SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan khawatir penyakit rusa 'ZOMBIE' bisa menular ke manusia setelah menemukan kasus pertama virus otak mematikan yang membuat hewan ngiler dan tidak takut pada manusia di Taman Nasional Yellowstone

Para ilmuwan khawatir penyakit rusa 'ZOMBIE' bisa menular ke manusia setelah menemukan kasus pertama virus otak mematikan yang membuat hewan ngiler dan tidak takut pada manusia di Taman Nasional Yellowstone

  • Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa virus otak yang mematikan mungkin menyebar ke manusia
  • Penyakit wasir kronis yang disebut “zombie” membuat hewan ngiler dan tidak takut pada manusia
  • Bangkai rusa dinyatakan positif di Taman Nasional Yellowstone bulan lalu

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa virus yang disebut “penyakit rusa zombie” dapat menyebar ke manusia setelah kasus pertama ditemukan di Taman Nasional Yellowstone bulan lalu.

Virus otak mematikan yang membuat hewan bingung, ngiler, dan tidak takut pada manusia suatu hari nanti mungkin akan menulari manusia, demikian peringatan beberapa pihak berwenang.

Kekhawatiran muncul setelah bangkai rusa dinyatakan positif mengidap penyakit pengecilan kronis (CWD) di Taman Nasional Yellowstone di barat laut Wyoming pada bulan November.

Dr Corey Anderson mengatakan kepada The Guardian: “Wabah penyakit sapi gila di Inggris memberikan contoh bagaimana keadaan bisa menjadi kacau dalam semalam ketika terjadi limpahan penyakit, misalnya dari peternakan ke manusia.”

Dalam beberapa tahun terakhir, virus ini telah menyebar ke lebih dari 31 negara bagian AS, dua provinsi di Kanada, dan bahkan Korea Selatan, menurut Survei Geologi AS.

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa virus yang disebut “penyakit rusa zombie” ini dapat menyebar ke manusia. Ahli biologi itu difilmkan sedang mengambil kelenjar getah bening seekor rusa untuk menguji penyakit pengecilan kronis
Kekhawatiran muncul setelah bangkai rusa dinyatakan positif mengidap penyakit pengecilan kronis (CWD) di Taman Nasional Yellowstone di barat laut Wyoming pada bulan November.
Bangkai rusa yang terluka dilacak hingga ke semenanjung di sepanjang tepi selatan Danau Yellowstone, melalui kalung GPS yang dipasang pada bulan Maret lalu untuk mempelajari dinamika populasi.

“Kita sedang membicarakan kemungkinan terjadinya hal serupa,” kata Anderson, salah satu direktur program di Pusat Penelitian dan Kebijakan Penyakit Menular.

Dia menambahkan: “Tidak ada yang mengatakan hal itu pasti akan terjadi, tetapi penting bagi masyarakat untuk bersiap.”

Menurut Anderson, yang penelitiannya berfokus pada jalur penularan CWD, penyakit ini “selalu berakibat fatal, tidak dapat disembuhkan, dan sangat menular.”

“Yang mengkhawatirkan adalah kita tidak memiliki cara yang mudah dan efektif untuk menghilangkannya, baik dari hewan yang terinfeksi maupun dari lingkungan yang tercemar.”

CWD adalah penyakit yang ditularkan melalui prion, mirip dengan “penyakit sapi gila”, yang dapat menyebabkan penurunan berat badan, kehilangan koordinasi, dan gejala neurologis fatal lainnya pada rusa dan spesies terkait.

READ  Sebuah teleskop di Utah mendeteksi sinar kosmik misterius di luar galaksi kita

“Saat ini tidak ada bukti bahwa CWD dapat menginfeksi manusia atau spesies hewan peliharaan,” kata Dinas Taman Nasional AS bulan lalu.

Namun badan federal tersebut secara khusus memperingatkan para pemburu hewan besar, “Disarankan untuk tidak mengonsumsi jaringan dari hewan yang terinfeksi CWD.”

Penyakit wasting kronis (CWD) adalah penyakit yang ditularkan melalui prion, mirip dengan “penyakit sapi gila”, yang dapat menyebabkan penurunan berat badan, kehilangan koordinasi, dan gejala neurologis fatal lainnya pada rusa. Di atas, seekor rusa dibunuh oleh CWD sebagaimana ditentukan oleh petugas satwa liar Mississippi
CWD telah menyebar ke lebih dari 31 negara bagian AS, dua provinsi di Kanada dan Korea Selatan, menurut Survei Geologi AS.

Sampel yang diambil dari tubuh rusa bagal yang terinfeksi dinyatakan positif CWD selama beberapa putaran yang dilakukan oleh Laboratorium Kesehatan Margasatwa Wyoming Game and Fish Department (WGFD).

Pengujian umum untuk hewan hidup dan mati melibatkan pengambilan sampel jaringan dari sistem saraf makhluk tersebut, baik dari sistem saraf pusat, seperti sumsum tulang belakang, atau dari organ perifer, seperti kelenjar getah bening retrofaring dan amandel.

Penelitian telah menunjukkan bahwa penyakit ini menimbulkan risiko terhadap primata non-manusia, termasuk monyet, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

“Studi-studi ini menimbulkan kekhawatiran bahwa mungkin ada risiko bagi manusia juga,” kata badan tersebut. “Sejak tahun 1997, Organisasi Kesehatan Dunia telah merekomendasikan pentingnya mencegah agen dari semua penyakit prion yang diketahui memasuki rantai makanan manusia.”

Pejabat taman nasional di Yellowstone mengatakan mereka bekerja sama dengan WGFD untuk memantau rusa di taman nasional dan spesies hewan berkuku lainnya, baik hidup maupun mati, untuk menilai dengan lebih baik tingkat penyebaran CWD di seluruh taman nasional.

Pejabat Taman Nasional Yellowstone mengatakan penemuan ini mendorong mereka untuk meninjau taman tersebut Rencana Pengawasan CWD untuk tahun 2021 – dengan protokol baru yang diharapkan akan dirilis pada tahun depan.

CWD pertama kali ditemukan pada rusa bagal di Wyoming pada tahun 1985 di sepanjang wilayah tenggara negara bagian tersebut.
Munculnya penyakit ini di Yellowstone menandai berakhirnya penyebaran penyakit ini selama beberapa dekade ke arah barat di seluruh negara bagian, hingga mencapai lokasi taman nasional di sudut barat laut Wyoming.

Baca selengkapnya: Apakah tanah menyebarkan 'penyakit rusa zombie'? Para ilmuwan menemukan penurunan kasus di daerah dengan konsentrasi tanah liat yang tinggi

Para peneliti di Illinois yakin jumlah tanah liat di dalam tanah mempengaruhi penyebaran “penyakit rusa zombie”. Penyakit yang secara resmi disebut penyakit pengecilan kronis (CWD) ini menyebabkan lubang di otak. Menurut penelitian kelompok Illinois, sejumlah besar tanah liat di dalam tanah dapat membantu menghentikan penyakit tersebut.

READ  Apakah zebra putih belang hitam atau hitam belang putih?

Yellowstone juga berencana untuk meningkatkan upaya kolaboratifnya dengan WGFD untuk mengidentifikasi area di taman yang paling berisiko tertular penyakit ini, kata juru bicara taman Morgan Warthin.

CWD pertama kali ditemukan pada rusa bagal di Wyoming pada tahun 1985 di sepanjang wilayah tenggara negara bagian tersebut.

Tahun berikutnya, penyakit otak yang fatal ditemukan di rusa Wyoming, menurut WGFD.

Munculnya penyakit ini di Yellowstone menandai berakhirnya penyebaran penyakit ini selama beberapa dekade ke arah barat di seluruh negara bagian, hingga mencapai lokasi taman nasional di sudut barat laut Wyoming.

Petugas permainan Wyoming sedang melacak rusa bagal tersebut dari Maret 2023 hingga Oktober 2023, ketika tag GPS-nya menunjukkan bahwa rusa tersebut kemungkinan mati.

Pencarian jenazahnya membawa mereka ke daratan yang terletak di antara lengan selatan dan tenggara Danau Yellowstone, yang dikenal sebagai tanjung.

Di utara taman nasional, regulator satwa liar Montana juga membantu upaya memantau hewan buruan yang diambil oleh pemburu lokal di negara bagian mereka.

Morgan Jacobsen, juru bicara Montana Fish, Wildlife and Parks District 3, mengatakan Montanan Harian Banyak kasus CWD yang belum terdeteksi di kawasan perburuan negara bagian yang berdekatan dengan Yellowstone.

Jacobsen menyebut berita tersebut sebagai “data yang menarik”, namun bukan berita yang secara radikal akan mengubah rencana pengawasan CWD di Montana.

“Kami akan melanjutkan pemantauan dan komunikasi kami dengan taman nasional dan akan terus bekerja sama dengan pemburu sebagai alat pengelolaan utama CWD di Montana,” kata Jacobsen.