SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ahli mengatakan SpaceX kemungkinan akan mendapatkan lisensi untuk menguji Starship baru dengan cepat

Setelah uji terbang pertama roket dan pesawat ruang angkasa Starship, SpaceX harus menunggu tujuh bulan sebelum Administrasi Penerbangan Federal mengizinkan perusahaan tersebut untuk mencoba lagi. Hal ini terjadi karena penerbangan perdananya menghancurkan landasan peluncuran, menimbulkan kekhawatiran terhadap lingkungan dan berakhir dengan roket yang lepas kendali sebelum menghancurkan dirinya sendiri dalam bola api.

Penerbangan terakhir Starship pada hari Sabtu juga berakhir dengan ledakan. Namun ada alasan untuk percaya bahwa mereka tidak perlu menunggu tujuh bulan sebelum diizinkan untuk menguji kembali robot penjelajah tersebut, yang diharapkan oleh NASA untuk mengembalikan astronot ke permukaan bulan di bawah program Artemis, menurut mantan pejabat FAA. .

Setelah penerbangan, pendiri dan CEO SpaceX Elon Musk Ditulis pada X Roket, yang terdiri dari booster Super Heavy dan pesawat luar angkasa Starship yang berada di atasnya, “harus siap terbang dalam 3 hingga 4 minggu.” Perusahaan memiliki armada kendaraan yang keluar dari jalur produksi, termasuk “tiga kapal dalam produksi akhir,” tulisnya.

Dan mungkin sama pentingnya: uji terbang hari Sabtu dari fasilitas SpaceX di Texas Selatan menunjukkan peningkatan yang signifikan dibandingkan penerbangan pertama di bulan April. Beberapa bulan setelah penerbangan tersebut, SpaceX memasang sistem penekan air yang dirancang untuk menjaga bantalan dengan meredam getaran dari 33 mesin Raptor. Tampaknya berhasil, dan setelah perjalanan hari Sabtu, Musk menulis itu “Saya memeriksa landasan peluncuran pesawat ruang angkasa, dan kondisinya sangat bagus! Tidak perlu memasang kembali pelat baja berpendingin air untuk peluncuran berikutnya.

Perjalanannya juga berjalan jauh lebih baik. Kali ini pesawat luar angkasa mencapai luar angkasa, terbang pada ketinggian 93 mil, jauh lebih tinggi dari 24 mil yang dicapai terakhir kali. Semua 33 mesin booster menyala, terakhir kali enam mati. Ia berhasil mencapai titik di mana boosternya terpisah dari pesawat luar angkasa, hal yang tidak terjadi terakhir kali. Sistem penghentian penerbangan di kapal, yang dirancang untuk menghancurkan rudal jika menyimpang dari jalurnya, tampaknya berhasil tepat pada waktunya. Terakhir kali, ada penundaan sekitar 40 detik.

READ  Para ilmuwan telah menemukan spesies dinosaurus baru dari jejak kaki di Brasil

Karena semua alasan ini, “situasinya jauh lebih menjanjikan,” kata George Nield, mantan kepala Kantor Transportasi Ruang Angkasa Komersial Administrasi Penerbangan Federal. Pertanyaannya sekarang adalah: “Apakah kita tahu jika ada sesuatu yang perlu diubah, diperbaiki, diganti atau dimodifikasi?” Dia berkata. “Dan apakah semua ini ada hubungannya dengan keselamatan publik?”

Namun dia mengatakan FAA juga berada di bawah tekanan kuat, yang dapat meningkatkan penundaan, karena industri ruang angkasa komersial terus tumbuh dan memberlakukan persyaratan pada badan tersebut yang tidak dimiliki beberapa tahun lalu. Selalu ada kemungkinan bahwa penyelidikan akan mengungkap masalah yang lebih besar, yang dapat memaksa SpaceX dan FAA menghabiskan lebih banyak waktu.

Wayne Monteith, yang juga menjabat sebagai kepala Kantor Transportasi Luar Angkasa Komersial, setuju bahwa peninjauan tersebut mungkin akan dilakukan dalam waktu yang relatif cepat, dengan mengatakan bahwa dibutuhkan waktu “berminggu-minggu, bukan berbulan-bulan, tergantung pada apa yang ditunjukkan data” sebelum SpaceX dapat menerbangkan Starship. . sekali lagi.

Jika SpaceX dapat menentukan apa yang menyebabkan terpicunya sistem penghentian penerbangan cepat, yang menghancurkan pesawat ruang angkasa pada tahap kedua setelah pemisahan dari boosternya, dan juga memastikan bahwa puing-puing tersebut mendarat di tempat yang diharapkan jika terjadi kegagalan, “Inilah yang seharusnya terjadi,” kata Monteith. : “Ini relatif mudah.”

Ia juga harus menentukan apa yang menyebabkan booster tersebut meledak setelah terpisah dan mulai mengarahkan dirinya kembali melalui atmosfer ke Bumi.

Video: Saksikan ledakan rudal

SpaceX akan menyerahkan laporan yang merinci mengapa penerbangan tersebut gagal dan perubahan apa yang akan dilakukan pada penerbangan berikutnya.

“Sebelum mengizinkan peluncuran Starship/Super Heavy ketiga, SpaceX harus mendapatkan otorisasi yang dimodifikasi dari FAA yang memenuhi persyaratan keselamatan, lingkungan, dan peraturan lainnya,” kata FAA dalam pernyataannya kepada The Washington Post. “Sebagai bagian dari proses perizinan, FAA akan meninjau semua informasi baru yang diberikan SpaceX, termasuk masalah lingkungan.”

READ  Ilmuwan Denmark membuat krim kocok bebas lemak dari bakteri asam laktat

SpaceX memiliki pengalaman luas bekerja dengan Federal Aviation Administration (FAA) dan bergerak cepat untuk kembali ke landasan peluncuran. Setelah kehilangan roket Falcon 9 dalam misi pasokan kargo ke Stasiun Luar Angkasa Internasional ke NASA pada tahun 2015, SpaceX terbang enam bulan kemudian dan melakukan pendaratan pertama boosternya.

Selama kampanye uji Starship sebelumnya, SpaceX kehilangan serangkaian prototipe yang runtuh, meledak, atau pecah dan kemudian meledak, namun mampu memecahkan masalah dan kembali melakukan pengujian. Mereka berharap dapat melakukan hal yang sama dengan sistem Starship yang kini terintegrasi penuh.

“Dengan tes seperti ini, kesuksesan datang dari apa yang kami pelajari,” kata SpaceX dalam pernyataan usai peluncuran terbaru. “Penerbangan ini akan membantu kami meningkatkan keandalan Starship seiring SpaceX berupaya menjadikan kehidupan multiplanet. Peninjauan data sedang berlangsung seiring kami mencari perbaikan untuk penerbangan berikutnya.”

Dia menambahkan: “Hasil uji terbang diperoleh ketika telemetri hilang menjelang akhir tahap kedua pembakaran sebelum mesin mati setelah lebih dari delapan menit penerbangan. Tim memverifikasi bahwa perintah pemusnahan yang aman telah dilaksanakan dengan tepat berdasarkan pada data performa kendaraan yang tersedia.”

SpaceX tidak menjelaskan mengapa hal ini terjadi Ledakan penguatAtau mengapa mekanisme penghancuran diri tahap kedua terpicu.

SpaceX bukan satu-satunya perusahaan yang ingin kembali melakukan pengujian. NASA menginvestasikan $4 miliar untuk kendaraan tersebut, dan telah menyewa SpaceX untuk menggunakannya untuk mengangkut astronot ke dan dari permukaan bulan dalam pendaratan pertama sejak akhir era Apollo pada tahun 1972. NASA berharap pendaratan Artemis pertama bersama para astronot di atas kapal. Ini akan terjadi pada tahun 2025 atau 2026, tetapi waktunya sangat bergantung pada pesawat ruang angkasa. Roket dan pesawat ruang angkasa harus terbang beberapa kali untuk membuktikan keandalannya. Ia juga perlu mengisi bahan bakar di orbit sebelum pergi ke bulan, suatu prestasi sulit yang belum pernah dicapai sebelumnya.

READ  Para astronot selesai memasang panel surya yang dapat dilipat di spacewalk yang memecahkan rekor

SpaceX ke FAA: Industri membutuhkan Anda untuk bergerak lebih cepat

“Saya berharap pemerintahan Biden memperhatikan apa yang dipertaruhkan di sini dan mendorong FAA untuk tidak membatalkan izin peluncuran berikutnya,” kata Todd Harrison, peneliti senior non-residen di Pusat Studi Strategis dan Internasional di Washington. Lembaga think tank. “Program Artemis NASA sangat bergantung pada pengembangan Starship, begitu pula sektor luar angkasa komersial, yang akan mendapatkan keuntungan besar dari pengurangan biaya peluncuran Starship secara signifikan.”

Namun, kemungkinan akan ada lebih banyak ketegangan antara SpaceX, sebuah perusahaan komersial yang kuat, dan pemerintah federal, yang sering kali terjebak dalam birokrasi, katanya.

“SpaceX cenderung berharap bahwa persetujuan pemerintah akan mengikuti jadwal yang logis dan efisien,” kata Harrison. “Tetapi birokrasi pemerintah tidak logis dan efisien.”