SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan menemukan tumor gigi di Mesir kuno yang menantang dunia kedokteran

Para ilmuwan menemukan tumor gigi di Mesir kuno yang menantang dunia kedokteran

Sebuah ekskavator yang bekerja di pemakaman bawah tanah kuno di Mesir telah berhasil menemukan apa yang tidak akan pernah ditemukan oleh para arkeolog: Sebuah gigi soliter tersangkut di lekukan panggul yang aus.

Anda mungkin tertarik pada: Apa penyebab kanker sebasea dan mengapa disamakan dengan lipoma?

Awalnya, arkeolog Melinda King Wetzel mengira dia sedang melihat embrio dari zaman firaun Mesir.Namun ketika dia menunjukkan kuburan tersebut kepada ahli bioarkeolog di situs tersebut, Gretchen Dabbs, temuan tersebut ternyata jauh lebih langka.

Jadi mereka mengaku telah menemukannya Bukti tertua dari teratoma ovarium matang, atau tumor sel germinal.

saat ini, Massa tersebut terlihat seperti kumpulan jaringan dewasa yang tidak terorganisir dan tidak terorganisir, seperti tulang dan gigi.

Ukurannya kurang lebih 3 x 2 cm dan Ini berasal dari pertengahan abad keempat belas SM.

Para peneliti mengatakan hal ini menambah “kedalaman temporal dan geografis yang signifikan terhadap pemahaman kita tentang kondisi ini di masa lalu.”

Wetzel dan Debs, yang berasal dari berbagai perusahaan dan universitas, telah bekerja bersama selama bertahun-tahun di situs arkeologi ini, di tepi timur Sungai Nil, sebagai bagian dari proyek tersebut. Proyek Amarna.

Ini adalah tujuan eksplorasi berkelanjutan jangka panjang Menemukan makam orang-orang biasa yang terkubur di dekat ibu kota Firaun Akhenaten, Didirikan pada tahun 1345 SM

Kerangka seorang wanita muda dengan tumor ovarium ditemukan terkubur di makam multi-ruang di pemakaman Amarna Utara, dan dia kemungkinan berusia antara 18 dan 21 tahun ketika dia meninggal.

Dia dimakamkan dengan tangan diletakkan di panggul dan dibungkus dengan cara yang umum di makam Amarna non-elit lainnya. Tetapi, Dia memakai lebih banyak perhiasan daripada tubuh lain di dekatnya.

READ  Pengemudi truk antivaksin mengganggu lalu lintas di sekitar ibu kota AS

Para ahli menyimpulkan hal ini Tumor yang diderita wanita Mesir ini tumbuh perlahan selama bertahun-tahun, dan akhirnya memberikan tekanan pada organ-organ internalnya, hingga berujung pada kematiannya.

Tumor ini beberapa abad lebih tua dibandingkan teratoma kuno lainnya yang ditemukan oleh para arkeolog di Spanyol, Perancis, Peru dan Portugal.

Apa itu teratoma ovarium?

Teratoma ovarium adalah tumor yang terdiri dari berbagai jenis jaringan, seperti otot, rambut, gigi, dan tulang. Jaringan-jaringan ini berasal dari tiga lapisan germinal embrio: endoderm, mesoderm, dan ektoderm.

Kami menyarankan: Tumor kanker ditemukan pada dinosaurus berusia 77 juta tahun

Teratoma jinak adalah yang paling umum dan cenderung tumbuh lambat. Sebaliknya, teratoma ganas lebih jarang terjadi dan dapat tumbuh serta menyebar ke bagian tubuh lain.

Lihat berita terkini di sini

*brc