turki untuk pertama kalinya dalam satu dekade.

Laren, 26 tahun dari Brampton, Ontario, mencetak 19 gol untuk finis kedua dalam perburuan skor di Liga Turki. Hutchinson, teman sekelas Brampton, adalah kuda pekerja sejati sebagai kapten Besiktas. Pemain berusia 38 tahun itu memainkan 40 pertandingan di semua kompetisi dan menginspirasi klub untuk “ganda domestik” pertama mereka sejak musim 2008-09.

Di Serbia, Milan Borjan yang berusia 33 tahun mendukung Star Belgrade untuk mengklaim gelar SuperLiga untuk keempat kalinya berturut-turut sebagai penjaga gawang tim yang tak terbantahkan.

Di Skotlandia, gelandang Scott Arfried adalah bagian dari tim Rangers yang memenangkan gelar Liga Premier, mengakhiri rival Glasgow mereka, Celtic yang memenangkan sembilan gelar Liga Skotlandia berturut-turut. Juga di Skotlandia, David Wotherspoon membintangi Piala Skotlandia St Johnston dan Piala Liga Skotlandia.

Di sisi wanita, petenis Kanada Jesse Fleming dan Chloe Lacassi masing-masing memenangkan gelar Liga 2021 untuk Chelsea dan Benfica. Kembali ke Paris Saint-Germain, Ashley Lawrence dan Jordin Hittima hampir memenangkan Liga Wanita Prancis.

Sejak bergabung dengan Chelsea di awal tahun, gelandang Jesse Fleming telah membantu The Blues meraih gelar Liga Premier Wanita serta mencapai Final Liga Champions Wanita. (Andrew Canridge / Reuters)

Forrest, yang bermain 56 caps untuk Kanada antara 1988 dan 2002, tidak ingat periode dalam sejarah ketika banyak orang Kanada membuat nama untuk diri mereka sendiri di sepak bola Eropa.

Forrest, yang bermain secara profesional, berkata, “Jika saya melihat Alfonso sendirian, itu akan lebih dari apa pun yang dilakukan siapa pun di sepak bola Kanada. Tapi kemudian saya menambahkan pemain lain – Atiba, Laren, dan David – ini adalah waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya.” Di Inggris, dengan Ipswich Town, Chelsea dan West Ham United.

Forrest berharap semua keberhasilan pemain Kanada di level klub di seluruh Eropa dapat bermanfaat bagi tim putra Kanada bulan depan ketika mereka melanjutkan kampanye kualifikasi Piala Dunia CONCACAF 2022 di Qatar. Kanada mencoba lolos ke Piala Dunia untuk kedua kalinya; Itu hanya penampilan lain yang datang pada 1986 di Meksiko.

“Tidak ada alasan mengapa Kanada tidak menghadapi tim CONCACAF mana pun,” kata Forrest.

“Anda melihat beberapa bakat yang dimiliki Kanada, mereka menetapkan standar yang tinggi di beberapa liga utama di Eropa, jadi mereka menjadi pertanda baik di kualifikasi Piala Dunia.”