SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Panel Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan warga lanjut usia harus mendapatkan vaksin virus corona lagi sekarang

Sebuah panel dokter dan ilmuwan yang menjadi penasihat Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) pada hari Rabu memutuskan untuk merekomendasikan orang berusia 65 tahun ke atas – sekelompok orang yang sangat rentan terhadap virus – mendapatkan dosis kedua dari vaksin virus corona terbaru yang tersedia pada musim gugur lalu.

Direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Dr. Mandy Cohen segera mendukung rekomendasi tersebut.

“Dosis vaksin tambahan dapat memberikan perlindungan tambahan yang mungkin akan menurun seiring berjalannya waktu bagi mereka yang paling berisiko,” kata Cohen dalam siaran persnya.

Rawat inap akibat virus corona jauh lebih tinggi pada orang lanjut usia dibandingkan kelompok umur lainnya. Faktanya, selama setahun terakhir, tingkat rawat inap di antara mereka yang berusia 65 tahun ke atas lima kali lebih tinggi dibandingkan mereka yang berusia 50 hingga 64 tahun, menurut data yang disajikan pada pertemuan Komite Penasihat Praktik Imunisasi (ACIP) pada hari Rabu. .

Dr Camille Cotton, salah satu anggota komite, mengatakan: “Sungguh menyedihkan melihat jumlah orang lanjut usia dan orang dengan gangguan sistem imun yang dirawat di rumah sakit, di ICU, dan meninggal karena Covid.”

Kredit: TNS

Ikon untuk memperluas gambar

Kredit: TNS

Mendapatkan suntikan virus corona tambahan dapat membantu Pertahanan terhadap penyakit serius, termasuk mengurangi risiko rawat inap, menurut CDC. Dosis tambahan juga dapat memulihkan beberapa tingkat perlindungan yang mungkin telah berkurang sejak pemberian dosis pada musim gugur lalu.

Vaksin ini tidak lagi disebut “booster” karena formulanya diubah tahun lalu dan karena pejabat kesehatan ingin masyarakat menganggapnya seperti vaksin rutin.

Namun bahkan di antara kelompok yang paling berisiko, hanya sedikit yang memilih untuk menerima vaksin terbaru. Meskipun para lansia kini bisa mendapatkan dosis kedua dari vaksin Covid yang diperbarui, sebagian besar belum menerima satu dosis pun dari vaksin yang diperbarui ini, yang dirancang untuk menargetkan versi terbaru dari virus yang terus berubah ini.

READ  Video: Misteri Penjaga Galaxy: Memecahkan Ventilasi Penumpang Kosmik

Mereka yang akan mendapatkan dosis tambahan pada musim semi ini harus menunggu setidaknya empat bulan setelah dosis pertama vaksin yang diperbarui, menurut CDC.

Cotton menggambarkan hal ini sebagai hal yang “mengejutkan” melihat rendahnya tingkat penyerapan virus corona terbaru di antara orang-orang yang paling berisiko terkena penyakit serius, termasuk orang lanjut usia dan mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah. Cotton termasuk di antara beberapa anggota yang menyerukan agar bahasa rekomendasi diubah dari “boleh” yang lebih lembut untuk mendapatkan vaksin menjadi “harus” yang lebih kuat untuk mendapatkan vaksin guna menghindari kebingungan mengenai apakah vaksin tersebut direkomendasikan atau tidak.

“Saya pikir kita benar-benar perlu memperjelas hal ini, dan bagi saya, ini adalah situasi hidup atau mati bagi banyak pasien yang saya rawat,” kata Cotton.

Dalam foto file ini, tanda vaksin flu dan COVID dipajang di toko farmasi di Palatine, Illinois, pada September 2023. (AP Photo/Nam Y. Huh, File)

Kredit: AP

Ikon untuk memperluas gambar

Kredit: AP

Berikut ini data orang berusia di atas 65 tahun di Georgia:

Tingkat vaksinasi virus corona: Secara nasional, 41% orang berusia 65 tahun ke atas telah menggunakan vaksin terbaru ini sejak dirilis tahun lalu, yang merupakan tingkat vaksinasi tertinggi dibandingkan kelompok umur mana pun. Angka tersebut jauh lebih rendah di Georgia, di mana sekitar 22% orang berusia 65 tahun ke atas telah menggunakan dosis tersebut, menurut Departemen Kesehatan Masyarakat Georgia.

Rawat inap karena Covid: Orang yang berusia di atas 60 tahun merupakan mayoritas orang yang dirawat di rumah sakit karena virus corona, menurut CDC. Setiap hari, rata-rata 25 warga Georgia berusia antara 60 dan 69 tahun dirawat di rumah sakit karena virus corona selama pekan yang berakhir 17 Februari. Selama periode waktu yang sama, rata-rata 62 orang berusia 70 atau lebih dirawat setiap harinya.

READ  Para astronom menemukan sistem multi-planet terdekat dengan dua planet seukuran Bumi

Kematian akibat penyakit virus corona: Sejak pandemi dimulai, orang berusia 60 tahun ke atas telah menyumbang 81% dari hampir 36.000 kematian akibat virus corona di negara bagian itu, menurut Departemen Kesehatan Masyarakat Georgia.