SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para ilmuwan telah menemukan laba-laba purba yang 'menakjubkan' yang memiliki kaki besar dan berduri

Para ilmuwan telah menemukan laba-laba purba yang 'menakjubkan' yang memiliki kaki besar dan berduri

Paul Selden / Museum Naturkunde

Spesies yang baru ditemukan ini memiliki kaki berduri yang khas.

Mendaftarlah untuk buletin sains Wonder Theory CNN. Jelajahi alam semesta dengan berita tentang penemuan menarik, kemajuan ilmiah, dan banyak lagi.



CNN

Ide untuk bertemu langsung dengan A Laba-laba-Makhluk tak terduga seperti itu sudah cukup untuk mengisi siapa pun Arachnofobia Dengan ngeri, apalagi bertemu dengan yang berkaki besar dan runcing.

Tapi itulah yang sebenarnya berkeliaran di wilayah yang sekarang menjadi bagian timur laut Illinois pada periode Karbon Akhir sekitar 300 juta hingga 320 juta tahun yang lalu, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada hari Jumat di Journal of Paleontology.

Spesies yang baru ditemukan dan telah lama punah ini digambarkan sebagai “arakhnida mirip arakhnida besar” dengan “duri besar yang khas di kakinya” oleh penulis penelitian. Mereka tidak dapat menempatkan makhluk itu dalam ordo arakhnida mana pun karena spesimen tersebut tidak memiliki mulut yang digunakan para ilmuwan untuk mengklasifikasikannya.

“Anda melihat semacam kaki berduri pada beberapa laba-laba, tapi kami belum pernah melihat satu pun yang memiliki duri sebesar ini seluruhnya, setidaknya pada bagian pertama kakinya,” kata Dr. Jason Dunlop, kurator laba-laba dan ratusan laba-laba. kaki di Museum Alam di Berlin dan salah satu penulis penelitian ini. “Ini benar-benar menakjubkan,” katanya kepada CNN pada hari Jumat.

“Kami melihatnya dua kali dan berkata, 'Apa yang kami lihat di sini?'

Ahli paleontologi Bob Macek pertama kali menemukan spesimen tersebut pada tahun 1980-an dalam deposit fosil yang diawetkan di Mazon Creek Lagerstadt, Illinois. (Kata dalam bahasa Jerman adalah istilah yang digunakan ahli paleontologi untuk menggambarkan situs luar biasa yang berisi banyak fosil yang terawetkan dengan sempurna.) Namun, baru pada tahun 2023 menjadi jelas bahwa spesimen tersebut adalah spesies yang baru ditemukan, dan disumbangkan untuk penelitian oleh kolektor fosil David Douglas, yang memperolehnya dari Masick.

READ  Hypernova kuno mengisi bintang ini dengan elemen yang tidak biasa

Para peneliti kemudian memeriksa fosil tersebut dan memotretnya menggunakan kamera yang dipasang pada mikroskop.

Mereka menemukan bahwa makhluk itu “jelas merupakan sesuatu yang sangat berbeda dari laba-laba yang dijelaskan sebelumnya”, dan memiliki kaki berduri yang menyerupai laba-laba modern. Panen laba-laba Namun dengan tipe tubuh yang berbeda.

Paul Selden / Museum Naturkunde

Para ilmuwan percaya bahwa kaki berduri itu untuk tujuan pertahanan.

Dunlop mengatakan kemungkinan besar makhluk itu menggunakan durinya untuk tujuan pertahanan daripada menyerang hewan lain, mirip dengan duri landak saat ini.

Artinya, kalau ada yang mencoba menggigit, duri yang ada di mulutnya akan tersangkut. “Kita bicara soal waktu penanganan, artinya kalau mau makan yang berduri, butuh waktu lebih lama karena harus mematahkan duri atau menggigitnya. lepas bagian yang tidak ada durinya.”

“Kami dapat menebak bahwa ada kalajengking dan laba-laba lain di sekitarnya,” kata Dunlop, serta hewan primitif mirip kadal atau amfibi besar yang memburu laba-laba ini, namun tidak mungkin untuk mengetahui secara pasti.

Tanpa mulutnya, para peneliti tidak dapat mengidentifikasi kerabat terdekatnya, namun mereka berhipotesis bahwa ia mungkin termasuk dalam kelompok yang lebih luas termasuk laba-laba, laba-laba cambuk, dan kalajengking cambuk.

Ahli paleontologi sejauh ini hanya menemukan spesies khusus ini di Amerika Utara, namun bisa juga “muncul di tempat lain” di Eropa utara, kata Dunlop.

“Mungkin terdapat wilayah yang sangat luas di sebagian besar wilayah yang sekarang disebut Eropa dan Amerika Utara, yang merupakan sejenis hutan hujan tropis raksasa, dan di mana pun terdapat batu bara saat ini, Anda memiliki peluang yang masuk akal untuk menemukan fosil-fosil ini (laba-laba, tumbuhan, serangga) .” dia menambahkan.

READ  Seekor belut berukuran 12 inci merayap ke dalam rektum seorang pria Vietnam dan diangkat melalui pembedahan hidup-hidup

Akhirnya peneliti menamai spesies ini Douglassarachne acanthopoda. Nama genusnya diberikan untuk menghormati keluarga Douglas, yang menyumbangkan spesimennya ke Field Museum of Natural History di Chicago, dan nama spesiesnya mengacu pada duri yang membuat laba-laba ini begitu khas.