SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah menemukan hewan terbesar yang hidup di Bumi, predator laut

Para ilmuwan telah menemukan hewan terbesar yang hidup di Bumi, predator laut

https://sputniknews.com/20211227/scientists-discover-largest-animal-that-ever-lived-on-earth–its-sea-predator-1091822831.html

READ  Teleskop Luar Angkasa James Webb NASA menyebarkan tabir surya yang sangat besar. Berikutnya? Cermin: NPR

Bob Dylan

Alamatnya salah. Tidak mengherankan bahwa itu adalah situs Rusia. Hewan terbesar yang hidup di Bumi adalah paus biru saat ini. Fakta yang terkenal… SMH

1

14 Troll

Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi dan segala isinya. Dan Yesus Kristus berkata, Allah menjadikan mereka laki-laki dan perempuan pada mulanya. Jadi pria dan wanita itu ada di sana pada awal segala sesuatu yang kita lihat dalam catatan fosil.

4

Sputnik Internasional

[email protected]

+74956456601

MIA “Rosiya Segodnya”

2021

Berita

en_ar

Sputnik Internasional

[email protected]

+74956456601

MIA “Rosiya Segodnya”

https://cdnn1.img.sputniknews.com/img/07e5/0c/1b/1091823309_4:0:2733:2047_1920x0_80_0_0_abe437936ed3a720f92083702bd0b79c.jpg

Sputnik Internasional

[email protected]

+74956456601

MIA “Rosiya Segodnya”

Dinosaurus, teknologi, dinosaurus, paleontologi, paus, laut, samudra

Di zaman dan sistem geologi modern kita, Neogenes, cetacea adalah hewan terbesar yang dikenal di Bumi, tetapi temuan baru oleh ahli paleontologi dapat mengubah gambaran makhluk terbesar yang pernah hidup terbalik.

Makhluk laut raksasa dari usia dini dinosaurus menunjukkan bahwa spesies ichthyosaurus berevolusi ke proporsi raksasa dengan sangat cepat, jauh lebih cepat daripada raja laut saat ini, menurut penelitian baru yang diterbitkan dalam jurnal Science. saya tunjukkan.

Menurut penelitian terbaru, ichthyosaurus seperti itu, sekelompok reptil laut berbentuk ikan yang menghuni lautan pada zaman dinosaurus dalam keragaman dan kuantitas yang besar, berevolusi menjadi ukuran raksasa dalam jangka waktu hanya 2,5 juta tahun.

Dalam perspektif evolusi Menurut penelitian, paus membutuhkan hampir 90% dari 55 juta tahun evolusi mereka untuk mencapai ukuran besar yang ichthyosaurus berevolusi dalam 1% pertama dari 150 juta tahun evolusi mereka.

“Setengah ichthyosaurus dengan tengkorak dua meter dari fauna Bukit Fosil sebagai spesies baru simpospondylus. Saat ini, ini adalah tetrapoda terbesar yang diketahui pada saat itu, di darat atau di laut, dan merupakan yang pertama dari serangkaian raksasa laut,” kata pengantar penelitian.

READ  Asteroid seukuran gedung pencakar langit untuk menyalip Bumi
Menurut Lars Schmitz, profesor biologi di Scripps College di Claremont, California, yang dikutip mengatakan tentang penemuan itu, Ilmu Langsung, Para peneliti menemukan bahwa ‘ichthyosaurus mengembangkan gigantisme jauh lebih cepat daripada paus, pada saat dunia pulih dari kepunahan yang menghancurkan. [at the end of the Permian period]. “

“Ini adalah sinar harapan yang indah dan tanda ketahanan hidup – jika kondisi lingkungan tepat, evolusi dapat terjadi dengan sangat cepat, dan kehidupan dapat pulih,” katanya.

Fosil ichthyosaurus prasejarah ditemukan di Pegunungan Augusta di timur laut Nevada pada tahun 1998 oleh para peneliti.

“Hanya ada beberapa tulang belakang yang mencuat dari batu, tapi hewan itu jelas besar,” tambah Schmitz.

Tim peneliti hanya mampu sepenuhnya menggali fosil berharga pada tahun 2015, dan apa yang tersisa dari raksasa laut itu termasuk tengkorak, bahu, dan embel-embel seperti sirip, yang semuanya dengan hati-hati diangkut ke Museum Sejarah Alam Los Angeles County, di mana mereka diproses dan dipelajari.

Spesies baru diberi nama Cymbospondylus youngorum oleh peneliti.

Selama periode Trias, reptil laut berahang besar ini hidup 247 juta tahun yang lalu, dan menurut para peneliti, penampilannya sangat aneh dari sudut pandang kita, sangat mirip dengan naga laut.

Itu sempurna Jim Youngorom Ukurannya lebih dari 17 meter (55 kaki), menurut para peneliti, dengan panjang tengkorak hampir dua meter (6,5 kaki).

Menurut penelitian, C. youngorum, yang beratnya 41 metrik ton, mungkin berada di Samudera Panthalassic, yang disebut superocean di lepas pantai barat Amerika Utara. Spesies ini diduga memakan ichthyosaurus yang lebih kecil, ikan dan mungkin cumi-cumi, berdasarkan ukuran dan bentuk giginya.

READ  Studi mengatakan gejala PTSD umum terjadi pada keluarga pasien Covid-19 di unit perawatan intensif

C. youngorum menguasai lautan hanya 5 juta tahun setelah “Kematian Besar”, peristiwa kepunahan besar-besaran yang menghancurkan hampir 90% spesies dunia 252 juta tahun yang lalu pada akhir Permian.

Hal ini membuat ukuran tipis ichthyosaurus semakin mengejutkan, mengingat dibutuhkan kehidupan di Bumi sekitar 9 juta tahun untuk pulih dari kepunahan, menurut yang lain. Pencarian yang dipublikasikan dalam jurnal Nature Geoscience.

Setelah kepunahan, terjadi pembungaan diversifikasi moluska laut yang dikenal sebagai ammonoid dalam waktu 1 hingga 3 juta tahun setelah peristiwa tersebut. Dan tampaknya bagi para peneliti bahwa petualangan ichthyosaurus menuju gigantisme sebagian disebabkan oleh ledakan amon pada Trias awal, serta conodont seperti belut tanpa rahang yang mengisi kekosongan ekologis setelah kepunahan massal.

Sebaliknya, paus yang paling umum menjadi besar dengan memakan produk primer hasil tinggi, seperti plankton, tetapi ini tidak ada dalam makanan zaman dinosaurus, kata penelitian itu.

Terlepas dari kenyataan bahwa paus dan ichthyosaurus menempuh jalur dan panjang yang berbeda untuk mencapai gigantisme, masih ada beberapa kesamaan antara kedua kelompok hewan tersebut.

Para peneliti telah menemukan hubungan antara ukuran besar dan perburuan raptor, mirip dengan cara paus sperma menyelam untuk membunuh cumi-cumi raksasa, serta hubungan antara ukuran besar dan kehilangan gigi, mirip dengan bagaimana paus pemakan filter raksasa tidak bergigi.