SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para peneliti dari University of California, Berkley, telah menemukan bahwa otak manusia menunjukkan kepada kita 15 detik 'di masa lalu' daripada mencoba memperbarui visi kita secara real-time (stock image)

Otak Anda menampilkan gambar dari 15 detik ‘di masa lalu’ alih-alih mencoba memperbarui Anda secara real-time

Mengapa Anda melihat dunia 15 detik ketinggalan zaman: Otak Anda menunjukkan gambar dari ‘masa lalu’ alih-alih mencoba memperbarui visi Anda secara real-time, studi mengungkapkan

  • Jika otak kita diperbarui secara real time, dunia akan gelisah, kata para ahli
  • Sebaliknya, kita melihat 15 detik ‘di masa lalu’, memberikan waktu bagi otak kita untuk ‘menyangga’
  • Para ilmuwan menunjukkan kepada peserta video wajah yang berubah selama 30 detik
  • Di akhir video, mereka diminta untuk mengidentifikasi wajah yang mereka lihat
  • Hasilnya menunjukkan bahwa para peserta hampir secara konsisten memilih bingkai yang mereka lihat di tengah video, daripada yang terakhir

‘Roda kematian’ yang berputar saat komputer melakukan buffering adalah ikon yang membuat sebagian besar dari kita ketakutan, tetapi sebuah studi baru menunjukkan bahwa proses serupa sebenarnya dapat terjadi di otak kita sendiri.

Para peneliti dari University of California, Berkeley, telah menemukan bahwa otak manusia menunjukkan kepada kita 15 detik ‘di masa lalu’ alih-alih mencoba memperbarui visi kita secara real-time.

Mekanisme ini dikenal sebagai ‘bidang kontinuitas’, memberi kita lebih banyak stabilitas, menurut para peneliti.

Profesor David Whitney, penulis senior studi tersebut, mengatakan: ‘Jika otak kita selalu memperbarui secara real time, dunia akan menjadi tempat yang gelisah dengan fluktuasi konstan dalam bayangan, cahaya dan gerakan, dan kita akan merasa seperti sedang berhalusinasi. waktu.’

Apa itu buta perubahan?

Perubahan kebutaan adalah fenomena yang terjadi ketika perubahan garis pandang Anda diperkenalkan dan Anda tidak menyadarinya.

Misalnya, pengamat sering gagal memperhatikan perbedaan besar yang dimasukkan ke dalam gambar saat gambar berkedip dan menyala lagi.

Itu bisa terjadi karena rentang perhatian kita yang terfokus secara sempit. Saat ini, perhatian Anda tertuju pada kalimat ini, yang berarti Anda mungkin tidak menyadari hal-hal lain di ruangan di sekitar Anda berubah.

Perhatian manusia terbatas, jadi kita harus memilih dan memilih apa yang kita fokuskan, dan kita benar-benar hanya bisa fokus pada satu hal pada waktu tertentu, jadi itu adalah satu hal yang kita perhatikan dengan sangat detail.

Sebaliknya, ‘otak kita seperti mesin waktu,’ jelas penulis utama Dr Mauro Manassi.

‘Itu terus mengirim kita kembali ke masa lalu. Sepertinya kami memiliki aplikasi yang menggabungkan masukan visual kami setiap 15 detik menjadi satu tayangan sehingga kami dapat menangani kehidupan sehari-hari.’

Dalam studi tersebut, para peneliti mulai memahami mekanisme di balik kebutaan perubahan, di mana kita tidak melihat perubahan halus dari waktu ke waktu.

Tim merekrut sekitar 100 peserta, sebelum menunjukkan kepada mereka video close-up wajah yang berubah selama 30 detik.

Untuk memastikan akan ada sedikit petunjuk tentang perubahan, gambar tidak termasuk rambut kepala atau wajah, dan hanya menunjukkan mata, alis, hidung, mulut, dagu dan pipi.

Setelah melihat video berdurasi 30 detik, para peserta diminta untuk mengidentifikasi wajah terakhir yang mereka lihat.

Hasilnya menunjukkan bahwa para peserta hampir secara konsisten memilih bingkai yang mereka lihat di tengah video, daripada yang terakhir.

Profesor Whitney berkata: ‘Orang bisa mengatakan otak kita menunda-nunda.

READ  Para ahli mengatakan upaya untuk memvaksinasi Amerika Serikat dapat berlanjut selama bertahun-tahun karena varian Covid-19 beredar di seluruh dunia

‘Terlalu banyak pekerjaan untuk terus memperbarui gambar, jadi itu melekat pada masa lalu karena masa lalu adalah prediktor yang baik untuk masa kini.

‘Kami mendaur ulang informasi dari masa lalu karena lebih cepat, lebih efisien, dan lebih sedikit pekerjaan.’

Menurut para peneliti, temuan menunjukkan otak beroperasi dengan sedikit kelambatan saat memproses rangsangan visual – dengan implikasi positif dan negatif.

‘Penundaan sangat bagus untuk mencegah kita merasa dibombardir oleh input visual dalam kehidupan sehari-hari, tetapi juga dapat mengakibatkan konsekuensi hidup atau mati ketika presisi bedah diperlukan,’ jelas Dr Manassi.

‘Misalnya, ahli radiologi menyaring tumor dan ahli bedah harus dapat melihat apa yang ada di depan mereka secara real time; Jika otak mereka bias pada apa yang mereka lihat kurang dari satu menit yang lalu, mereka mungkin melewatkan sesuatu.’

Tim merekrut sekitar 100 peserta, sebelum menunjukkan kepada mereka wajah-wajah yang berubah dari dekat selama 30 detik.  Untuk memastikan akan ada sedikit petunjuk untuk perubahan, gambar tidak termasuk kepala atau rambut wajah, dan hanya menunjukkan mata, alis, hidung, mulut, dagu dan pipi.

Tim merekrut sekitar 100 peserta, sebelum menunjukkan kepada mereka wajah-wajah yang berubah dari dekat selama 30 detik. Untuk memastikan akan ada sedikit petunjuk untuk perubahan, gambar tidak termasuk kepala atau rambut wajah, dan hanya menunjukkan mata, alis, hidung, mulut, dagu dan pipi.

Sementara mekanisme telah diciptakan ‘mengubah kebutaan’, para peneliti meyakinkan bahwa kita tidak benar-benar menjadi buta.

‘Hanya saja kelambanan sistem visual kita untuk memperbarui dapat membuat kita buta terhadap perubahan langsung karena hal itu menarik kesan pertama kita dan menarik kita ke masa lalu,’ tambah Profesor Whitney.

‘Pada akhirnya, bidang kontinuitas mendukung pengalaman kita tentang dunia yang stabil.’

MELATIH OTAK ANDA UNTUK MENGHAPUS KENANGAN BURUK

Sebuah studi tahun 2020 yang dipimpin oleh para peneliti dari Dartmouth dan Princeton telah menunjukkan bahwa orang dapat dengan sengaja melupakan pengalaman masa lalu dengan mengubah cara mereka berpikir tentang konteks ingatan tersebut.

READ  Kuncup bunga membatu tertua di dunia dapat memecahkan misteri kebencian Charles Darwin

Para peneliti menunjukkan kepada peserta gambar pemandangan luar ruangan, seperti hutan, gunung, dan pantai, saat mereka mempelajari dua daftar kata acak.

Para relawan sengaja memanipulasi apakah partisipan disuruh melupakan atau mengingat daftar pertama sebelum mempelajari daftar kedua.

Tepat setelah mereka diberitahu untuk melupakan, pemindaian menunjukkan bahwa mereka ‘membuang’ aktivitas terkait adegan dari otak mereka.

Tetapi ketika para peserta diminta untuk mengingat daftar yang dipelajari daripada melupakannya, pemikiran yang berhubungan dengan adegan ini tidak terjadi.

Jumlah orang yang membuang pikiran terkait adegan memperkirakan berapa banyak kata yang dipelajari yang nantinya akan mereka ingat, yang menunjukkan proses tersebut efektif dalam memfasilitasi pelupaan.

Untuk melupakan pikiran negatif yang kembali menghantui Anda, peneliti menyarankan untuk mencoba menyingkirkan konteks memori.

Misalnya, jika Anda mengaitkan lagu dengan putus cinta, dengarkan lagu tersebut di lingkungan baru.

Coba dengarkan saat Anda berolahraga di gym, atau tambahkan ke daftar putar yang Anda dengarkan sebelum keluar malam.

Dengan cara ini, otak Anda akan mengasosiasikan dengan perasaan positif.

Jika ingatan akan adegan dari film horor menghantui Anda, tonton adegan yang sama di siang hari.

Atau tonton tanpa suara tetapi putar klip komedi di atasnya.

Iklan