SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menemukan “kejutan” yang mengubah pemahaman mereka tentang alam semesta

Para ilmuwan menemukan “kejutan” yang mengubah pemahaman mereka tentang alam semesta

Melihat kembali masa-masa awal alam semesta terdengar seperti sesuatu yang hanya bisa dicapai dalam fiksi ilmiah, namun para ahli telah berhasil menemukan sesuatu yang nyata dari kedalaman waktu yang jauh.

Beberapa astronom terkemuka di dunia menemukan sesuatu yang “benar-benar menakjubkan” miliaran tahun yang lalu yang dapat mengubah pemahaman tentang alam semesta kita.

Hal ini terjadi sebagai hasil mempelajari temuan Kamera Inframerah Dekat (NIRCam) pada Teleskop Luar Angkasa James Webb milik NASA.

Teknologi yang sangat canggih ini memungkinkan para ahli mempelajari galaksi tertua di alam semesta, memberikan indikasi kondisi yang sudah ada sejak dahulu kala.

Alam semesta berusia sekitar 13,7 miliar tahun, dan tim peneliti dari Universitas Durham telah mampu mengamati data yang dikenal sebagai pembentukan batangan hanya beberapa miliar tahun setelah alam semesta terbentuk – sesuatu yang sungguh menakjubkan untuk dipahami.

Hal ini lebih jauh dari wawasan sebelumnya yang diberikan oleh Teleskop Luar Angkasa Hubble, yang memberikan wawasan tentang kondisi sembilan miliar tahun lalu.

Temuan tim dipublikasikan di jurnal Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society.

iStock

Temuan-temuan baru ini lebih penting daripada sekedar memberikan pandangan yang lebih jauh dari sebelumnya. Faktanya, sifat dari hasil ini mungkin berarti bahwa pemahaman kita tentang masa-masa awal alam semesta mungkin perlu dievaluasi ulang.

Ini tentang formasi batang, bahwa kehadiran bentuk-bentuk yang lebih stabil ini merupakan indikasi lingkungan yang lebih stabil, dibandingkan dengan sifat galaksi yang lebih kacau pada masa awal pembentukannya.

Zoe Le Conti adalah peneliti PhD di Pusat Astronomi Ekstragalaktik di Departemen Fisika di Universitas Durham, serta penulis utama makalah ini.

“Galaksi-galaksi di awal alam semesta berkembang jauh lebih cepat dari yang kita duga,” kata Le Conte. Ini benar-benar kejutan karena Anda mungkin mengira alam semesta pada saat itu akan sangat bergejolak, dengan banyak tabrakan antar galaksi, dan banyak gas yang belum berubah menjadi bintang.

READ  Gerhana matahari dari luar angkasa! Tonton tampilan satelit bulan yang memberikan bayangan di Bumi (video)

“Namun, berkat Teleskop Luar Angkasa James Webb, kita melihat banyak dari batang-batang ini pada awal kehidupan alam semesta, yang berarti bahwa galaksi berada pada tahap evolusi yang lebih stabil daripada yang diperkirakan sebelumnya.

“Ini berarti kita harus menyesuaikan pandangan kita tentang evolusi awal galaksi.”

berlangganan Untuk buletin indy100 mingguan gratis kami

Bagaimana cara bergabung saluran WhatsApp gratis indy100

Bagikan pendapat Anda di berita demokrasi kami. Klik ikon upvote di bagian atas halaman untuk membantu menaikkan peringkat artikel ini di indy100