SRI TV

Ikuti perkembangan terbaru Indonesia di lapangan dengan berita berbasis fakta Sri Wijaya TV, cuplikan video eksklusif, foto, dan peta terbaru.

Para pejabat berusaha keras untuk membendung virus ini

Para pejabat berusaha keras untuk membendung virus ini

  • Para pejabat di Oregon berupaya keras untuk membendung wabah penyakit pes di negara bagian tersebut
  • Warga sekitar yang tidak diketahui identitasnya itu diyakini tertular wabah dari kucingnya

Para pejabat di Oregon berupaya keras untuk membendung wabah pes setelah mengumumkan kasus pertama di negara bagian tersebut sejak tahun 2015.

Pejabat kesehatan mengatakan pada hari Rabu bahwa warga yang tidak disebutkan namanya itu diyakini tertular wabah dari kucingnya yang menunjukkan gejala tersebut.

“Semua orang yang melakukan kontak dekat dengan penduduk dan hewan peliharaannya telah dihubungi dan diberi obat untuk mencegah penyakit,” kata Petugas Kesehatan Deschutes County Dr. Richard Fawcett dalam sebuah pernyataan.

Fawcett mengatakan risiko terhadap masyarakat sangat kecil karena kasus ini diidentifikasi dan diobati pada tahap awal penyakit.

Tidak ada kasus wabah tambahan yang muncul selama penyelidikan penyakit menular, menurut para pejabat.

Pejabat Oregon berjuang untuk membendung wabah pes setelah mengumumkan kasus pertama di negara bagian tersebut sejak tahun 2015

Ini adalah kasus penyakit pes pertama di Oregon sejak seorang anak berusia 16 tahun jatuh sakit pada tahun 2015.

Remaja tersebut jatuh sakit setelah digigit kutu yang terinfeksi selama perjalanan memancing di dekat Hebner, Morrow County.

Ada delapan kasus di negara bagian ini dalam 20 tahun terakhir, tidak ada satupun yang mengakibatkan kematian.

Pada tahun 2012, seorang pria Oregon kehilangan jari tangan dan kakinya karena wabah penyakit. Ia pun tertular penyakit tersebut dari kucingnya setelah mencoba mengeluarkan seekor tikus dari tenggorokan kucingnya.

Pejabat kesehatan mengatakan pada hari Rabu bahwa warga yang tidak disebutkan namanya itu diyakini tertular wabah dari kucingnya yang menunjukkan gejala tersebut

Penyakit bakteri menular ini ditularkan oleh tupai, tupai, hewan pengerat liar lainnya, dan kutunya.

Ketika hewan pengerat yang terinfeksi menjadi sakit dan mati, kutu dapat menularkan infeksi tersebut ke hewan lain atau manusia melalui gigitan.

Penyakit ini dapat diobati dengan antibiotik jika diketahui sejak dini, namun dapat berakibat fatal jika tidak ditangani. Penyakit pes ditandai dengan demam tinggi, lesu, dan pembengkakan kelenjar getah bening.

READ  Getaran 40 Hz mengurangi gejala Alzheimer

Vaksin wabah tidak tersedia saat ini.

Para pejabat menyarankan masyarakat menghindari kontak dengan hewan pengerat liar, terutama hewan pengerat yang sakit atau mati, dan mereka tidak boleh memberi makan tupai atau tupai.

Pemilik hewan peliharaan juga disarankan untuk menjauhkan hewan peliharaannya dari hewan pengerat liar untuk menghindari infeksi.