SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

OSIRIS-REx: Sampel asteroid yang telah lama ditunggu-tunggu telah mendarat di Amerika Serikat

OSIRIS-REx: Sampel asteroid yang telah lama ditunggu-tunggu telah mendarat di Amerika Serikat

Catatan Editor: Berlangganan buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Sampel asteroid yang dikumpulkan oleh NASA telah mendarat di Bumi, memberikan para ilmuwan kesempatan untuk mempelajari lebih lanjut tentang asal usul tata surya dan menangkap sepotong batu luar angkasa besar yang berpotensi bertabrakan dengan planet kita di masa depan. Ini adalah pertama kalinya agensi tersebut melakukan prestasi seperti itu.

Tujuh tahun setelah diluncurkan ke luar angkasa, pesawat ruang angkasa OSIRIS-REx terbang melintasi Bumi pada hari Minggu untuk mengirimkan sampel asli dari asteroid Bennu yang dekat dengan Bumi.

OSIRIS-REx, yang merupakan singkatan dari Origins, Spectral Interpretation, Resource Identification, Security, dan Regolith Explorer, diluncurkan pada tahun 2016 dan mulai mengorbit Bennu pada tahun 2018. Pesawat ruang angkasa tersebut mengumpulkan sampel pada tahun 2020 dan memulai perjalanan panjangnya kembali ke Bumi pada bulan Mei. 2021. Misi tersebut menempuh jarak total 3,86 miliar mil ke Bennu dan kembali lagi.

Pesawat ruang angkasa tersebut menjatuhkan kapsul sampel – yang berisi sekitar 8,8 ons batuan dan tanah asteroid – dari 63.000 mil (102.000 kilometer) di atas permukaan bumi pada Minggu pagi, memasuki atmosfer planet pada pukul 10:42 pagi ET selama… Ia bergerak dengan cepat. Kecepatannya sekitar 27.650 mph (44.498 km/jam).

Parasut dikerahkan untuk memperlambat kapsul hingga mendarat dengan kecepatan 11 mph (17,7 km/jam). Sampel tersebut mendarat di Tempat Uji dan Pelatihan Departemen Pertahanan Utah sekitar 10 menit setelah memasuki atmosfer.

“Selamat kepada tim OSIRIS-REx. Anda berhasil,” kata Administrator NASA Bill Nelson. “Anda membawa kembali sesuatu yang luar biasa, sampel asteroid terbesar yang pernah diterima di Bumi. Misi ini membuktikan bahwa NASA melakukan hal-hal besar, hal-hal yang menginspirasi kita, dan hal-hal yang mempersatukan kita. Tugas itu bukannya mustahil. “Hal yang tidak mungkin menjadi mungkin.”

READ  Gejala penyakit Alzheimer ditularkan melalui transplantasi mikroba

OSIRIS-REx melanjutkan turnya ke tata surya, di mana pesawat ruang angkasa telah berangkat untuk melihat secara mendetail asteroid lain yang disebut Apophis.

Misi tersebut kini memiliki nama baru: OSIRIS-APEX, untuk Asal Usul, Interpretasi Spektral, Identifikasi Sumber Daya, dan Keamanan-APophis EXplorer.

Apa yang terjadi setelah mendarat?

Empat helikopter mengangkut operasi penyelamatan dan pencarian Tim kembali ke lokasi pendaratan dan melakukan penilaian untuk memastikan kapsul tidak rusak sama sekali, kata Rich Burns, manajer proyek OSIRIS-REx di Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland. Tim memastikan bahwa kapsul tersebut tidak dikompromikan saat mendarat.

Tim pemulihan, yang telah berlatih selama berbulan-bulan, menemukan kapsul tersebut segera setelah aman, kata Sandra Freund, manajer program OSIRIS-REx di Lockheed Martin Space, yang bermitra dengan NASA untuk membangun pesawat ruang angkasa dan menyediakan operasi penerbangan dan bantuan pemulihan. . kapsul 100 pon.

Tim pemulihan awal, yang dilengkapi dengan sarung tangan dan masker pelindung, memastikan kapsul tersebut cukup dingin untuk disentuh, mengingat kapsul tersebut mencapai suhu hingga 5.000 derajat Fahrenheit (2.760 derajat Celcius) saat masuk kembali, kata Burns. Tim juga memastikan baterai kapsul tidak pecah dan mengeluarkan asap beracun.

Sampel kapsul kembali dari misi OSIRIS-REx NASA terlihat tak lama setelah mendarat di gurun, Minggu, 24 September 2023, di Tempat Uji dan Pelatihan Departemen Pertahanan di Utah.  Sampel tersebut dikumpulkan dari asteroid Bennu pada Oktober 2020 oleh pesawat luar angkasa OSIRIS-REx milik NASA.

Sebuah tim ilmiah mengumpulkan sampel dari lokasi pendaratan, termasuk partikel udara, debu, dan kotoran.

“Salah satu tujuan ilmiah utama OSIRIS-REx adalah mengembalikan sampel asli, yang berarti tidak ada benda asing yang menghalangi penyelidikan kami saat menganalisis sampel,” kata Dante Lauretta, peneliti utama OSIRIS-REx di Universitas Arizona di Tucson. “Meskipun kecil kemungkinannya, kami ingin memastikan bahwa zat apa pun di Utah yang mungkin berinteraksi dengan sampel terdokumentasi dengan baik.”

Sebuah helikopter memuat sampel tersebut ke dalam jaring kargo dan mengirimkannya ke ruang bersih sementara di dekat lokasi pendaratan. Di dalam ruang ini, tim pemrosesan akan melakukan pembilasan nitrogen, yang disebut pembersihan, untuk mencegah bagian mana pun dari atmosfer bumi memasuki tabung sampel dan mencemarinya. Potongan yang lebih besar akan dikeluarkan dari kapsul, kata Nicole Luning, pimpinan pemrosesan OSIRIS-REx di Johnson Space Center NASA di Houston.

Dari kiri ke kanan, Scott Sandford, pimpinan sains kapsul pengembalian sampel NASA, kurator bahan astronomi NASA Frances McCubbin, dan peneliti utama Universitas Arizona OSIRIS-REx Dante Lauretta mengumpulkan data sains, Minggu, 24 September 2023, tak lama setelah pengembalian sampel .Kapsul.  Misi OSIRIS-REx NASA telah mendarat di Tempat Uji dan Pelatihan Departemen Pertahanan di Utah.  Sampel tersebut dikumpulkan dari asteroid Bennu pada Oktober 2020 oleh pesawat luar angkasa OSIRIS-REx milik NASA.

Sebuah tim akan menyiapkan baki sampel untuk diangkut dengan pesawat C-17 ke Johnson Space Center NASA di Houston pada hari Senin. Para ilmuwan diperkirakan akan membuka penutupnya untuk melihat sampel tersebut untuk pertama kalinya pada hari Selasa.

Detail sampel akan diungkap melalui siaran NASA dari Johnson Space Center pada 11 Oktober. Meskipun tim sains tidak memiliki cukup waktu untuk mengevaluasi sampel sepenuhnya, para peneliti berencana untuk mengumpulkan beberapa bahan bagus di bagian atas kaleng pada hari Selasa. “Untuk analisa singkatnya bisa dibagikan pada bulan Oktober,” kata Loretta.

Sebuah helikopter mengantarkan kapsul luar angkasa yang membawa sampel asteroid pertama NASA pada Minggu, 24 September 2023, ke ruang bersih sementara di Dugway Proving Ground, di Utah.  Pesawat ruang angkasa Osiris-Rex meluncurkan kapsul tersebut setelah perjalanan tujuh tahun menuju asteroid Bennu dan sebaliknya.

Para ilmuwan akan menganalisis batuan dan tanah selama dua tahun ke depan di ruangan khusus yang bersih di dalam Johnson Space Center. Sampel tersebut juga akan dibagi dan dikirim ke laboratorium di seluruh dunia, termasuk mitra misi OSIRIS-REx di Badan Antariksa Kanada dan Badan Eksplorasi Dirgantara Jepang. Sekitar 70% sampel akan tetap murni dalam penyimpanan, sehingga generasi mendatang dengan teknologi yang lebih baik dapat mempelajari lebih banyak hal dibandingkan saat ini.

Lori Glaze, direktur divisi ilmu planet NASA, mengatakan bahwa jika terjadi penutupan pemerintahan, “hal ini tidak akan membahayakan pemrosesan dan penanganan sampel asteroid yang aman.”

“Kemungkinan besar beberapa langkah menuju analisis yang diantisipasi ini akan tertunda, namun sampel akan tetap terlindungi dan aman meskipun ada gangguan pada timeline,” katanya saat konferensi pers pada hari Jumat. “Spesimen tersebut telah menunggu lebih dari 4 miliar tahun bagi manusia untuk mempelajarinya, dan jika diperlukan waktu lebih lama, saya pikir kita akan baik-baik saja.”

Seorang anggota tim pemulihan memeriksa kapsul berisi sampel asteroid pertama NASA sebelum dipindahkan ke ruang bersih sementara di Dugway Proving Ground di Utah pada Minggu, 24 September 2023. Pesawat ruang angkasa Osiris-Rex meluncurkan kapsul tersebut setelah tujuh- perjalanan setahun ke asteroid Bennu dan kembali.

Dikombinasikan dengan sampel asteroid Ryugu yang dikembalikan sebelumnya dari misi Hayabusa 2 Jepang, batuan dan tanah tersebut dapat mengungkap informasi penting tentang awal mula tata surya kita. Para ilmuwan percaya bahwa asteroid berkarbon seperti Bennu bertabrakan dengan Bumi pada awal pembentukan planet, menghasilkan unsur-unsur seperti air.

“Para ilmuwan percaya bahwa asteroid Bennu mewakili material tertua di tata surya, yang terbentuk dari bintang-bintang besar yang sekarat dan ledakan supernova,” kata Glaze. “Itulah sebabnya NASA berinvestasi dalam misi berbadan kecil ini untuk meningkatkan pemahaman kita tentang bagaimana tata surya kita terbentuk dan berevolusi.”

Namun sampel tersebut juga dapat memberikan wawasan tentang Bennu, yang memiliki kemungkinan bertabrakan dengan Bumi di masa depan.

Misi OSIRIS-REx NASA mengirimkan sampel asteroid Bennu ke Bumi pada hari Minggu.

Penting untuk memahami lebih banyak tentang jumlah asteroid dekat Bumi yang mungkin akan bertabrakan dengan planet kita. Pemahaman yang lebih baik tentang komposisi dan orbitnya adalah kunci untuk memprediksi asteroid mana yang paling dekat dengan Bumi dan kapan – dan penting untuk mengembangkan metode untuk membelokkan asteroid tersebut berdasarkan komposisinya.