SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom mengatakan anomali yang belum pernah terjadi sebelumnya telah ditemukan dalam ledakan radio yang cepat

Para astronom mengatakan anomali yang belum pernah terjadi sebelumnya telah ditemukan dalam ledakan radio yang cepat

Semburan radio cepat adalah semburan energi yang singkat dan intens yang jauh lebih terang daripada galaksi.

Para ilmuwan berusaha mengungkap rahasia sinyal misterius luar angkasa, berkat penemuan aneh yang melibatkan ledakan radio berulang cepat (FRB). Bayangkan kilatan cahaya radio, yang lebih terang dari satu miliar matahari, dan hanya berlangsung selama satu milidetik. Mereka adalah FRB, dan biasanya berasal dari luar Galaksi Bima Sakti kita. Sebagian besar merupakan peristiwa yang terjadi satu kali saja, namun beberapa “pengulang” menembakkan beberapa ledakan, membuat para ilmuwan bingung mencari tahu asal muasalnya.

Sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan di Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society Dia membuka kotak misterius itu sedikit lebih lebar. Mereka mengamati FRB berulang yang sangat aktif berperilaku dengan cara yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kotak obrolan kosmik ini meledak dengan efek “peluit meluncur” yang aneh, menandakan sesuatu yang baru dan menarik di dunia fenomena luar angkasa.

Meskipun penyebab pasti ledakan radio cepat masih menjadi misteri, penemuan baru ini merupakan langkah maju yang besar dalam memahami benda-benda langit misterius tersebut. Ini seperti menemukan kata baru dalam bahasa asing, memberikan petunjuk menarik menuju percakapan baru dengan alam semesta.

berdasarkan CNN, Para astronom mencoba menentukan apakah ada pola dalam pengaturan waktu di antara setiap ledakan, serupa dengan beberapa ledakan radio yang cepat dan berulang. Namun para peneliti tidak dapat mendeteksi satu pun kejadian di FRB 20220912A, yang juga menunjukkan bahwa peristiwa langit juga tidak dapat diprediksi.

“Pekerjaan ini menarik karena memberikan konfirmasi tentang sifat-sifat FRB yang diketahui dan penemuan beberapa sifat baru,” kata penulis utama studi Dr. Sofia Shaikh, rekan postdoctoral National Science Foundation MPS-Ascend di SETI Institute, dalam sebuah pernyataan.

READ  Studi mengatakan lebah 'berteriak' ketika dibunuh oleh Murder Hornets

Apa itu semburan radio cepat?

berdasarkan Situs web Space.comSemburan radio cepat (FRB) adalah semburan gelombang radio intens yang dapat memancarkan energi sebanyak yang dipancarkan Matahari dalam tiga hari – namun hanya dalam hitungan milidetik. Banyak hal mengenai peristiwa ini yang masih misterius.

Semburan radio cepat datang dari seluruh penjuru langit dan memiliki frekuensi sekitar 1400 Hz, meskipun beberapa telah terdeteksi dengan frekuensi serendah 400 hingga 800 Hz. Beberapa ilmuwan memperkirakan bahwa 10.000 FRB dapat terjadi secara acak di langit di atas Bumi setiap hari. Namun, sebagian besar ledakan radio cepat hanya berlangsung selama milidetik, dan saat energinya mencapai Bumi, ledakan tersebut 1.000 kali lebih lemah dibandingkan sinyal telepon seluler jika dipancarkan dari Bulan dan terdeteksi di Bumi. Karena sinyal ini sangat lemah dan pendek, semburan radio yang cepat sangat sulit dideteksi.