SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan sedang mengembangkan sumber energi yang memungkinkan astronot hidup di bulan

Sel bahan bakar nuklir kecil, yang dikenal sebagai Trisofuel, saat ini sedang diuji

Bulan sering dipandang sebagai pintu gerbang ke Mars, dan menyimpan banyak sumber daya berharga yang penting bagi teknologi modern. Namun manusia belum pernah ke bulan sejak misi Apollo 17 pada tahun 1972.

Itu sebabnya program Artemis yang dipimpin NASA ingin membangun pos terdepan di bulan sekitar tahun 2030. Namun, membangun pangkalan di Bulan akan memerlukan sumber listrik yang dapat diandalkan karena area tertentu di Bulan mengalami suhu yang sangat dingin hingga -248. Celsius. Baru-baru ini, para ilmuwan di Universitas Bangor di Inggris mengembangkan sel bahan bakar nuklir, seukuran biji poppy, untuk menghasilkan energi yang dibutuhkan untuk menopang kehidupan di sana. BBC tersebut.

Tim Bangor telah bekerja sama dengan perusahaan seperti Rolls-Royce, Badan Antariksa Inggris, NASA dan Laboratorium Nasional Los Alamos di AS.

Para peneliti di universitas tersebut mengirimkan sel bahan bakar nuklir kecil mereka, yang dikenal sebagai Trisofuel, kepada mitra mereka untuk pengujian. Trisofuel dapat digunakan untuk menggerakkan generator nuklir kecil yang dibuat oleh Rolls Royce. Pesawat ini akan menjalani pengujian ketat yang menyimulasikan tekanan perjalanan ruang angkasa, sebagai persiapan untuk ditempatkan di pangkalan bulan pada tahun 2030.

Perlu dicatat bahwa generator adalah perangkat portabel seukuran mobil kecil atau sesuatu yang dapat disimpan di saku orang.

Profesor Simon Middleberg adalah Profesor Bahan Nuklir dan Co-Direktur Institut Masa Depan Nuklir di Universitas Bangor Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan“Proyek ini akan memanfaatkan keahlian bahan bakar nuklir yang kami miliki di Nuclear Futures Institute dan menerapkannya pada salah satu penerapan yang paling menarik: eksplorasi ruang angkasa.

READ  NASA akan meluncurkan misi CAPSTONE pada hari Senin, 27 Juni

“Di Bulan dan di planet-planet yang memiliki siang dan malam, kita tidak dapat lagi mengandalkan Matahari sebagai sumber energi, sehingga kita harus merancang sistem seperti reaktor mikro untuk menopang kehidupan.

“Tenaga nuklir adalah satu-satunya cara yang kita miliki saat ini untuk menyediakan energi yang dibutuhkan untuk perjalanan luar angkasa selama ini. Bahan bakarnya harus sangat kuat untuk menahan kekuatan peluncuran dan kemudian dapat diandalkan selama bertahun-tahun.”

Baru-baru ini, India melakukan pendaratan bersejarah di dekat kutub selatan bulan dalam misi Chandrayaan-3. Pendarat Vikram melakukan pendaratan lunak di permukaan bulan pada pukul 18.04 EDT pada tanggal 23 Agustus. Misi bulan tersebut menjadikan India negara keempat yang melakukan pendaratan lunak di bulan setelah Amerika Serikat, Tiongkok, dan bekas Uni Soviet.