SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah menemukan 100 spesies baru yang potensial di laut dalam, termasuk makhluk misterius

Para ilmuwan telah menemukan 100 spesies baru yang potensial di laut dalam, termasuk makhluk misterius

(CNN) — Peneliti kelautan dalam misi mencatat kehidupan yang tersembunyi di lautan dunia telah mengumumkan penemuan hampir 100 spesies baru yang potensial, termasuk makhluk misterius mirip bintang.

Tim ekspedisi memfokuskan penelitiannya di Bounty Basin, bagian laut sepanjang 800 kilometer yang jarang dijelajahi di lepas pantai Selandia Baru, di sebelah timur Pulau Selatan. Perjalanan tiga minggu para ilmuwan di atas kapal penelitian Tangaroa, yang berafiliasi dengan Institut Penelitian Air dan Atmosfer Nasional, berlangsung pada bulan Februari.

Dua spesimen misterius tersebut bisa jadi merupakan spesies karang oktokoral baru atau kelompok karang baru, menurut ahli taksonomi Queensland Museums Network, Dr Michaela Mitchell. (Kredit: Sadie Mills/Sensus Laut/NIWA)

Tim mengumpulkan hampir 1.800 sampel dari kedalaman hingga 4.800 meter (3 mil), dan menemukan spesies ikan, cumi-cumi, moluska, dan karang yang mereka yakini merupakan spesies baru bagi ilmu pengetahuan.

“Kami memiliki wilayah luas di lepas pantai timur Selandia Baru yang sangat kekurangan titik data. Kami memiliki wilayah luas di lepas pantai timur Selandia Baru yang sangat kekurangan titik data,” kata Dr. Daniel Moore, direktur ilmiah Misi Sensus Laut. Aliansi baru diluncurkan pada April 2023 Yang bertujuan untuk mengidentifikasi 100.000 spesies yang tidak diketahui dalam sepuluh tahun ke depan. “Itu adalah eksplorasi yang sangat nyata dan menarik.”

Selama tiga minggu ke depan, tim ilmuwan akan mengklasifikasikan dan mendeskripsikan temuan laut dalam untuk memastikan apakah temuan tersebut merupakan spesies baru.

Para ilmuwan dalam tim dibuat bingung dengan penemuan yang awalnya mereka duga adalah sejenis bintang laut atau anemon laut.

“Itu masih menjadi misteri. Kami bahkan belum bisa memasukkannya ke dalam sebuah keluarga. Kami belum tahu di mana dia berada di pohon (keluarga), jadi ini akan menjadi menarik,” kata Moore.

Dua anak panah air yang mungkin baru bagi ilmu pengetahuan ditangkap dalam perangkap ikan yang dipasang 2.700 meter (1,7 mil) di bawah permukaan laut di Bounty Basin.

Dua anak panah air yang mungkin merupakan hal baru bagi ilmu pengetahuan ditangkap dalam perangkap ikan yang dipasang 2.700 meter di bawah permukaan laut di Bounty Basin. (Kredit: Rebecca Bars/Sensus Laut/NIWA)

Dr Michaela Mitchell, ahli taksonomi di Queensland Museums Network, Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan Diposting oleh Ocean Census, kemungkinan itu adalah jenis karang laut dalam yang disebut octocoral.

READ  Untuk pertama kalinya, mantan Kardinal Theodore McCarrick didakwa secara pidana atas penyerangan seksual terhadap anak di bawah umur di pengadilan AS.

“Yang lebih menarik lagi adalah bahwa ini mungkin merupakan kelompok yang benar-benar baru di luar kelompok delapan karang. Jika demikian, ini merupakan penemuan penting bagi laut dalam dan memberi kita gambaran yang lebih jelas tentang keanekaragaman hayati unik di planet ini,” katanya dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Para peneliti memeriksa dan mengklasifikasikan sampel yang dikumpulkan dari dasar laut di atas kapal penelitian Tangaroa.

Para peneliti memeriksa dan mengklasifikasikan sampel yang dikumpulkan dari dasar laut di atas kapal penelitian Tangaroa. (Kredit: Rebecca Bars/Sensus Laut/NIWA)

Moore mengatakan dia terkejut ketika tim menemukan spesies ikan baru yang dikenal sebagai eelpout yang “segera dikenali sebagai spesies yang berbeda dari spesies lainnya.”

“Menemukan vertebrata baru jarang terjadi. Ada ratusan ribu invertebrata di laut yang masih belum kita ketahui sama sekali. Kita para vertebrata suka berpikir kita tahu apa yang ada di luar sana, tapi kenyataannya kita tidak tahu,” ujarnya.

Para peneliti untuk sementara telah menetapkan genus karang hitam baru yang potensial ke dalam famili Stylopathidae.

Para peneliti untuk sementara telah menetapkan genus karang hitam baru yang potensial ke dalam keluarga Stylopathidae. (Kredit: Rebecca Bars/Sensus Laut/NIWA)

Kapal menarik tiga jenis kereta luncur berbeda tergantung medan untuk mengumpulkan sampel. Alat-alat ini termasuk pukat-hela (trawl) udang tradisional yang menarik jaring untuk mengumpulkan sampel, kereta luncur bawah air yang berat untuk permukaan berbatu, alat lain untuk mengambil sampel air langsung di atas dasar laut, serta kamera penarik bawah air.

Masih terdapat kesenjangan besar dalam pengetahuan ilmiah tentang laut dalam. Dari 2,2 juta spesies yang diyakini ada di lautan di bumi, hanya 240.000 yang telah dideskripsikan oleh para ilmuwan, menurut Sensus Lautan.