SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan mengatakan gemuruh seismik dari meteor 'teknologi alien' sebenarnya adalah truk yang lewat

Para ilmuwan mengatakan gemuruh seismik dari meteor 'teknologi alien' sebenarnya adalah truk yang lewat

Pada bulan Januari 2014, sebuah meteorit memasuki atmosfer bumi di Samudera Pasifik bagian barat, sebagaimana dibuktikan dengan tanda-tanda seismik yang jelas dari peristiwa tersebut di stasiun seismik di Papua Nugini. Tahun lalu, para ilmuwan menyatakan bahwa puing-puing yang ditemukan dari dasar laut merupakan penolakan terhadap peristiwa ini (dan beberapa bahkan berspekulasi bahwa itu adalah bentuk teknologi alien). Namun kini, tim lain memberikan penjelasan berbeda: Getaran tersebut disebabkan oleh sebuah truk di jalan terdekat, yang sedang melaju pada saat meteorit tersebut jatuh ke atmosfer. Lebih lanjut, tim menyimpulkan bahwa potongan batuan yang ditemukan di dasar Samudera Pasifik bukan berasal dari meteorit tersebut, yang kemungkinan masuk ke laut sekitar 100 mil jauhnya dari area pencarian awal.

“Sinyalnya berubah arah seiring berjalannya waktu, dan sama persis dengan jalur yang melewati seismometer,” kata Benjamin Fernando, ahli seismologi planet di Universitas Johns Hopkins yang memimpin penelitian tersebut. itu diam akan ditampilkan Minggu depan di Konferensi Sains Bulan dan Planet tahunan di Houston.

“Sangat sulit untuk menangkap sinyal dan memastikan itu bukan dari sesuatu,” tambah Fernando. “Tapi yang bisa kami lakukan adalah menunjukkan bahwa ada banyak sinyal seperti ini, dan menunjukkan bahwa mereka memiliki semua sifat yang kita harapkan dari sebuah truk dan tidak ada satupun sifat yang kita harapkan dari meteorit.”

Foto udara menunjukkan jalan dekat stasiun seismik.

Meteorit merupakan serpihan sampah luar angkasa yang masuk ke atmosfer bumi. Mereka hadir dalam berbagai bentuk dan ukuran dan dapat membantu para ilmuwan mempelajari sejarah dan asal usul tata surya Asal usul air di bumi. Jumlah tersebut merupakan yang terbesar pada abad ini Meteorit Chelyabinsk yang meledak di Rusia Pada tahun 2013, jendela pecah, alarm mobil berbunyi, dan sekitar 1.600 orang terluka. Namun, tidak semua meteorit benar-benar asing; Tahun lalu, sekelompok peneliti mempelajari meteorit yang jatuh di Gurun Sahara pada tahun 2018 Dia menyimpulkan bahwa itu sebenarnya berasal dari Bumi.

Analisis awal jatuhnya meteorit dilakukan dengan menggunakan data dari seismometer AU MANU terdekat di Pulau Manus di Papua Nugini. Analisis itu, diterbitkan Pada bulan September 2023, disimpulkan bahwa meteorit tersebut berasal dari antarbintang dan jatuh ke laut di utara pulau.

Namun dalam penelitian barunya, tim Fernando mengandalkan data dari stasiun suara di Australia dan Palau, yang awalnya dibangun untuk mendeteksi getaran uji coba nuklir. Data tersebut menunjukkan bahwa meteorit tersebut kemungkinan jatuh lebih dari 100 mil dari tempat pencarian awal batuan luar angkasa tersebut dilakukan.

“Lokalisasi lapangan yang tersebar bergantung pada satu stasiun dan sinyal tanpa fase yang jelas,” tulis para peneliti. “Oleh karena itu, kami menganggapnya sangat berlebihan, dan paling buruk sepenuhnya salah.”

Avi Loeb, A Seorang peneliti terkemuka di Universitas Harvard Dan pendukung gagasan itu Objek antarbintang 'Oumuamua. Mungkin itu adalah wahana antariksa, ramalan Potongan-potongan batu bulat yang ditemukan itu mungkin merupakan teknologi alien. Namun substansinya tidak ada hubungannya dengan Fireball 2014, berdasarkan angka terkini tim.

“Segala sesuatu yang ditemukan di dasar laut sama sekali tidak ada hubungannya dengan meteorit ini, terlepas dari apakah itu batu alam luar angkasa atau bagian dari pesawat luar angkasa alien – meskipun kami curiga kuat bahwa itu bukan alien,” kata Fernando. .

Pertunjukannya juga akan dibawakan oleh tim yang dipimpin oleh Loeb Temuan merekayang mencirikan komposisi dan kemungkinan asal usul 850 pelet tersebut, akan dipresentasikan pada konferensi minggu depan.

Tim Fernando menyimpulkan bahwa gumpalan tersebut sebenarnya adalah meteorit, atau campuran meteorit dan material terestrial, namun tidak ada hubungannya dengan jatuhnya meteorit pada tahun 2014.

Kebenarannya ada di luar sana, baik di dasar laut atau dalam data yang dikumpulkan selama jatuhnya meteorit. Sekalipun hasilnya tidak sehebat teknologi alien, mendiskusikan semua kemungkinan dan meninjau data melalui proses ilmiah dapat memberi petunjuk kecil pada kisah meteorit ini.

lagi: Pada hari ini 10 tahun lalu, meteor Chelyabinsk meledak di atas Rusia

READ  Penjelajah Perseverance di Mars merekam puing-puing pendaratannya