SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para astronom telah menemukan enam planet yang mengorbit bintang mirip matahari di dekatnya

Para astronom telah menemukan sekelompok enam planet, yang terbentuk setidaknya 4 miliar tahun yang lalu dan tidak berubah secara signifikan sejak saat itu, mengorbit di dekat bintang mirip Matahari. Planet-planet baru, dijelaskan dalam makalah penelitian yang diterbitkan Rabu di Majalah alamPenemuan ini dapat memberikan terobosan dalam memahami bagaimana planet terbentuk dan mengapa ada begitu banyak planet seukuran Bumi dan Neptunus, sebuah kelas yang dikenal sebagai “planet sub-Neptunus” yang secara mengejutkan umum ditemukan di galaksi kita.

Dunia yang baru ditemukan ini panas, mengandung gas, dan sepertinya bukan tempat yang menyenangkan untuk dikunjungi. Orbitnya yang santai di sekitar bintang induknya menempatkan mereka dalam apa yang oleh para ahli astrobiologi dianggap sebagai “zona layak huni” dalam sistem planet. Pencarian Earth 2.0 terus berlanjut.

Apa yang sebenarnya kita ketahui tentang alien, menurut sains

Namun yang membuat planet-planet ini tidak biasa, selain jumlahnya yang besar, adalah bahwa mereka terjebak dalam resonansi satu sama lain saat mengorbit bintang. Misalnya, satu planet berputar dalam tiga orbit, sedangkan planet tetangganya berputar dalam dua orbit.

“String resonansi ini sangat langka di alam,” kata penulis utama Raphael Locke dari Universitas Chicago dalam webinar pada hari Selasa dengan wartawan.

Pengingat mengejutkan bahwa matematika mengatur alam semesta memiliki implikasi lebih lanjut: bahwa keenam planet ini berada dalam pola orbit dua-tiga yang stabil dan dapat diprediksi sejak mereka terbentuk setidaknya 4 miliar tahun yang lalu. Kebanyakan sistem planet, termasuk sistem kita, tidak seperti ini.

Orbit resonansi planet-planet ini konsisten dengan gagasan bahwa sistem ini telah bebas dari gangguan besar apa pun—misalnya, dampak dahsyat, atau jarak dekat dengan bintang lain—selama miliaran tahun. Dalam skenario ini, planet-planet terbentuk bersama bintang induknya dari awan gas dan debu, dan dengan cepat menemukan orbit resonansinya sendiri. Dan kemudian tidak ada hal dramatis yang terjadi untuk mengubah hal itu.

READ  Gambar Teleskop James Webb ini menunjukkan struktur berbentuk tanda tanya di luar angkasa: NPR

Pola orbit yang tidak biasa ini terlihat jelas dalam judul makalah baru yang menarik: “Heksagram resonansi planet sub-Neptunus melintasi bintang terang HD 110067.”

“Kadang-kadang, alam mengungkap permata yang sesungguhnya,” kata Sarah Seager, profesor ilmu planet di MIT dan salah satu penulis makalah baru ini, melalui email. “HD 110067 adalah Batu Rosetta astronomis seketika – menawarkan sistem kunci untuk membantu memecahkan beberapa misteri pembentukan dan evolusi planet.”

Cara menemukan planet yang tersembunyi oleh cahaya bintang

Makalah baru ini, yang ditulis oleh lebih dari 150 ilmuwan dari 12 negara, menjelaskan sistem planet HD 110067, bintang di galaksi kita. Terletak di konstelasi Coma Berenice Tidak terlihat dengan mata telanjang.

Namun jaraknya hanya 100 tahun cahaya, artinya terletak di lingkungan kita, di pinggiran Bima Sakti. Kedekatannya dengan Bumi menjadikannya lebih terang dibandingkan dengan banyak bintang lain yang sebelumnya diketahui memiliki sistem planet. Misalnya, bintang ini 10.000 kali lebih terang dibandingkan Trappist1, bintang katai merah yang juga berisi segerombolan planet berbatu yang menarik.

Cahaya bintang adalah mata uang yang berharga bagi para astronom, yang dapat mempelajari cahaya ini untuk mendapatkan petunjuk tentang keberadaan planet tak terlihat di tengah cahaya bintang. Ketika sebuah planet lewat di depan sebuah bintang seperti yang terlihat dari teleskop — peristiwa yang disebut transit — cahaya bintang akan berkurang, sebanding dengan jarak planet tersebut.

Para astronom kemudian dapat menggunakan teknik kedua untuk mencari osilasi periodik cahaya bintang ketika sebuah planet yang mengorbit berinteraksi dengan bintang tersebut melalui gravitasi. Dengan mengkorelasikan metode-metode ini, para astronom dapat memperoleh perkiraan ukuran dan kepadatan planet. Penelitian lebih lanjut dapat mengungkap struktur molekul atmosfer, jika memang ada.

READ  Bulan Purnama Maret: Kapan melihat Worm Moon

Para astronom menemukan dua planet pertama yang mengorbit HD 110067 pada tahun 2020 menggunakan Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) milik NASA, yang memindai seluruh langit untuk mencari tanda-tanda halus planet. Daftar planet diisi pada tahun 2022 selama serangkaian pengamatan lain oleh TESS dan satelit CHEOPS Badan Antariksa Eropa (kependekan dari “Characterization of Exoplanet Satellite”), yang memiliki kemampuan untuk melakukan pengamatan yang lebih bertarget.

Planet-planet baru ini disebut “sub-Neptunus” karena ukurannya lebih besar dari planet berbatu terdekat di tata surya kita, seperti Bumi dan Venus, namun tidak sebesar raksasa es Neptunus dan Uranus. Diameternya berkisar antara dua hingga tiga kali diameter Bumi. Planet dalam mengorbit bintang hanya dalam waktu 9 hari, sedangkan planet luar menempuh perjalanan dalam 54 hari. Mungkin ada planet lain dalam sistem yang belum ditemukan.

Untuk beberapa alasan, alam semesta buruk dengan adanya planet-planet di dekat Neptunus, yang merupakan salah satu alasan mengapa sistem baru ini sangat menarik bagi para astronom.

“Dengan enam planet besar, arsitekturnya menarik,” kata Nicole Colon, ahli astrofisika dan pakar planet ekstrasurya di NASA, melalui email. “Planet-planet ini mungkin tidak akan mendukung kehidupan, karena planet-planet tersebut mungkin terlalu hangat dan terlalu besar. Namun keseluruhan sudut Neptunus masih menjadi bagian yang menarik.” [because] “Kami belum mengetahui mengapa tidak ada hal seperti itu di tata surya kita.”

Masih menjadi pertanyaan apakah alam semesta lebih menyukai planet sebesar ini, atau apakah metode pendeteksian kita tidak memberikan hasil yang diharapkan. Dunia kecil dan berbatu seperti bumi, yang mengorbit pada jarak yang nyaman dari bintang tua dan tenang seperti Matahari, sulit ditemukan. Kecil kemungkinannya untuk melintasi permukaan bintang jika dilihat dari Bumi, dan memiliki efek gravitasi yang kecil terhadap pergerakan bintang.

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb telah menemukan bahwa permukaan planet ekstrasurya mungkin tertutup lautan

Para penemu planet baru tersebut mengatakan bahwa terdapat bukti bahwa mereka memiliki atmosfer, berdasarkan kepadatannya. Tapi Loki menunjukkan bahwa kita tidak tahu banyak tentang mereka. “Kami tidak tahu terbuat dari apa.”

Kita mungkin akan segera mengetahui lebih banyak. Sistem planet baru ini akan dilihat lebih dekat dari Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA, yang mengorbit matahari sekitar satu juta mil dari Bumi dan dirancang untuk mengumpulkan informasi tentang atmosfer planet ekstrasurya.