SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para arkeolog telah menemukan struktur kayu tertua di dunia

Para arkeolog telah menemukan struktur kayu tertua di dunia

(CNN) — Sebuah tim arkeolog telah menemukan struktur kayu tertua yang diketahui, berusia hampir setengah juta tahun.

Struktur sederhana tersebut, ditemukan di tepi sungai di Zambia, terdiri dari dua potong kayu yang saling bertautan, dengan lekukan yang sengaja diukir pada bagian atasnya agar dapat dipasang pada sudut yang tepat, menurut sebuah studi baru tentang tanda potongan yang dibuat dengan perkakas batu. . .

Geoff Dowler, seorang profesor geografi dan ilmu bumi di Universitas Aberystwyth di Inggris, adalah bagian dari tim yang membuat penemuan tersebut pada tahun 2019. Ia mengatakan struktur tersebut, yang digali di sumber Air Terjun Kalambo dekat perbatasan Zambia dengan Tanzania, kemungkinan besar merupakan bagian dari platform kayu yang digunakan sebagai jalan setapak, untuk menjaga makanan atau kayu bakar tetap kering, atau mungkin sebagai fondasi di mana sebuah rumah dibangun. Sebuah tongkat penggali dan peralatan kayu lainnya ditemukan di lokasi yang sama.

“Untuk kayu yang tetap berada di tempatnya dan utuh selama setengah juta tahun adalah hal yang luar biasa,” kata Doler, salah satu penulis studi tersebut. “Ini memberi kita wawasan nyata, jendela menuju periode waktu ini.” diam Tentang struktur kayu yang dipublikasikan di jurnal akademik alam Rabu ini.

“Ini benar-benar mengubah perspektif saya tentang kemampuan orang-orang pada saat itu,” tambahnya.

Artefak kayu jarang terawetkan dalam catatan arkeologi, terutama di situs kuno tersebut, karena bahan organik mudah membusuk dan terurai. Di Kalambo, menurut Dollar, tingginya permukaan air dan sedimen halus yang menutupi struktur kayu membantu mengawetkan kayu.

Menurut Dowler, penemuan ini menantang pandangan umum bahwa manusia Zaman Batu menjalani gaya hidup nomaden. Air Terjun Kalambo akan menyediakan sumber air yang dapat diandalkan dan hutan di sekitarnya memiliki banyak makanan, mungkin memungkinkan keberadaan yang lebih stabil.
“Setidaknya, mereka berupaya keras untuk melakukan hal ini,” katanya.

READ  Amerika Serikat telah mendukung proposal Organisasi Kesehatan Dunia untuk melakukan penyelidikan baru tentang asal usul virus Corona di China

Menurut penelitian, struktur kayu tersebut tidak memiliki kesamaan nyata dalam catatan arkeologi.

Struktur kayu tersebut ditemukan di situs arkeologi di sumber Air Terjun Kalambo di Zambia. Kredit: Profesor Geoff Dowler / Universitas Aberystwyth

Artefak kayu tertua yang diketahui adalah sepotong papan poles berusia 780.000 tahun yang ditemukan di situs Gesher Benoth Yaakov di Israel, sedangkan alat berburu dan mencari makan dari kayu tertua, yang ditemukan di Eropa, berasal dari sekitar 400.000 tahun yang lalu. Dipercaya bahwa Neanderthal membangun struktur dari tulang atau stalaktit sekitar 175.000 tahun yang lalu.

Bagaimana strukturnya dibuat?

Doller membandingkan teknik yang digunakan untuk menyambung bagian-bagian struktur dengan yang digunakan pada Lincoln Logs, mainan konstruksi anak-anak yang terbuat dari kayu mini yang disatukan menggunakan takik persegi. Dia mengatakan kedua dana tersebut tidak mungkin terkait secara alami satu sama lain.

“Rekan-rekan kami membuat replika modern dari perkakas batu yang kami lihat dan mengerjakan kayu dengan kepadatan serupa, dan kami dapat melihat bahwa bentuk dari tanda-tanda ini identik,” kata Doler. “Inilah yang membuat kami sangat yakin bahwa ini bukanlah proses alami: ini dilakukan dengan sengaja menggunakan peralatan batu.”

Salah satu dari empat alat di situs ditampilkan. Menurut peneliti, alat ini digunakan untuk membentuk struktur kayu. Kredit: Profesor Larry Barham/Universitas Liverpool

Potongan kayu tersebut terlalu tua untuk ditentukan penanggalannya secara langsung menggunakan teknik radiokarbon. Sebaliknya, tim menggunakan teknik yang disebut penanggalan fluoresensi, yang melibatkan pengukuran radioaktivitas alami mineral dalam endapan halus yang menutupi kayu untuk mengetahui kapan terakhir kali terkena sinar matahari.

Metode penanggalan ini memperkirakan usia bangunan tersebut adalah 476.000 tahun yang lalu, dan menetapkan bahwa empat perkakas kayu – sebuah baji, tongkat penggali, potongan kayu, dan cabang berlekuk – berasal dari 324.000 tahun yang lalu. Para peneliti tidak yakin spesies manusia purba mana yang membuat struktur dan peralatan kayu tersebut, tetapi kecil kemungkinannya itu dibuat oleh kita. Menurut Dowler, fosil pertama yang diketahui … Homo sapiens Ini berasal dari sekitar 300.000 tahun yang lalu dan ditemukan di tempat yang sekarang disebut Israel.

READ  Tantangan Visual | Bisakah Anda menemukan perbedaannya? Tantangan visual dengan bebek dan bebek dalam 12 detik | membaur

Menurutnya, kompleksitas struktur menunjukkan bahwa orang yang membangunnya memiliki kemampuan kognitif yang canggih dan mampu mengembangkan dan melaksanakan rencana yang kompleks, yang mungkin memerlukan penggunaan bahasa.

Larry Parham (kanan), profesor arkeologi di Universitas Liverpool, dengan hati-hati memaparkan struktur kayu di tepi sungai menggunakan semprotan halus. Kredit: Profesor Geoff Dowler / Universitas Aberystwyth

Penemuan ini terungkap ketika manusia mulai mengubah struktur planet ini demi keuntungan mereka sendiri, tulis arkeolog Dr. Animeke Milks, seorang peneliti pascadoktoral di University of Reading di Inggris, dalam komentar yang diterbitkan bersamaan dengan penelitian tersebut. Karya tersebut juga menunjukkan bahwa material yang banyak digunakan saat ini, seperti yang telah lama diperkirakan, memainkan peran penting di Zaman Batu.

“Studi semacam ini menyoroti peran zat sederhana ini dalam sejarah manusia,” kata Milks, yang tidak terlibat dalam penelitian tersebut.