SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom dan penggemar luar angkasa di planet ekstrasurya favorit mereka

Para astronom dan penggemar luar angkasa di planet ekstrasurya favorit mereka

Luis Calzada A Seniman visualisasi ilmiah Bekerja sama dengan European Southern Observatory, ia memilih Jupiter panas lainnya: Vega b.

“Bintang ini, yang hanya berjarak 25 tahun cahaya dari kita, adalah fokus dari novel Carl Sagan The Connection,” kata Calsada. Dia mengatakan buku itu memicu minat yang mendorongnya “untuk mengejar gelar sarjana di bidang astronomi. ” Setelah itu, saya membangun karir sebagai pelukis ilmiah. Jadi buku ini, Carl Sagan dan Vega hadir pada saat yang menentukan dalam hidup saya. Jadi melihat sebuah planet ditemukan di sekitarnya sangat menarik.”

Selama bertahun-tahun di “Star Trek: The Next Generation”, Will Wheaton menjadi akrab Dengan dunia imajiner dan bentuk kehidupan baru. Dia memilih YZ Ceti b, yang sedikit lebih kecil dari Bumi dan mengorbit katai merah yang terletak 12 tahun cahaya, membuatnya menarik untuk dipelajari.

“Tidak masuk akal bahwa, di alam semesta seluas kita sendiri, kita adalah satu-satunya spesies (sadar) yang cerdas,” kata Whitton dalam email. “Jadi ketika saya melihat ke langit malam, saya tidak hanya membayangkan orang lain melihat ke belakang. Saya tahu itu.”

Dia menambahkan bahwa bukti tidak mungkin datang ke dalam hidup kita, jadi “tantangan paling mendesak yang kita miliki sebagai spesies saat ini adalah merawat satu-satunya planet yang dapat kita tinggali sampai kita tidak dapat membayangkan generasi dari sekarang, dalam jarak yang sangat jauh. masa depan. Seperti apa, cucu kita bisa melakukan kontak pertama”.

Pada usia hanya 500 juta tahun, Kepler-51 adalah salah satu sistem bintang termuda dalam daftar ini. Peter Gao mengatakan, meskipun secara astronomis masih anak-anak, sistem ini memang rumah bagi banyak planet dengan sifat misterius, dunia tim di Carnegie Institution for Science.

READ  Perubahan iklim mengubah ukuran tubuh manusia الأجسام

Dr. Zhao mengatakan sistem tiga planet yang disebut “super puff”, dengan kepadatan sangat rendah yang mengingatkan pada styrofoam atau permen kapas dan “menantang pemahaman kita tentang bagaimana planet terbentuk dan bagaimana mereka berevolusi.”

Dia menambahkan, “Saya mencintai mereka karena saya menyukai teka-teki yang bagus, dan kehadiran mereka telah menunjukkan bahwa alam semesta selalu lebih imajinatif daripada kita.”