SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan mengebor inti es dari Antartika dan terkejut dengan apa yang mereka temukan

Para ilmuwan mengebor inti es dari Antartika dan terkejut dengan apa yang mereka temukan



CNN

Bukti dari inti es setinggi 2.000 kaki mengungkapkan bahwa lapisan es Antartika Barat tiba-tiba dan secara dramatis menyusut sekitar 8.000 tahun yang lalu, menurut penelitian baru – memberikan peluang… Sebuah visi yang mengkhawatirkan Seberapa cepat es Antartika mencair dan permukaan laut naik.

Sebagian lapisan es menipis 450 meter (1.476 kaki) – lebih tinggi dari Empire State Building – hanya dalam waktu 200 tahun pada akhir zaman es terakhir. Menurut penelitian Diterbitkan Rabu di jurnal Nature Geoscience.

Ini adalah bukti langsung pertama yang menunjukkan hilangnya es dengan cepat di mana pun di Antartika, menurut penulis penelitian.

Meskipun para ilmuwan mengetahui bahwa lapisan es lebih besar pada akhir zaman es terakhir dibandingkan saat ini, namun ukurannya jauh lebih kecil. Eric Wolff, ahli glasiologi di Universitas Cambridge di Inggris dan penulis penelitian tersebut, mengatakan para ilmuwan tidak mengetahui secara pasti kapan penyusutan ini terjadi.

Studi ini mengubah hal itu, katanya kepada CNN. “Kami dapat menentukan dengan tepat kapan penurunannya, namun kami juga dapat menentukan seberapa cepat penurunannya.”

Wolf mengatakan sekarang sudah jelas bahwa lapisan es menyusut dengan sangat cepat di masa lalu, dan bahayanya adalah hal itu bisa terjadi lagi. “Jika mulai menurun, hal itu akan terjadi dengan sangat cepat,” tambahnya.

Hal ini dapat menimbulkan konsekuensi serius terhadap kenaikan permukaan laut global. Lapisan es Antartika Barat mengandung cukup air untuk menaikkan permukaan laut sekitar 5 meter – lebih dari 16 kaki – yang dapat menyebabkan banjir besar di kota-kota pesisir di seluruh dunia.

Ted Scambos, ahli glasiologi di Universitas Colorado Boulder, mengatakan penelitian ini adalah “pekerjaan detektif yang sangat bagus” pada sebagian besar lapisan es Antartika.

READ  Tingkat positif COVID-19 7 hari di Iowa turun menjadi kurang dari 3%

Pesan utamanya, katanya kepada CNN, adalah “jumlah es yang tersimpan di Antartika dapat berubah dengan sangat cepat – dengan kecepatan yang sulit ditangani oleh banyak kota pesisir.”

Survei Antartika Universitas Cambridge/Inggris

Peta yang menunjukkan lokasi Skytrain Ice Rise, bagian dari Ronne Ice Shelf, tempat pengambilan inti es.

Inti es merupakan arsip sejarah atmosfer bumi. Terdiri dari lapisan es Dibentuk oleh salju yang jatuh dan terkompresi Selama ribuan tahun, mereka mengandung gelembung udara kuno serta polutan yang memberikan catatan buruk bagi lingkungan Perubahan selama ribuan tahun.

Inti es yang dianalisis dalam penelitian ini dibor dari Skytrain Ice Rise yang terletak di tepi lapisan es, dekat titik di mana es mulai mengapung dan menjadi bagian dari Ronne Ice Shelf.

Para ilmuwan mengekstraksinya pada tahun 2019, melalui proses yang melelahkan yang melibatkan pengeboran terus menerus selama 40 hari, mengeluarkan silinder es tipis beberapa kaki setiap kalinya. Mereka kemudian memotong jantungnya menjadi beberapa bagian, mengemasnya dalam kotak terisolasi yang disimpan pada suhu minus 20 derajat Celcius, dan mengirimnya ke Inggris melalui pesawat dan kemudian dikirim.

Sesampainya di Inggris, para ilmuwan mengukur isotop air yang ditemukan di inti es, yang memberikan informasi tentang suhu masa lalu. Suhu yang lebih hangat menunjukkan lapisan es yang lebih rendah – anggap saja seperti gunung, kata Wolf, semakin tinggi Anda mendaki, semakin dingin suhunya.

Mereka juga mengukur tekanan gelembung udara yang terperangkap di dalam es. Es yang lebih rendah dan lebih tipis mengandung gelembung udara bertekanan lebih tinggi.

Eric Serigala

Kotak terisolasi berisi sampel es dimuat ke pesawat Twin Otter, Skytrain Ice Rise, Antartika.

Wolf berkata: Sungguh mengejutkan ketika data mengungkapkan betapa cepatnya es mencair pada akhir zaman es terakhir. “Kami menghabiskan banyak waktu untuk memastikan bahwa kami tidak melakukan kesalahan apa pun dalam analisis tersebut.”

Lapisan es Antartika Barat sangat rentan terhadap perubahan iklim, karena daratan di bawahnya berada di bawah permukaan laut dan memiliki kemiringan ke bawah. Ketika air hangat mencapai dasar, ia dapat mencair dengan sangat cepat. “Prosesnya bisa berjalan tanpa henti, dan itulah yang terjadi 8.000 tahun lalu,” kata Wolf.

Apa yang membuat temuan ini sangat mengkhawatirkan adalah ketika pelepasan ini terjadi, “sangat sedikit, jika ada, yang dapat kita lakukan untuk menghentikannya,” kata Isobel Royle, ahli glasiologi di British Antarctic Survey dan salah satu penulis studi tersebut. Dia mengatakan kepada CNN.

Hal yang krusial “adalah jangan terlalu banyak mengujinya,” kata Wolf, dan itu berarti mengatasi perubahan iklim. “Kita masih bisa menghindari titik kritis ini,” katanya.

Laporan tersebut mengatakan bahwa data baru ini akan membantu meningkatkan keakuratan model yang digunakan para ilmuwan untuk memprediksi bagaimana lapisan es akan merespons pemanasan global di masa depan.

David Thornalley, ahli kelautan dan ilmuwan iklim di University College London, mengatakan data penelitian ini “mencengangkan”. Dia memperingatkan bahwa ketika penelitian tersebut mengamati periode 8.000 tahun yang lalu, ketika kondisi iklim berbeda, hasilnya bukanlah contoh langsung tentang apa yang akan terjadi saat ini. Namun dia menambahkan bahwa mereka masih bisa memberikan “wawasan tentang kemungkinan runtuhnya lapisan es.”

Studi ini dilakukan ketika para ilmuwan terus menyuarakan kekhawatiran tentang apa yang terjadi di benua paling terpencil di Bumi.

READ  Awan puing raksasa terlihat oleh teleskop NASA setelah tabrakan benda langit

Misalnya, Gletser Thwaites, juga di Antartika Barat, Ini larut dengan cepat. Sebuah studi pada tahun 2022 mengatakan Sungai Thwaites – yang dijuluki “Gletser Kiamat” karena dampak bencana yang ditimbulkannya terhadap kenaikan permukaan laut – sangat menghancurkan. Digantung di kukunya Saat planet ini memanas.

Studi baru ini meningkatkan kekhawatiran tersebut, kata Scambos. “(Ini) menunjukkan bahwa proses yang sama yang kita lihat, yang baru dimulai di daerah seperti Gletser Thwaites, telah terjadi sebelumnya di daerah serupa di Antartika, dan faktanya, laju hilangnya es setara dengan ketakutan terburuk kita. tentang es yang lepas. Rugi.”