SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Critical Care menemukan bahwa 15 persen pasien yang disurvei memiliki pengalaman mendekati kematian

Para ilmuwan mengikuti pasien ER selama setahun setelah mereka selamat dari pengalaman mendekati kematian

Apa pengaruh pengalaman mendekati kematian pada seseorang? Ilmuwan mempelajari 19 pasien yang kembali dari ambang kematian… Apa yang mereka temukan mungkin mengejutkan Anda

  • Para peneliti menemukan bahwa 15 persen pasien yang dijadikan sampel memiliki pengalaman mendekati kematian
  • Peserta yang memiliki pengalaman mendekati kematian tidak memiliki perbedaan kualitas hidup
  • Tim studi menyatakan bahwa penelitian lebih lanjut masih diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan tersebut

Kami sering diberi tahu bahwa pengalaman mendekati kematian adalah peristiwa yang mengubah hidup yang mengubah pandangan hidup pasien.

Tetapi penelitian baru menemukan bahwa, bertentangan dengan kepercayaan populer, pasien yang kembali dari ambang kematian masih sama setahun kemudian.

Dalam apa yang diyakini sebagai salah satu studi pertama dari jenisnya, para ahli memantau 19 orang setelah mereka mengalami pengalaman mendekati kematian di unit perawatan intensif (ICU). Kemudian tindak lanjuti mereka 12 bulan kemudian.

Sebuah studi yang diterbitkan dalam jurnal Critical Care menemukan bahwa 15 persen pasien yang disurvei memiliki pengalaman mendekati kematian

Peneliti – yang menerbitkan temuan mereka Dalam Perawatan Kritis – Awalnya memeriksa 126 pasien yang telah berada di lima unit perawatan intensif di University of Liège di Belgia selama lebih dari seminggu.

READ  Misi Artemis I NASA akan meledakkan roket SLS raksasa menuju bulan

Pasien dirawat di ICU karena berbagai alasan, termasuk penyakit pernapasan, kardiovaskular, gastrointestinal, ginjal, neurologis, dan metabolik. Mayoritas peserta survei dirawat karena alasan pembedahan.

Mereka menemukan bahwa 15 persen dari mereka – 19 orang – memiliki pengalaman mendekati kematian. Kemudian pasien ini dipelajari lebih lanjut.

Mereka diwawancarai tiga sampai tujuh hari setelah keluar dari rumah sakit dan ditanya tentang pengalaman disosiatif mereka, seperti dilupakan atau merasa terputus dari diri mereka sendiri. Mereka juga ditanya tentang keyakinan spiritual, agama dan pribadi.

Pada saat pasien pertama kali diwawancarai, mereka yang memiliki pengalaman mendekati kematian memiliki kecenderungan gejala skizofrenia yang lebih tinggi.

Perasaan ini termasuk merasa terlepas dari diri sendiri, merasa sedikit atau tidak sakit, merasa tidak pasti tentang identitas Anda, dan meningkatkan kesejahteraan spiritual dan pribadi.

Para peneliti memanggil mereka lagi satu tahun kemudian untuk mengukur kualitas hidup mereka.

Setelah jangka waktu tersebut, tidak ada hubungan yang signifikan dengan kualitas hidup yang ditemukan, tulis para peneliti, terlepas dari fakta bahwa pengalaman mendekati kematian (NDE) biasanya dilaporkan sebagai menghidupkan dan mungkin terkait dengan emosi negatif.

Bruce Greyson, yang mengembangkan skala pengalaman mendekati kematian yang digunakan para peneliti dalam penelitian ini, menemukan bahwa 10 sampai 20 persen orang yang jantungnya berhenti mengalami NDE.

Ini adalah lima persen dari total populasi.

Greyson punya PENGENAL Pengalaman mendekati kematian adalah “pengalaman yang sangat jelas dan seringkali mengubah hidup, sering terjadi dalam kondisi fisiologis yang ekstrem seperti syok yang mengancam jiwa, serangan jantung, atau anestesi dalam.”

Temuan perawatan kritis berbeda dari penelitian sebelumnya yang dilakukan selama setahun terakhir.

2022 Studi yang dilakukan oleh Grayson Ditemukan bahwa peserta memiliki perbedaan kualitas hidup yang signifikan, bahkan 20 tahun setelah kejadian awal.

READ  Menghadap ke tepi alam semesta

Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengkonfirmasi temuan ini, tulis para peneliti dalam Critical Care Outcomes.