SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

SciTechDaily

Para ilmuwan telah menemukan cara terbaik

Sebuah studi baru-baru ini menguji efektivitas tiga pengobatan berbeda untuk IBS, mengungkapkan bahwa modifikasi pola makan, terutama yang rendah FODMAP dan karbohidrat, lebih efektif dalam mengurangi gejala dibandingkan pengobatan.

Terapi diet lebih efektif dibandingkan obat-obatan dalam mengobati sindrom iritasi usus besar (IBS). Demikian hasil penelitian yang dilakukan di Universitas Gothenburg. Dengan modifikasi pola makan, gejala menurun secara signifikan pada lebih dari tujuh dari sepuluh pasien.

Sindrom iritasi usus besar (IBS) adalah diagnosis umum yang menyebabkan sakit perut, perut kembung, diare, dan sembelit, dalam kombinasi berbeda dan dengan tingkat keparahan berbeda.

Perawatan sering kali terdiri dari saran nutrisi seperti makan dalam porsi kecil, sering, dan menghindari asupan berlebihan makanan pemicu seperti kopi, alkohol, dan minuman ringan. Pasien juga mungkin diberikan obat untuk memperbaiki gejala tertentu, seperti gas, sembelit, diare, kembung, atau sakit perut. Antidepresan terkadang digunakan untuk memperbaiki gejala sindrom iritasi usus besar.

Studi saat ini, diterbitkan di Pisau bedah Penyakit gastrointestinal dan liver, perbandingan tiga pengobatan: dua pengobatan diet dan satu berdasarkan penggunaan obat-obatan. Pesertanya adalah pasien dewasa dengan gejala IBS parah atau sedang di Rumah Sakit Universitas Sahlgrenska di Gothenburg.

Meredakan gejala lebih lanjut setelah modifikasi pola makan

Kelompok pertama diberikan nasihat pola makan tradisional untuk IBS, dengan fokus pada perilaku makan dengan asupan rendah karbohidrat yang dapat difermentasi, yang dikenal sebagai FODMAP. Produk-produk tersebut termasuk, misalnya, produk yang mengandung laktosa, kacang-kacangan, bawang bombay dan biji-bijian, yang berfermentasi di usus besar dan dapat menyebabkan nyeri pada sindrom iritasi usus besar.

Kelompok kedua mendapat perlakuan diet relatif rendah karbohidrat, tinggi protein, dan tinggi lemak. Pada kelompok ketiga, pengobatan terbaik diberikan berdasarkan gejala IBS yang paling mengganggu pasien.

READ  Australia mencapai tonggak sejarah di bidang vaksin saat kasus Melbourne mendekati level rekor

Setiap kelompok terdiri dari sekitar 100 peserta dan masa pengobatan berlangsung selama empat minggu. Ketika para peneliti kemudian memeriksa seberapa baik peserta merespons pengobatan, dengan menggunakan skala penilaian gejala IBS, hasilnya jelas.

Sanna Nibacka, Stine Storsrud, dan Magnus Semren

Sanna Nibacka, Stine Storsrud, dan Magnus Semren, Akademi Sahlgrenska di Universitas Gothenburg. Sumber gambar: Margarita J. Kubista), Malin Arnesson dan Johan Wengborg

Di antara mereka yang menerima saran diet tradisional untuk IBS dan FODMAP rendah, 76% mengalami penurunan gejala yang signifikan. Pada kelompok yang mendapat persentase karbohidrat rendah dan persentase protein dan lemak tinggi persentasenya 71%, dan pada kelompok pengobatan 58%.

Semua kelompok melaporkan peningkatan yang signifikan dalam kualitas hidup, lebih sedikit gejala fisik, dan lebih sedikit gejala kecemasan dan depresi.

Pentingnya penyesuaian

Pada masa tindak lanjut enam bulan, ketika sebagian peserta dalam kelompok diet telah kembali ke kebiasaan makan sebelumnya, sebagian besar dari mereka masih mengalami perbaikan gejala yang signifikan secara klinis; 68% pada kelompok nasihat diet konvensional dan kelompok rendah FODMAP, dan 60% pada kelompok diet rendah karbohidrat.

Penelitian ini dipimpin oleh Sanna Nibacka, seorang peneliti dan ahli gizi, Stine Storsrud, profesor, dan Magnus Simrin, profesor dan penasihat senior, semuanya di Akademi Sahlgrenska di Universitas Gothenburg.

“Dengan penelitian ini, kami dapat menunjukkan bahwa pola makan memainkan peran sentral dalam pengobatan IBS, namun ada banyak pengobatan alternatif yang efektif,” kata Sana Nibaka.

“Kami memerlukan lebih banyak pengetahuan tentang cara terbaik menyesuaikan pengobatan untuk IBS di masa depan, dan kami akan terus menyelidiki apakah ada faktor-faktor tertentu yang dapat memprediksi apakah individu akan merespons lebih baik terhadap pilihan pengobatan yang berbeda,” simpulnya.

READ  Astronot memulai perjalanan ruang angkasa untuk meningkatkan kekuatan Stasiun Luar Angkasa Internasional

Referensi: “Diet rendah FODMAP ditambah saran diet konvensional versus diet rendah karbohidrat versus terapi obat pada sindrom iritasi usus besar (CARBIS): uji coba terkontrol acak satu pusat, tersamar tunggal, dan terkontrol” oleh Sanna Nibacka, Hans Tornblom, Axel Josefsson, Johan P. Hrensson , Lena Boone, Asa Frandemark, Cecilia Wiesnaver, Stine Storsrud dan Magnus Semren, 18 April 2024, Lancet Gastroenterologi dan Hepatologi.
doi: 10.1016/S2468-1253(24)00045-1