SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan mengatakan mereka sekarang tahu bagaimana aurora borealis terjadi

Para ilmuwan mengatakan mereka sekarang tahu bagaimana aurora borealis terjadi

(Reporter)
Fisikawan mengatakan mereka tahu bagaimana pertunjukan cahaya aurora yang menakjubkan terbentuk dan untuk pertama kalinya dapat membuktikannya di laboratorium. Itu semua ada hubungannya dengan selancar dan selancar. Elektron yang melakukan perjalanan ke Bumi dapat menangkap gelombang yang disebut gelombang Alvin, yang mengambilnya dan melemparkannya ke planet kita lebih cepat — pikirkan 45 mil per jam. Elektron-elektron itu menghantam atmosfer, dan ketika semuanya stabil, aurora borealis mekar, menghasilkan apa yang kita kenal sebagai cahaya utara. Ini adalah asumsi selama beberapa dekade, pertama kali diusulkan oleh ilmuwan Soviet Lev Landau, tetapi sekarang diukur, NPR laporan. Para peneliti dari University of Iowa, Wheaton College, dan UCLA menggunakan sesuatu yang disebut perangkat plasma besar untuk menunjukkan kemampuan elektron menunggangi gelombang Alvin.

Mereka menggunakan antena untuk memulai gelombang, “seperti mengayunkan selang taman ke atas dan ke bawah dengan cepat, dan menyaksikan gelombang bergerak di sepanjang selang,” kata Greg Howes dari Iowa, CNN. Selanjutnya, para ilmuwan memperhatikan bahwa elektron melesat pada gelombang itu dan mendapatkan energi. “Pikirkan tentang berselancar,” kata Jim Schroeder, penulis utama makalah di Wheaton. Koneksi Alam. “Untuk berselancar, Anda perlu mendayung dengan kecepatan yang tepat agar gelombang laut menangkap Anda dan mempercepat Anda, dan kami menemukan bahwa elektron sedang berselancar. Jika mereka bergerak dengan kecepatan yang tepat relatif terhadap gelombang, mereka diambil dan dipercepat.” Para ilmuwan tidak dapat melihat efek penuh – mereka hanya membuktikan bahwa teori gelombang bekerja tetapi mereka tidak menciptakan pertunjukan cahaya. Dan sementara ini suatu hari nanti dapat membantu memprediksi penampilan aurora borealis, ini juga masih jauh. (Baca lebih banyak cerita Cahaya Utara.)

READ  Dapatkah saya menyebarkan COVID-19 jika saya tertular setelah vaksinasi penuh?